Senin, 26 Desember 2011

Last Day in Langsa

Assalammualaikum
Holaaaaa kali ini aku mau berbagi cerita jalan-jalanku ke kota Langsa nih. Langsa adalah ibukota dari Kabupaten Aceh Timur. Kebetulan tanggal 29 November 2011 yang lalu aku bareng Mimi kembaranku berkunjung ke rumah bu'de Kuala Simpang, ibukota Aceh Tamiang. Besoknya kami diundang sama temen kami Alex untuk maen ke Langsa. Sekitar jam 10 pagi kami berangkat dengan menggunakan Jumbo. Jumbo adalah sejenis mini bus gitu. Dari Kuala Simpang ke Langsa kita bakal dikenai ongkos Rp 7000 dengan kurang lebih sejam perjalanan. 
Saat perjalanan menuju Kuala Simpang dari Medan
Kami disuguhi pemandangan Gajah yang mau maen bola kayaknya
Kasian gajahnya, kayaknya dia pusing dah
*sok tau

Nyampe di Langsa kami mampir ke rumah baby Jasmin dulu buat makan siang. Terus lanjut ke rumah teman kami Alex. Disini dapet teman baru nih aku. Namanya Jaya, orangnya nggak banyak bicara tapi bawaannya ketawa mulu. Tau deh, si Jaya ketawa mulu tiap denger celetukan kami berdua. Kelar dari rumah Alex lanjut lagi nongkrong di Lampoh Kupi yang terletak di tengah kota Langsa. Tau sendiri kan Aceh terkenal sama warung kopinya, walau berntuknya kayak cafe, tetap aja disebutnya warung kopi. Usut punya usut juga nih, kalo belum nongkrong di warung kopi, berarti kamu belum GAOL bo'.... walau jajannya bukan kopi juga, hihihi.... Waktu itu kami cuma minum doank sih. Aku pesan Orange Smootie, tapi sumpah rasanya kayaknya punch...
Baby Jasmin yang lagi digendong Mimi

Sekitar jam 3an, jalan-jalan kami dilanjutkan ke Kuala Langsa. Kuala Langsa adalah sungai besar yang juga ada pelabuhan untuk bongkar muat barang. Jaraknya dari kota langsa sekitar 4 km. Sepanjang perjalanan menuju kesana kita bakal dusuguhkan dengan pemandangan tambak udang, perkampungan nelayan, jejeran pohon bakau dan warung-warung yang terletak di rimbunan pepohonan bakau.






Gambaran pelabuhannya

Kata Alex dan Jaya, Kuala Langsa ini bakal padat dikunjungi banyak orang yang hanya sekedar menikmati suasana pelabuhan atau juga mandi di sungainya pada hari minggu. Untuk masuk ke daerah pelabuhannya kita harus bayar sama petugas setempat untuk uang masuk. Baiklah kalo yang ini aku lupa biayanya berapa *maaf :p 
 Tiada waktu tanpa berpose
Ini matahari lagi bersinar terik-teriknya loh

Tuh hutan Bakaunya


Oia kami sempat mampir ke salah satu warungnya. Aku sama Mimi nyobain mie kepitingnya. Enak sih, tapi porsi mienya banyak banget, udah diserbu berdua masih nggak abis juga. Warung-warung ini dibuat semacam panggung gitu. Dan kanan kiri kita tampak menjulang jajaran pohon bakau. Yang harus diwaspasdai adalah banyak banget monyet disini. Jadi harus waspada sama barang-barang dan makanan yang kita makan kalo nggak mau direbut sama gerombolan monyet. Sebenarnya agak ke bagian dalam ada sungai kecil yang membelah hutan bakaunya, tapi ya karena banyak monyet yang berkeliaran jadi takut, hihi...


Ini salah satu contoh warungnya



Mie Kepitingnya menggugah selera


Lihat, monyetnya lagi asik makan makanan sisa pengunjung

Ini Jaya yang sabar boncengin dan dengerin ocehanku sepanjang 
perjalanan ke Kuala

Nah buat kalian yang lagi di Langsa, nggak ada salahnya untuk maen kemari untuk menikmati suasana hutan bakau yang asri.

Sabtu, 24 Desember 2011

Ketika Asma Datang Melanda

Assalam mualaikum
Kali ini aku mau share ceritaku tentang penyakit lagi nih teman-teman. Tau nih kenapa ya aku doyan banget koleksi penyakit? Bentar-bentar sakiiiiiit mulu...

Entah kenapa dua kali berturut-turut ini sakitnya selalu berhubungan sama daya tahan tubuh  nih. Seperti yang pernah aku ceritain waktu itu Quick Update aku kena herpes karena daya tahan tubuh, nah sekarang giliran Asma yang ngedaftar jadi penyakit langganan nih :(

Seperti yang aku khawatirkan di postingan ini Pilek Melulu akhirnya tuh asma menghampiri juga, huhuhu... sumpah bengek itu nggak ngenakin. Mulanya hari jumat (16/12/2011) pas bangun tidur napasku berbunyi gitu, lama-lama kok sesak. Waktu itu aku tidurnya di kamar atas. Pas minum air hangat ke bawah sih udah agak reda sesaknya. Sebenarnya dari malemnya sih udah demam duluan. Tapi ya nggak nyangka bakal jadi gitu. Kalo di Takengon memang kami tidurnya di kasur dari kapuk. Sebenarnya udah tau sih itu bisa jadi pemicu alergiku sama debu. Tapi ya mau gimana? Adanya itu... Nggak taunya eh kejadian juga yang ditakutkan. Selain karena banyak debu karena baru kelar acara resepsian abangku di rumah, musim hujan yang sudah pasi membawa hawa dingin turut serta jadi faktor pendukung juga. Plus daya tahan tubuh sedang menurun juga, jadilah asma datang melanda.

Sumpah sesak napas itu nggak ngenakin, awalnya kayak pas lagi batuk terus dahaknya nggak mau keluar gitu sesaknya, lama-lama eh tuh napas makin pendek aja. Aku sempat nangis juga saking paniknya *hehe tau sendiri aku kan memang cengeng tapi napasnya malah makin sesak aja. Akhirnya malemnya baru ke dokter dan setelah minum obat mulai berangsur membaik.

Satu lagi permasalahannya OBAT....
Huhu tau sendiri aku paling susah minum obat, tapi karena jera ama rasa sesaknya harus berusaha kuat buat minum obat. Mana obatnya banyak lagi, belum diminum udah mau muntah duluan, huuueeekkk....
Alhamdulillah sekarang udah baikan dan bisa bernapas lega...
Kemarin sebenarnya berobatnya masih ke dokter ahli penyakit dalam, jadi ntar kalo balik ke Medan udah ada pe-er nih buat ke dokter ahli paru-paru. Moga-moga aja nggak ada serangan lagi ntar. Kapok aku sama sesaknya :(



Selasa, 20 Desember 2011

Ketika Aku SD

Assalammualaikum...
Jarang ngupdate blog ternyata udah ada antrian PR ajah dari 2 orang temen blogger. Kali ini mau ngerjain PR dari Jeng Blogii dulu deh. Jadi jeng yang satu ini pengen aku berbagi tentang nostalgia masa-masa SD ku dahulu. 

Aku tuh selama 6 tahun sekolahnya di SDN 4 Takengon. SD ku kepleset aja nyampe dari rumah, abisnya di depan rumah sih komplek sekolahnya, hehehe.... Ampe kalo mau ke sekolah nunggu lonceng dulu baru berangkat *waktu SD dulu belum ada yang namanya bel di sekolahku... Terus karena mamaku punya kios kami jarang ada uang saku dulu, kalo mau jajan ya tinggal makan di kios mama aja. Baiklah check it out beberapa point yang harus aku isi....

1. Guru Favorit
Bu  adalah guru yang paling aku suka. Walau beliau guru matematika, beliua nggak kayak guru kebanyakan yang rada galak. Beliau tuh baik banget

2. Guru Killer
Ada tuh guru yang ditakuti sama seantero sekolah, namanya bu Erni. Beliau terkenal galak memang, untungnya selama 6 tahun beliau nggak pernah ngajar di kelas aku :p

3. Teman Bolos
Wah waktu SD belum pinter bolos, lagian kan rumahku di depan sekolah juga. Kalo ketauan bolos, bukan cuma dari pihak sekolah aja kena dampratnya, dari ortu juga udah pasti donk :p

4. Teman Berantem
Wah waktu SD aku sama Mimi termasuk mengalami pertumbuhan fisik yang cepat, so kami adalah orang tertinggi di kelas. Jadi kalo sama teman cewek jadinya rada dituain gitu, temen berantemnya malah ama cowok. Itu juga cowok-cowok dari sekolah sebelah. Kalo sama teman sekelas malah kompak semua.

5. Jajanan Favorit
Wah kangen makan kerupuk opak yang dilumuri gula aren yang dicairin. Terus sama kerupuk angin, yang bentuknya bulet warna warni, yang kalo dimasukin mulut langsung lumer di mulut. Selain itu ada kerupuk petak yang dilumuri bumbu sate padang juga. *lah ini kenapa doyannya kerupuk semua ya?

6. Mainan Favorit
Paling suka ama permainan yang ada kejar-kejarannya. Dari maen kring, gala asin, kasti, dsb.

7. Sepatu Favorit
Hihi pernah heboh sama sepatu yang ada lampunya itu loh. Abis cuma itu doank kan penampakan sepatu yang rada unik. Yang lain ya kebanyakan pada mirip gitu.

8. Tas Favorit
Pas kelas 1-2 SD aku suka sama tas yang ada boneka yang berbentuk kepala bebek. Tapi karena muatannya kecil jadinya dibahkan untuk sodara deh waktu itu. Abis itu ya model tasku ya kalo nggak ransel ya tas sandang doank. Coba dulu udah ada tas koper, pasti aku juga punya tuh, hihihi....

Nah seperti biasa kalo dapet PR harus ada sambungannya, so 5 orang ini jika berkenan bisa ngelanjutin PRnya ya (>o<)/

Duh kalo nginget masa-masa SD memang seru yah. Nggak banyak beban pikiran, jagonya maeeeen ajah, hihihi..... Tapi masa itu malah jadi masa-masa kejujuran lagi naik daunnya tuh. Kalo anak sekarang sih nggak seseru dulu permainannya. Pada candu game semua, interaksi sosialnya malah kurang. Jadi pengen balik ke masa SD lagi nih jadinya :p

Sabtu, 17 Desember 2011

Dina dan Gubuk Tuanya

 pict from here


Suara tetesan air sisa-sisa hujan beberapa menit yang lalu masih terdengar di sebuah gubuk tua siang itu. Aroma rerumputan yang terkena air hujan membuat udara sejuk pegunungan lebih terasa bagi Dina. Dina sangat menyukai suasana sehabis hujan jika sedang berada di kebun seperti hari ini. Menapaki tanah yang sedikit becek dan terdapat beberapa genangan air membuatnya tidak tahan untuk tidak menari. Kakak Dina menyebutnya tarian hujan. Tidak, tarian ini sebenarnya tidak Dina tarikan disaat hujan sedang turun, tetapi Dina selalu menarikannya setelah hujan reda. Dina juga heran mengapa kakaknya menyebutnya seperti itu.

Saat hujan turun deras seperti tadi Dina beserta kakaknya lebih memilih berteduh di gubuk tua milik keluarganya itu. Gubuk yang dulunya adalah rumah di saat ibu mereka kecil. Dina selalu tidak habis pikir jika membayangkan hal itu. Ia tidak pernah bisa membayangkan bila ia harus bertahan hidup di gubuk kecil seperti itu. Tetapi kata ibu Dina, gubuk itu merupakan rumah yang bagus kala itu dibandingkan rumah-rumah orang kebanyakan. Jika mengingat itu, Dina selalu merasa bersyukur dengan kondisi keluarganya sekarang. Mereka dapat tinggal di rumah yang bagus, walaupun sederhana tetapi mereka sudah dapat menikmati listrik. Dina jadi teringat pada cerita ayahnya ketika listrik di rumah mereka padam kala itu. Ayah Dina selalu menegur mereka jika mengeluh karena listrik tak kunjung menyala. “Kalian harus bersyukur karena tiap hari selalu diterangi listrik. Tau kah kalian? Sewaktu ayah kecil kami belum mengenal listrik sayang. Kami harus rela hidung kami hitam karena asap dari lampu minyak saat mengerjakan pekerjaan rumah dari sekolah. Jadi tidak ada salahnya sesekali kalian juga merasakan pengalaman ayah saat kecil dulu kan?” Lagi-lagi Dina merasa bersyukur karena punya orang tua yang selalu mengajarkan mereka untuk tidak lupa bersyukur.

Gubuk yang hanya sesekali saja Dina datangi itu, walaupun terlihat tua selalu menghadirkan sensasi berbeda jika memasukinya. Gubuk yang bercat kuning yang sudah pudar karena dimakan usia itu memiliki satu ruangan utama, dua buah kamar dan sebuah dapur. Udara pengap terasa ketika kita memasukinya. Setengah bagian dapurnya dipenuhi ranting kayu untuk persediaan kayu bakar. Dina paling suka aroma masakan yang dimasak dengan menggunakan kayu bakar. Pernah sekali kakek sedang panen kacang kapri, mereka pun pesta tumis kapri. Walau masakannya terbilang sederhana, tetapi aroma kayu bakar yang menyatu dengan rasa manis dari kapri yang baru dipetik  sangat menggugah selera makan mereka ketika itu. Di gubuk itulah mereka selalu berkumpul ketika azan Dzuhur berkumandang dan menandakan waktu istirahat telah tiba atau ketika hujan turun dengan lebatnya seperti tadi.

Beberapa bulan yang lalu bagian beranda depan gubuk pernah sedikit terbakar dan pintunya juga hamper jebol. Keluarga Dina sampai bingung siapa pelaku semua itu. Dina juga sedih saat itu. Tapi mereka bersyukur karena hanya bagian depan gubuk saja yang rusak. Dina tidak pernah membayangkan jika gubuk itu tidak ada. Dimana lagi mereka shalat jika sedang ke kebun? Dimana lagi mereka menyimpan makanan untuk disantap waktu istirahat tiba? Dimana lagi mereka bisa berkumpul makan siang dengan piring lebaran daun pisang dan ditemani secangkir kopi Gayo? Tapi gubuk itu masih berdiri tegak hingga sekarang. Dina pun masih disini, menarikan tarian hujan.

8 November 2011
Belimbing 2 


Senin, 28 November 2011

Sore Hari di Ulee Lheule

Assalammualaikum
Wuidiiih udah musim hujan lagi nih teman-teman, gimana dengan kota kalian? Apa udah mulai sering basah-basahan lagi? Yang paling males kalo udah musim hujan gini ya apalagi selain populasi nyamuk yang makin banyak dan ember cucian yang selalu penuh karena tak memungkinkan untuk nyuci :(


Akhirnya ketemu Mimi juga 

Tapi dua minggu yang lalu, di sore hari yang cerah matahari bersahabat banget malah. Saking bersahabatnya, malah jadi silau, hihihi... Yup dua minggu yang lalu, seperti postingan aku sebelumnya kalo abangku itu nikah. Nah kebetulan dapet jodohnya itu orang Banda aceh. Karena memang kesananya itu untuk tujuan acara keluarga, agenda jalan-jalan memang nggak ada di jadwal. Huhu sedihnyaaaa, padahal pengen maen ke pantai Aceh yang ciamik itu :(


Ini di atas bendungannya nih
(ka-ki: Wawak, aku, Mia, Mimi, Bik Tini)

Karena kami juga cuma 3 hari doank disana plus cuaca juga sering hujan jadi susah buat nyuri-nyuri keluar rumah. Tapi untungnya di tanggal 10 November kemarin sempat maen ke Ulee Lheue sebentar. Ulee Lheule ini udah termasuk daerah wisata juga sih sekarang di Banda Aceh. Disini ini nih letak Pelabuhan kapal feri buat nyebrang ke Sabang *huuuaaa kapan ya bisa nyampe sana?

 Cherry Belle wanna be

Sepanjang jalan mendekati daerah pelabuhan kita langsung disambut sama para pedagang kaki lima. Yang dijual juga beragam. Kami cuma sempat beli bakso ikan gorengnya doank. Di sepanjang bibir pantainya udah dibuat semacam bendungan kecil dari tumpukan bebatuan gitu pasca tsunami, jadi beberapa orang memanfaatkannya jadi semacam tempat bermain bebekan itu loh. Apa ya namanya? Pokoknya yang kalo kita naikin pake acara ngayuh dulu itu loh. Nah, buat kalian yang punya adik or anak kecil cocok tuh diajak maen kemari. Banda Aceh udah mulai banyak perubahan sih ketimbang 3 tahun yang lalu waktu aku maen kesana. Daerah ini juga waktu itu masih berserakan sekali, tapi kalo sekarang mah udah rapi jali.

 Ponakanku Putra lagi bengong nih,
meratapi nasib kali yah, hihihi...

Sebenarnya perjalanan kali ini juga nggak bisa dibilang jalan-jalan banget sih, abisnya kami cuma numpang foto-foto doank disana. Keluar rumah aja udah jam 5, gimana mau maen lama-lama. Kalo ada ortu kan udah pasti magrib itu udah harus dirumah. Tapi walaupun singkat banget jalan-jalannya, lumayanlah daripada ngakunya ke Banda Aceh yang dipamer cuma foto rumah bibiku aja, hehe...


Usil ambil foto orang pacaran, 
hasilnya malah nyemplung ke kubangan air *tepuk jidat

Oia akhirnya setelah 2 bulan berpisah dengan Mimi kembaranku, akhirnya kami ketemu juga disini, huhu.... *terharu
Hmm... bulan depan kami mau kesana lagi nih, moga aja bisa jalan-jalan ke tempat yang lainnya lagi (>o<)/

Jumat, 25 November 2011

Tentang Langkah


Langkah itu terseret menghindari sebuah lubang
Sepertinya ia masih tersesat di jalan yang sama
Kabut yang sama masih menghindari pandangannya
Ia bingung kapan kabut itu akan berlalu

Pernah beberapa kali ia mencoba jalan baru
Tapi ia kembali lagi ke jalan ini
Jalan yang selalu membuatnya tersesat
Dan tak kunjung mendapatkan cahaya terang

Bahkan sekarang ada pojok khusus yang ia temukan
Pojok yang selalu membuatnya meringkuk seperti bayi
Pojok tempat ia menyendiri
Pojok tempat ia melarikan diri



  

pict from here






Senin, 21 November 2011

11 November 2011

Assalammualaikum
Huaaaaa kesiannya ini blog udah lama tak dibelai, fufu...
Apa kabar semua. adakah yang menunggu update-an blogku tercinta ini?
Sorry ya lama nggak update, habisnya modem dan lepie di kontrakan lagi error, hiks...

Kali ini aku mau berbagi cerita tentang hari bahagia di tanggal 11 November kemarin. Kebetulan 2 orang tercintaku menikah di hari yang sama. Yang pertama adalah abangku yang akhirnya melepas masa lajangnya di hari yang laris manis untuk dijadikan hari pernikahan itu. Barakallah ya abangku tercintaaa... moga bisa jadi imam yang baik ntar untuk keluarga barunya ya bang, amin ya Rabb (J^.^)J

Ini Bang Eroel dan Kak Sari
  

Yang kedua adalah Uchie sahabatku. Huaaaa akhirnya dirimu nyusul Yanti juga ya bu... Barakallah, moga bisa membina keluarga yang sakinah, mawaddah dan warahmah ya bu bareng si om *kecup...

Uchie dan om Froooozy

*huuuaaaaa kapan saya nyusuuuul?


Selasa, 25 Oktober 2011

Kalau Aku Jawa Memangnya Kenapa?

Assalammualaikum
Hai hai semuaaaa, apa kabar?
Mudah-mudahan baik semua yaaaaa… (J^.^)J Amin ya Rabb

Minggu yang lalu aku baca kumpulan tulisannya mbak Linda Christanty di bukunya yang berjudul “Jangan Tulis Kami Teroris” itu. Hihi entah kenapa begitu baca kumpulan cerpennya mbak Linda di buku “Rahasia Selma” aku jadi tergila-gila dengan gaya menulisnya mbak yang satu ini. Memang cerpen-cerpennya bisa dibilang berat sih kalo menurut ukuran cara berpikirku, tapi entah kenapa suka aja ngebacanya. Mungkin salah satunya ya karena beberapa ceritanya berlatar di Aceh kali ya, hihi *pembenaran banget yah :p

Nah di bukunya kali ini sih berisi tentang beberapa tulisan mbak Linda yang bercerita tentang ketidakadilan dan kesewenang-wenangan yang sering mengatasnamakan suku, bangsa, agama, komunisme, nasionalisme bahkan tentang demokrasi. Lagi-lagi aku tertarik dengan buku ini karena beberapa menceritakan tentang Aceh juga sih. Hihi jujur pengetahuanku tentang Aceh terutama Takengon yang merupakan tanah kelahiranku itu masih sangat-sangat dangkal, hehe… Oia mbak Linda udah pernah ke Takengon juga rupanya *dadah-dadah ke mbak Linda

Di beberapa tulisannya, mbak Linda juga membahas tentang situasi beberapa daerah saat rusuh-rusuhnya Aceh. Ya tentu aja membahas tentang GAM juga sih. Hmm…  kalo membahas tentang GAM masih sering merinding disko juga sih. Aku juga pengen bagi beberapa pengalaman dan apa yang aku rasain saat itu nih.

Keluargaku jelas-jelas bersuku Jawa, tau sendiri donk semasa rusuh itu kami-kami yang bersuku Jawa sering jadi sasaran entah itu penculikan, pembunuhan dan pemerasan, Aku sendiri sampai sekarang bingung sih kenapa kami yang jadi sasarannya. Padahal kan kalo dikaji nggak semua orang Jawa itu merugikan rakyat Aceh. Kebanyakan kami memang sudah berada di Aceh sejak masa penjajahan Belanda dulu. Aku aja kalo ditanya dimana kampungku di pulau Jawa sana bingung mau jawab apa. Karena memang keluarga kami memang sudah beranak cucu di Aceh.

Alhamdulillah kami tinggal di Takengon yang memang pada masa kerusuhan itu tidak merupakan zona panas di Aceh. Karena memang orang Takengon yang umumnya bersuku Gayo tidak terlalu mendukung gerakan mereka jadi masih sedikit merasa aman lah. Tapi ya ada juga beberapa saudaraku yang hilang dan rumahnya dibakar dan harus mengungsi ke Medan karena takut. Saat itu kami kebanyakan menyebutnya eksodus. Yah walau sedikit merasa aman, kami juga sering diteror lewat telepon rumah, karena memang masa itu belum ada jaringan telepon seluler disana. Ntar tengah malam telepon rumah berdering, eh pas diangkat nggak ada suaranya. Untung papaku bernama Hamid dan nggak berbau-bau nama Jawa, malah banyak yang mengira kalau papa bersuku Gayo sampai sekarang. Soalnya semua laki-laki yang namanya berbau-bau Jawa, seperti Susanto, Muliono,  dan sejenisnya pasti resah dan takut sama GAM

Yah kalo dibilang trauma-trauma amat juga nggak sih akunya, karena masih banyak saudara kita yang berada di daerah Aceh lain yang ngalamin hal yang jauh lebih buruk dari yang kami rasain. Aku ingat terakhir kali keluarga kami bepergian itu waktu aku duduk di kelas V SD, karena sejak itu di jalan juga nggak aman. Jalan ke Bireun sering diblokir waktu itu, padahal itu adalah jalur tranportasi utama kalau mau keluar dari Takengon menuju Banda Aceh ataupun Medan. Kalau udah diblokir tuh jalan, harga sembako juga langsung naik masa itu. Yang paling sedih sih waktu aku duduk di kelas X SMA, dalam perjalanan menuju Medan, travel yang kami naikin tiba-tiba diberhentikan oleh sekelompok orang bersenjata. Begitu mobil berhenti, para laki-laki yang berada di mobil langsung disuruh turun tuh, termasuk papaku. Padahal waktu itu kondisi papaku masih belum pulih pasca operasi tumor di kepalanya dan memang tujuan kami ke Medan juga untuk control ke dokter. Padahal jelas-jelas papaku juga masih susah jalan dan bicara waktu itu, tapi tetap aja mereka maksa kalo papaku harus turun. Akhirnya mamaku bersikeras untuk ikut turun. Udah gitu mobil kami disuruh jalan terus sama mereka dan beberapa dari mereka juga ikutan ke mobil kami. Duh pikiran aku sama Mimi waktu itu udah macem-macem aja dah. “Huuuuaaaa bentar lagi kami udah nggak punya papa mama lagi nih” batinku dalam hati. Alhamdulillah mama papaku dilepasin juga akhirnya. Beuh dari situ kami ya pada trauma semua, terutama papa yang memang kondisi fisik dan psikisnya juga masih lemah pasca operasi itu, ditambah lagi dengan kejadian itu, lengkaplah sudah. Akhirnya 2 minggu setelahnya kami baru berani balik ke Takengon lagi.

Waktu Pemerintah Indonesia dan GAM mengakhiri peperangan mereka kami bersyukur banget. Karena dari konflik berkepanjangan itu banyak sekali rakyat Aceh yang dirugikan, mulai dari nyawa, pendidikan, harta, kebebasan dari berbagai aspek, dan masih banyak lagi. Mudah-mudahan Aceh tetap damai ya teman-teman.

Jujur aku sangat membenci perang, dendam, dan kerusuhan. Saat itu terjadi yang paling didambakan sudah pasti adalah perdamaian. Siapa coba yang tidak suka dengan perdamaian? Dari pengalaman-pengalamanku dari lahir dan besar disana, aku paling benci perbedaan. Apalagi kalau yang dibahas adalah perbedaan suku dan agama. Kalian tahu, sampai sekarang kadang-kadang aku masih takut mengaku kalau aku ini bersuku Jawa. Terkadang tanpa disadari rasa takut mengaku kalau aku ini Jawa itu masih sering muncul kalo yang bertanya itu adalah orang yang berasal dari aceh. Dulu semasa rusuh, aku sering pengen teriak kalo ada yang membahas-bahas suku “Kalo kami bersuku Jawa memangnya kenapa?.” Tapi ya tetap aja jatuhnya aku bungkam. Gila booo… siapa juga yang pengen ntar kitanya tiba-tiba ngilang dan tinggal nama doank?

Duh ayo donk jangan rusuh-rusuh lagi di sudut manapun di tanah Indonesia dan di seluruh dunia ini. Damai itu indah tau…

*Mohon doanya teman-teman, semoga tulisan ini nggak bikin aku ngilang tiba-tiba dan tinggal nama doank ntar :p





Pict from here

Minggu, 23 Oktober 2011

Antara Anak-anak dan FTV


Assalammualaikum
Hihi dari judul postinganku pasti pada bingung kan  ada apa dengan FTV? Sebenarnya  ini khusus buat FTV yang sering ada di Indo**** itu loh. Yang suaranya di dubbing itu loh. Dari zaman kapan, pemainnya kan itu-itu aja, ditambah ceritanya yang kadang-kadang nggak logis. Ceritanya bersetting masa lampau, ceritanya malah maksa ngikutin trend masa kini.

Yang jadi pertanyaan besar di kepalaku adalah mengapa anak-anak suka nonton FTV model beginian ya? Keponakanku adalah salah satu contohnya. Dia suka banget nonton tuh, apalagi kalo ceritanya ada hewan jadi-jadiannya itu. Wuih nggak sehat banget kan. Kebetulan kan keponakanku ini sekolahnya di SD depan rumah, jadi waktu kelas 1 dia biasanya baru dijemput jam 12an gitu sama kakak atau abang iparku. Nah biasanya di saat itulah dia nontonnya. Mama sama papaku kan lagi di kios, jadinya nggak terkontrol deh kadang-kadang. Kalo di rumahnya sih kakak sama abang iparku sering ngontrol. Aku heran deh, kenapa dia suka ya? Aku aja males nontonnya. Tapi Alhamdulillah sejak kelas 3 dia udah mulai nggak doyan lagi nontonnya. Karena udah ketularan adiknya yang gila saluran kartun plus ngikutin kami jadi doyan drama korea *waduh ini juga kurang bagus ya *tepuk jidat…

Nah minggu kemarin di rumah kontrakan kami ada yang wisudaan, kan pada rame tuh keluarganya yang datang. Nah sepupunya temenku ini yang masih kelas 5 SD juga doyan sama FTV ini. Aaaaah jadi makin penasaran ada apa dibalik FTV itu. Kenapa mereka yang masih imut-imut itu doyan ya nontonnya?
Adakah yang tau?


Pict from here

Sabtu, 22 Oktober 2011

Ketika Tiara Datang Menyapa

Assalammualaikum
Apa kabar semua teman-temanku tersanyang? Mudah-mudah pada baik semua ya :)
Hihihi lama nggak ngupdate blog nih, lagi galau soalnya... :(

Oia kali ini aku mau berbagi cerita tentang seorang gadis kecil yang bernama Tiara. Tiara itu berumur sekitar 3 tahunan gitu. Jadi aku ketemu sama dia tuh kemarin pas lagi makan mie ayam di es teler 77 sendirian. Huhu ia beneran kesitu sendirian aku. Begitu nemu tempat yang PeWe, langsung deh akunya ngaduk-ngaduk mie plus semua bumbu-bumbu tambahannya itu plus ngeluarin intisari yang baru aku beli. Begitu mau memulai suapan pertama nih, tiba-tiba ada gadis kecil yang nyolek-nyolek aku dari sebelah kanan. Kaget donk, secara aku juga nggak terlalu lihai berhadapan dengan anak kecil keki deh jadinya. Sumpah, aku tuh paling susah berurusan sama anak kecil. 

Setelah bolak-balik nyolekin aku dan cuma berbalasan senyuman doank, ni anak nggak nyerah juga. Akhirnya dia malah milih duduk di samping aku. Hihiy... ada apa ini? Kok tumben ada anak kecil yang tertarik sama aku. Yang ada juga biasanya kalo aku mau ngajak analk-anak maen atau sekedar di gendong pada nggak mau semua. Bukankah ini keajaiban teman? Hihi Mimi sama kakakku aja ampe heboh di facebook...

Tiara anaknya ramah banget, akhirnya sambil makan dan berbagi mie ayam sama dia, aku harus ngeladenin pertanyaan dia deh. Ih tapi seru sih, kan kejadian langka soalnya , hahaha... Sayang aku nggak ada kamera jadinya nggak bisa foto bareng deh. Saking oonnya juga, aku lupa nanya nomer hp mamanya *tepuk jidat...
Wah kapan bisa ketemua dia lagi ya?




Pict from here

Selasa, 27 September 2011

Angkoters

Sinar matahari itu menyilaukan mataku
Terlihat seperti lampu disko yang terus berkelap-kelip
Selama angkot ini berjalan terus melewati jajaran ruko, gedung dan pepohonan
Di sinilah aku sore ini
Dengan pikiran yang melayang entah kemana
Masih diangkot yang terjebak macet dan diselimuti rasa bosan
Perjalanan ini berasa tak kunjung berakhir



Krik krik tadi bongkar-bongkar notes malah nemu coretan ini
Bingung mau dikasi judul apa
Hihi yang iyanya lagi males mikir buat tulisan baru :p

Kamis, 22 September 2011

Kejutan di event ON | OFF CHAT MEDAN 2011

Assalammualaikum
Wuaaahhh udah hari kamis aja ya teman-teman...

Kali ini aku mau share tentang event yang aku ikutin di hari sabtu (17/9/2011) yang yang lalu. Event itu adalah ON | OFF CHAT MEDAN 2011 yang diadakan oleh ON|OFF ID. Event ini membahas tentang Entrepreneurship, Bisnis dan Social Media yang diadain di kantor Telkom yang berada di Jln. HM Yamin SH no 13, Medan.

Aku dapet info tentang event ini dari Dinneno via twitter, langsung registrasi aja deh ke @onoffID. Hihi padahal dari tema workshopnya nggak aku banget ya, secara kan aku sama sekali buta sama masalah bisnis-bisnisan. Tapi nggak ada salahnya juga sih ikutan, gratis ini... #eaaa....

Event ini diisi sama dua pembicara, ada mbak Ollie @salsabeela sekaligus ketua ON | OFF 2011 dan mas @Aafit. Seperti yang kita tahu, mbak Ollie sebagai pemilik kutukutubuku.com dan NulisBuku.com pasti memang udah punya banyak pengalaman donk di dunia bisnis yang memanfaatkan Social Media untuk ngembanginnya. Hari itu mbak Ollie berbagi tentang "Building Social Media Campaign for Business". Pembicara kedua adalah mas Afit Dwi Purwanto @Aafit pemilik @Holycowsteak yang lagi heboh di Jakarta itu loh. Hari itu mas Afit berbagi tentang pengenalan brand lewat twitter. Menurut mas afit yang paling utama adalah kenali selera followers terlebih dahulu dengan cara yang having fun, jadi anggaplah followers lebih sebagai teman. 

Di sesi kedua, kelar makan dan shalat acara dilanjutin sesi diskusi. Jadi kami para peserta dibagi menjadi 5 kelompok oleh panitia. Aku bareng @dinneno masuk di kelompok yang sama, terus ada kak @yudithphandini, kak @nadyasiaulia dan koko @Robbychow  juga. Jadi masing-masing kelompok ditugasin menciptakan ide usaha gitu beserta siapa target usaha dan gimana cara ngembangin usaha itu via social media. Mas Afit dan mbak Ollie sempat ngasi masukan juga sih buat masing-masing kelompok. Kalo denger saran dari mas Afit ya, gimana gitu... semangat bisnisnya itu loh... nggak nahan... plus cakep pulaaa... *siap-siap dilempar panci
Kelar penyerahan penghargaan untuk Ide Terbaik
(ki-ka: mas Afit, mbak Ollie, aku, Dinneno, kak Nadya, kak Yudith, koko Robby, Miss Katrhry Crockart)

Pict from here

Kelar acara diskusi, masing-masing perwakilan kelompok disuruh buat presentasiin hasil diskusinya. Kebetulan kelompok kami punya ide buat explore the virgin Indonesia. Jadi kita pengen buat usaha jasa buat penyalur hobi komunitas-komunitas yang suka jalan-jalan ke tempat-tempat yang masih bisa dibilang belum terlalu dikenal orang banyak tapi punya potensi wisata yang besar di Medan khususnya dan di Indonesia umumnya. Pas presentasi padahal ada beberapa point yang lupa dibacain sama kak Yudith, tapi pas pengumuman dari mas Afit dan mbak Ollie, eeee... ternyata kelompok kami yang terpilih jadi kelompok dengan ide terbaik. Makasih mbak Ollie dan mas Afit yang udah milih kami sebagai pemenangnya.... Hihi speechless lah pokoknya, habis di proses diskusi juga aku kan nggak banyak omong, haha hihi plus cengok-cengok doank. Tapi memang teman-teman yang lain bagus-bagus sih idenya. Tapi ya Alhamdulillah ya... emang rezeki kali :p

 Ini dia para peserta workshopnya

Malemnya, acara dilanjutin dengan acara kopdar para Blogger di Medan di Pondok Mawar (daerah Setia Budi). Ada banyak komunitas blogger yang dateng, mulai dari Blogger Sumut, Awak Medan, Benahin, Mugi Medan, Blogger Pelajar, Medan Linux, Technonesia plus blogger yang nggak nggak gabung di komunitas mana pun *aku maksudnya, hihihi...

Wih ketemu banyak teman di event ini ada bang @poetra, kak @windisiregar, Anhar, Dinneno, @PakGunawan, bang @Alex_simare , @jujumaruju,  kak @weirdafr, Helda, @evanzO, dan masih banyak lagi.

Acaranya nggak banyak sih, cuma makan malam doank plus pengumuman lomba dari ON | OFF via twitter yang berhadiah notebook acer, dan pemenangnya adalah @Pakgunawan yang udah ngediriin Blogger Pelajar di Medan. Acara pun ditutup dengan sesi foto bersama.

sebelum pulang foto-foto dulu
Pict from here

Senin, 19 September 2011

Pacuan Kuda Tradisional di Takengon

Assalammualaikum
Kali ini aku mau share tentang pacuan kuda tradisional yang ada di Takengon. Jangan kira cuma Sumbawa doank yang punya tradisi pacuan kuda tradisional, di Takengon juga ada loh...

Di Takengon pacuan kuda ini lebih dikenal dengan sebutan "Pacu Kude". Pada awalnya pacuan kuda yang ada di Takengon diadakan di kampung Bintang yang terletak di pinggir Danau Laut Tawar dengan jarak  tempuh 1.5 KM. Sekarang tempat itu lebih dikenal dengan daerah Pantai Menye. Pada saat itu kuda yang dipacukan adalah kuda-kuda terpilih yang mewakili kampung-kampung tertentu gitu. Jokinya pun masih pada remaja dan benar-benar dilakukan secara tradisional sekali. Belum ada pelana dan si kuda juga belum dipakein sepatu.  Kuda yang dipertandingkan juga harus kuda lokal. Pada saat itu belum ada hadiah tertentu tuh yang didapatkan bagi pemenangnya. Biasanya diselenggarakan pada bulan agustus.

Pada tahun 1912, atas kemauan Belanda tempatnya jadi dipindahin ke daerah Belangkolaq. Sesuai namanya, belangkolaq dalam bahasa Gayo berarti lapangan yang luas. Kalo sekarang sih lapangan ini lebih dikenal dengan nama Musara Alun yang kurang lebih dalam bahasa Gayo artinya adalah lapangan tempat bersatu. Disini mulai banyak perubahan loh. Diantaranya lapangan lombanya dibuat membundar gitu dan dipagar dengan rotan. Kalo sebelumnya yang boleh menonton pacuan kuda itu dibatasi khusus untuk laki-laki sja, disini perempuan dan anak-anak juga udah boleh nonton. Pemenangnya juga udah diberi hadiah, ada penghargaan, piala dan sejumlah uang gitu. 

Yang paling seru tuh banyak orang jualannya. Tradisinya sih kalo udah musim pacuan kuda gitu, pasti hari sabtunya kita-kita yang sekolah dapet jatah libur satu hari. Mulai kelas 4 SD biasanya aku pergi kesananya udah bareng teman-teman sekolah, bukan sama ortu lagi. Nyampe sana, bukannya nontonin kuda, kaminya sibuk jajan dan belanja. Habisnya murah-murah. Oia, pas musim pacuan kuda gitu, ada musim buah-buahan tertentu juga. Ada buah yang kami nyebutnya jemblang. Buahnya bulet-bulet kayak kelereng gitu, warnanya ungu dan rasanya agak asem-asem manis plus ada kelat-kelatnya dikit. Kalo udah masuk mulut tuh, pada item keungu-unguan deh gigi kita. Biasa sih buahnya ditaburi garem gitu. Kurang tau juga sih apa alasannya. Ada tebu juga yang dipotong-potong tipis dan ditusuk sama bambu gitu dan ada langsat juga. Selain sibuk  jajan makanan, kita juga sering jajan maenan. Mulai dari balon, yoyo kayu, dsb. Yang paling aku kangenin itu adalah kapal-kapalan pake sumbu gitu, maennya di baskom yang berisi air gitu. Nah kalo sumbunya dinyalain, ntar kapalnya jalan deh muterin baskomnya. Hehe tapi aku lupa itu kapal pake minyak apa nggak. Duh udah lama banget nggak ngeliat penampakan maenan yang satu ini... Kebiasaan nonton bareng teman-teman itu berlanjut terus ampe SMA.

Mulai tahun 2006, pacuan kudanya dipindah lagi ke Lapangan Haji Muhammad Hasan Gayo di kampung Blang Bebangka, Kecamatan Pegasing, Aceh Tengah. Wuih kalo ini mah lapangannya super duper luas. Kalo di lapangan Musara Alun kudanya harus muter beberapa kali sekali lepas, kalo disini cuma dua kali muter doank. Nah kalo di lapangan Musara Alun masih bisa dikelilingi dengan jalan kaki (biasa kami pake pas ujian atletik juga pas SMP dan SMA), nah kalo disini kalo kalian mau jalan kaki buat muterinnya dijamin kaki bakal gempor, luaaaas booo.... Sekarang piala yang diperebutkan itu piala bergilir dari Gubernur dan kuda yang dilombakan juga bukan cuma kuda lokal aja, tapi juga kuda blesteran Australia dan Gayo (Astaga).  Pesertanya juga nggak dibatasi untuk kuda dari Takengon aja, kuda dari  dua kabupaten tetangga, Bener Meriah dan Gayo Lues juga udah boleh ikutan. Dengan perkembangan zaman udah banyak perubahan juga dengan tradisi pacuan kuda di Takengon.

Nah buat teman-teman yang lagi liburan ke Takengon atau berminat liburan ke Takengon, sekarang lagi diadain pacuan kuda loh. Karena agustus kemarin jatuh di bulan Ramadhan, jadinya dipending ampe bulan ini. Jadi pacuan kuda tahun ini mulai diadain dari tanggal 19-25 September. Ayo-ayo mampir ke Takengon teman-teman buat nyaksiin pacuan kuda tradisional disana :)




Pict from here


Sumber Bacaan: Pesona Tanoh Gayo oleh A.R. Hakim Aman Pinan

Minggu, 18 September 2011

Ikutan Book Your Blog yuuuk

Assalammualaikum
Siang-siang BW ke tempat mbak Anazkia malah dapat info ini nih Let's Book Your Blog. Hihihiy... ayo ayo siapa yang mupeng blognya dibukuin? Yuk sama-sama ikutan.. Mana tau kita yang beruntung :) 

Event ini diselenggarain sama Leutika Prio, yaitu self publishing dari Leutika Publisher yang menyediakan berbagai macam paket penerbitan dengan sistem mudah dan harga terjangkau www.leutikaprio.com. Self Publishing merupakan alternatif baru menerbitkan buku dengan lebih praktis dan tanpa seleksi. Para penulis tidak perlu repot membuat cover, mengurus ISBN, dan teknis buku lainnya karena Leutika Prio menyediakan layanan edit aksara, cover, layout, ISBN dan konsultasi yang telah disusun pada paket-paket penerbitannya. Penulis juga tetap mendapatkan royalti sebesar 15% dari harga produksi. Misi dari penerbit ini adalah mengajak sebanyak mungkin orang untuk menulis dan berbagi inspirasi pada para pembaca.

Jenis blog yang gimana nih yang bisa dibukukan?
Tenang, semua jenis blog bisa kok, mulai dari blog umum, kisah sehari-hari, kesehatan, wisata, kuliner, fesyen, pendidikan, politik, kesenian, film,fiksi, dll asal tidak mengandung SARA dan pornografi.

Terus caranya gimana?
  1. Tulis tentang event ini beserta logo event di blogmu dengan bahasamu sendiri, diberi tag #bookyourblog
  2. Pasang link website http://www.leutikaprio.com/ di blog kamu (di blog scroll)
  3. Kirimkan alamat blog kamu ke eventleutika@hotmail.com
  4. Tulis sinopsis blog kamu dalam 250 kata Ms Word. Sertakan nama, nama pena, TTL, alamat, nohandphone, alamat e-mail, akun FB, akun twitter. Kemudian attach file ke dalam e-mail.
  5.  Tulis “Book Your Blog” di judul e-mail.

Blog seperti apa yang bisa menang?
  1. Inspiratif, berisi cerita-cerita yang dapat menjadi inspirasi bagi orang lain.
  2. Tidak mengandung SARA dan pornografi.
  3. Berkarakter, konsisten berisi materi-materi yang terkonsep dan orisinil.
Apa Hadiahnya?
Dipilih 3 blog terbaik untuk mendapatkan:
  1. Tulisan-tulisan di blog kamu akan diterbitkan GRATIS dalam bentuk buku oleh Leutika Prio
  2. Royalti 15% dari harga produksi
  3. Paket buku dari Leutika Publisher
Bagi yang belum terpilih tetap mendapatkan diskon paket penerbitan sebesar 20%.


Website:

Twitter: @leutikaprio

Fanpage FB
Ayo teman-teman, buruan daftar juga ya. Karena batas pendaftarannya hanya sampai tanggal 30 September 2011 aja loh (>o<)/


Sabtu, 17 September 2011

Everything Gonna be Alright

Detak jantungku langsung berdegup cepat
Kakiku pun lemas seketika
Apa mama baik-baik saja disana?

Langsung terbayang diingatanku ekspresi rasa kesakitan di wajahnya
Mamaku yang wonder woman sekarang harus bergantung dengan jarum gantung itu
Setiap kali aku sakit, mama selalu menguatkanku dimana pun mama berada
Tapi sekarang aku tidak bisa mendampingi Mama disaat sakitnya
Aku cuma bisa mengiringinya dengan doa 

Aku tau mamaku pasti kuat
Ya Allah berilah kemudahan untuk ini semua

*Teman-teman bantu doa ya, pagi ini mamaku akan menjalankan operasi di bagian rahim. Doain  operasinya lancar ya. Cemas banget nih... 


Jumat, 16 September 2011

Nonton Bareng Film Dokumenter Radio Rimba Raya di Takengon

Assalammualaikum
Hari Sabtu yang lalu (10/9/2011), aku bareng Mimi kembaranku dapat undangan buat nonton film dokumenter Radio Rimba Raya di Takengon. Awalnya sih masih ragu bisa hadir apa nggak, karena pemutaran filmnya malam hari. Kalo sama papa sih biasa jarang-jarang dapet izin buat keluar malam. Tapi alhamdulillah akhirnya diizinin juga. Awalnya sih acaranya mau diadain hari minggunya, tapi entah kenapa jadi dipercepat. Syukur juga sih, soalnya kalo pemutarannya hari minggu, aku udah pasti nggak bakal bisa nonton karena harus balik ke Medan malemnya. 

Film dokumenter ini adalah karya dari putra daerah yang bernama Ikmal Gopi. Yang lebih serunya lagi, pemutarannya filmnya kayak pemutara layar tancep gitu saking ramenya yang nonton. Tenda dan kursi yang disediain panitia ampe nggak cukup gitu. Diriku salah satu penonton yang harus rela berdiri manis di sudut lapangan. Walau hujan sempat turun, antusias penonton tetap tinggi. Buktinya nggak langsung bubar seketika juga pas hujan mengguyur. Beruntung aku ketemu senior sewaktu di SMA yang bawa payung. Jadinya bisa nebeng deh *nasib nggak bawa payung sendiri*. Kalo mau lihat liputan lengkapnya, klik DISINI aja ya :)

 Ini dia cover filmnya

Duh jadi lupa, teman-teman udah pada tahu kan sama Radio Rimba Raya?
Radio ini adalah Radio Republik Indonesia Darurat yang disiarkan dari Dataran Tinggi Gayo. Waktu itu berita yang disiarkan itu berkaitan dengan usaha mempertahankan kemerdekaan Indonesia. Jadi lewat radio ini nih disiarkan bahwa Negara Indonesia itu masih ada ke beberapa negara dengan beberapa bahasa juga. Radio ini disembunyikan di Kampung Rimba Raya, kecamatan Pintu Rime Gayo, kabupaten Bener Meriah. Untuk mengenangnya, di sana kita masih bisa mendapati menumennya. Tapi perangkat radionya udah nggak ada, karena disimpan di salah satu museum di Jogjakarta. Gitu deh kira-kira cerita singkatnya. Kalo mau tau lebih jelasnya, klik DISINI aja ya :)

Malem minggu yang seru walau begitu film habis kami langsung pulang, hehe...
Senang melihat antusias warga Takengon yang masih peduli dengan masalah sejarah beginian, apalagi aku lihat banyak anak kecil yang nonton. Moga aja ke depannya makin banyak cineas kreatif yang mengangkat masalah sejarah seperti ini. Temen-temen kalo filmnya udah beredar di pasar (tapi nggak tau juga sih, bakal dijual nggak ya?) harus nonton ya, biar tahu juga kalo sebenarnya pernah ada radio yang nyiarin tentang keberadaan negara kita semasa penjajahan Belanda.

Mari peduli dengan sejarah (>o<)/

Rabu, 14 September 2011

Dapat Gambar dari Haris

Assalammualaikum
Bulan Agustus kemarin tiba-tiba ada follower baru di twitter yang bikin aku penasaran. @pensilpensil ini siapa ya? Ternyata si Haris pemilik blog Narayanarada

Lebih terkejut lagi pagi-pagi buka twitter malah dapat mention dari Haris yg isinya gambar diriku bersama sampink yang pernah aku jadiin foto buat profile di Facebook. Yipiiiii makasih Haris udah digambarin, ini pertama kalinya aku digambarin loh *kecup-kecup




pict from here

Selasa, 13 September 2011

Quick Update

Assalammualaikum
Duh perasaan udah berbulan-bulan deh ini blog nggak kesentuh ya...
Apa kabar teman-teman semuaaaaa?
Moga sehat semua ya, amin ya Rabb (J^.^)J

Oia, jadi lupa...
Mohon maaf lahir dan batin ya buat semua, baru sempat ngucapin karena lama nggak update. Habisnya seminggu sebelum lebaran diriku kena Herpes Zooster, huhu.... Walhasil harus betah di rumah terus. Keluar juga cuma lebaran pertama doank ke rumah keluarga. Seumah juga pada ngejauhin aku, karena takut ketularan, do saaaad.....

Aku kena herpesnya melingkar di bagian leher gitu, sebenarnya lebih mirip cacar air sih ruamnya. Awalnya juga aku nggak ngeh kalo itu herpes. Itu ruam waktu berair aku pencet-pencetin aja biar airnya keluar, saking usilnya ini tangan. Untung nggak nyebar ke bagian tubuh lain. Karena udah beberapa hari nggak ada perkembangan juga, baru deh ke dokter, hehe... 

Awalnya sih sewaktu masih di Medan, kelenjar di belakang telingaku bengkak. Biasanya kan kalo gitu, ada yang infeksi gitu. Tapi kok akunya nggak kenapa-napa ya? Malemnya malah demam. Besoknya pulang deh ke Takengon, nyampe takengon muncul deh itu ruam-ruam berjejer di leherku. Awalnya sih kirain sejenis campak ringan gitu, tapi makin hari kok makin gatel, sakit dan akhirnya ruamnya melentung plus berisi air gitu. Alhamdulillah setelah ke dokter, berangsur-angsur lukanya ngering. Tapi badan masih suka lemas-lemas nggak jelas gitu. Alhamdulillah seminggu ini udah baikan dan udah balik ke Medan lagi.

Salam sehat ya buat teman-teman semua dan untuk yang sedang sakit moga segera sembuh. Amin ya Rabb ..... (J^.^)J

Senin, 22 Agustus 2011

Hanya Penasaran

Waktu itu kau coba untuk menggandeng tanganku
Dan pelan-pelan aku pun mulai menyambut gandengan itu
Kita coba terus bergandengan walau pun jauh
Tapi tanpa kompromi
Pelan-pelan juga kau lepas gandengan itu
Tanpa meninggalkan sepatah kata pun

Aku jadi berpikir
Mungkin itu hanya sebuah rasa penasaran bagimu
Bukan sayang
Sekarang aku cuma bisa menertawai kepolosanku
Mudah sekali terkena tipu dayamu
Dengan bodohnya menguras air mata untukmu
Dan diam-diam berharap kau akan menggandeng tanganku lagi seperti dulu

Ku akui
Lidahmu terlalu manis untuk menjadi seorang penipu
Tapi juga terlalu pengecut untuk mengaku
Kau bisanya hanya lari dariku
Sebenarnya yang harus dikasihani itu aku atau kamu?

Semoga saja dia yang sekarang tangannya kau gandeng
Tidak bernasib sama denganku
Tetap lah kirimi dia cokelat seperti kebiasaanmu
Itu sudah cukup untuk sedikit mengobati rasa sakitku
Setidaknya tidak ada lagi korban dari rasa penasaranmu




Pict from here

Sabtu, 20 Agustus 2011

Tawa, Marah dan Lega

Terjawab sudah pertanyaan yang selalu berputar di pikiranku selama ini
Tentu saja aku tidak pernah menyangka ada dua sisi di hatimu kala itu
Kau seakan membeli 2 buah mainan yang teramat kau sukai
Tetapi setelah kau bosan pada salah satunya
Tanpa segan-segan kau campakkan begitu saja

Aku tertawa ketika tahu kebenarannya
Kata sahabatku tawaku itu palsu
Tentu saja dia tidak salah tentang itu
Luka yang sudah mengering itu kembali teriris lagi sekarang
Walau hanya irisan kecil
Tapi tetap saja perih rasanya

Apa aku marah?
Tentu saja aku marah
Setiap orang yang berada di posisiku
Pasti merasakan hal yang sama
Baiklah buku ini itu memang benar-benar harus ending sekarang
Yang terpenting sekarang aku teramat lega
Karena jawaban itu sudah kutemukan



Pict from here



Jumat, 19 Agustus 2011

Jarak

Bukankah tertawa bersama itu menyenangkan
Saling diam seperti ini sangat melelahkan bagiku
Mengapa harus ada jurang pemisah seperti ini?
Kenangan bersama selama belasan tahun ini,
apakah tidak bisa menjadi penawar semuanya?

Apa kalian lupa?
Ketika setiap pagi kita selalu saling bertukar cerita
Ketika setiap minggu kita selalu makan bersama
Ketika setiap bulan kita membeli majalah atau komik yang sama
Dan setiap tahun selalu merayakan ulang tahun masing-masing bersama-sama

Aku tahu kalian semua juga letih kan?
Tak bisakah kita duduk dan tertawa bersama lagi seperti dulu?
Bisakah ego itu kita singkirkan untuk sementara
Agar tak ada lagi luka dan duka






pict from here

Jumat, 05 Agustus 2011

Nggak Doyan Nasi

Assalammualaikum
Wah nggak kerasa udah masuk hari ke 5 Ramadhan ya teman-teman. Sejauh ini gimana puasanya? Lancar donk :)

Kali ini aku mau share tentang keponakanku lagi nih. Oia alhamdulillah Dafa dan keluarga udah keluar dari Rumah Sakit, makasih ya buat teman-teman yang udah bantu doa *hug.... Sekarang Dafanya juga udah riang gembira lagi walau mukanya penuh luka gitu. Sempat panik juga sih kaminya pertama kali dia nemu kaca, tapi reaksi dianya malah fine-fine aja tuh. Cuma ya itu, tangannya jadi gratil, pengen ngope'in lukanya.

Masih cerita tentang Dafa nih sama Daru *abangnya Dafa. Jadi ceritanya, nih anak dua paling anti sama yang namanya nasi. Awalnya sih Daru emank dari kecil susah banget makan. Lama kelamaan malah jadi anti nasi. Nah waktu Dafa juga mulai gedean nih, eeee malah ngikut sang abang deh. Jadi anti nasi. Yah jagonya ya minum susu aja semuanya. Tapi kalau pulut masih mau tuh mereka. Yang penting jangan nasi deh, kalo sama makanan lain masih ada toleransinya.

Aku sih herannya kalo puasa ini loh, apa nggak laper ya di Daru nggak makan nasi gitu? Sahurnya ya makannya kadang-kadang tempe, tahu, ubi / pisang goreng, perkedel, dsb. Hihihi kita aja yang pada makan nasi kadang-kadang suka lemes ya. Gimana dengan ponakanku ini ya?

Temen-temen ada yang gitu nggak sih? Hihi secara aku tipe orang yang hampir pemakan segala ini, jadi malah lemes duluan ngelihat menu sang ponakan, hihihi...

Tetap semangat ya  puasanya semuaaaa (>o<)/




Pict from here

Selasa, 02 Agustus 2011

Bersih-bersih


Assalammualaikum
Waduh, lagi-lagi ini blog tak tersentuh *bersihin sarang laba-laba
Apa kabar teman-teman semua?
Mudah-mudah pada baik semua ya :)

Gimana puasanya, pada lancar kan?
Oia Mohon maaf lahir dan batin ya kalo Chi pernah salah-salah kata ama kalian semua
*telat ya, hihihi...

Chi masih di Takengon  nih, hmm maaf lama nggak nyapa ke blog kalian semua. Habisnya seminggu pertama disini sibuk bantuin mama. Dan berhubung di rumah nggak ada jaringan internet, jadi waktu buat ke warnet juga nggak ada. Ini memasuki bulan puasa mama nggak jualan, jadi udah nggak gitu sibuk lagi deh. Cuma disibukkan dengan kegiatan beberes rumah plus bantuin mama masak aja.

Oia, kami di rumah lagi rada sedih nih. Soalnya keponakanku lagi di rawat di rumah sakit, Dafa namanya. Hari minggu kemarin, Dafa bareng bunda dan ayahnya jatuh dari motor. Bundanya sih cuma lecet dikit, tapi Dafa dan ayahnya agak parah lukanya. Duh sedih banget ngelihat tubuh mungil itu harus diinfus dan dijahit pelipisnya. Mohon doanya ya teman-teman, biar Dafa dan keluarga cepat sembuh. Oia Mimi juga lagi di Takengon nih. Dan lagi demam udah 3 harian ini. Mohon doanya juga ya, hihihi...

Cuaca Takengon panas mulu nih, jarang ada hujan. Sumur juga pada kering. Kulitku apalagi, wuih itu body lotion juga nggak bisa menghilangkan sisik ularnya, hihihi.... 

Oia aku masih ada hutang share foto Gunung Gayo ya, hihi dipending dulu ya teman-teman. Habis belum sempat foto-foto. Ya udah deh, nyapanya segini dulu. Ini blog juga udah bersih lagi dari debu dan sarang laba-labanya :p

Selamat berpuasa ya buat teman-teman yang menjalankan....
Yuk sama-sama perbanyak ibadahnya (>o<)/

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...