Kamis, 08 Juni 2017

Ketiduran

Assalammu'alaikum wr wb



Jadi selama bulan Ramadhan ini kiosnya ortu saya tutup jadi paling cuma ngelayanin pembelian es batu oleh tetangga-tetangga kami yang banyak berprofesi sebagai penjual cendol.

Nah waktu pengambilan es ini beda-beda tiap penjual,  tergantung jauh tidaknya mereka akan berjualan. Karena udah langganan jadi kesian kan juga kalo nggak ada orang di rumah yang nungguin mereka datang.

Karena dari awal puasa saya masih nginap di rumah mertua,  nah ada beberapa kali ortu tuh ke kebun jadi saya kebagian tugas untuk menunggu mereka mengambil es batu ke rumah. Dan tau apa yang terjadi siang ini?  Saya ketiduran saudara-saudara...

Saya tuh kalo tidur rada-rada kayak kebo gitu, udah nggak dengar apa-apa lagi. Jadi nggak tau itu tadi ada yang ngetok pintu atau nggak pas sayanya tidur. Soalnya yang satu, mereka ngambilnya selalu siang gitu. Oh mama,  maafkeun anakmu ini...

Sampe sekarang belum ada yang dateng sih,  ini tuh antara saya nggak denger mereka ketok pintu atau merekanya nggak jualan karena di luar rada mendung.

Kalo yang ngikutin blog saya pasti udah pada tau ya saya agak ceroboh gitu orangnya dari dulu dan masih ceroboh juga sampe sekarang,  hadeuh...  Masih jadi PR besar buat saya untuk merubahnya.

Kalo kalian punya cerita apa hari ini?


Rabu, 07 Juni 2017

Bikin-bikin Bareng Fatih

Assalammu'alaikum wr wb

Menikah artinya kita bakal punya keluarga baru juga ya kan. Nah dari keluarga pak suami kami punya satu orang ponakan cowok namanya Fatih. Fatih adalah anak dari kakak pertama pak suami. Kalo kami lagi giliran nginep di rumah mertua jadinya saya dapat teman main baru.



Fatih ini tipe anak yang lumayan aktif dan bosenan. Nah siang ini dia mulai ngeluarin koleksi kertas origaminya. Hehehe padahal kami sama-sama nggak ada yang bisa maen lipat-lipat kertas ini. Sayanya jadi langsung searching tutorialnya dan nemu yang agak gampang untuk fatih yang masih berusia 5 tahun ini.

Pertama kami bikin ikan paus,  yang ini fatih berhasil bikin plus gambarin matanya juga.



Nah model yang kedua adalah katak.  Belum apa-apa dianya udah bosan dan nyerah aja,  hehehe...



Ini sekarang anaknya udah ngilang maen ke rumah tetangga sambil bawa koleksi kelerengnya.

Oia foto fatihnya di share kapan-kapan ya,  anaknya susah difoto soalnya. Karena kita juga belum terlalu dekat makanya itu,  susah difotonya 😅


Sampai jumpa besok 😊

Selasa, 06 Juni 2017

Salah Prediksi

Assalammu'alaikum wr wb

Jadi hari ini saya ngelanjutin rajutan ceritanya. Kemarin coba beli benang yang big ply tapi tidak terlalu perhatiin keterangannya pas beli. Ternyata cuma yang 50 gram dan sudah tentu panjangnya cuma seberapa ya, big ply pula. Mana belinya online hahaha...


Kemarin belinya cuma 3 gulung aja, yang warna lain malah belinya cuma 2 gulung aja. Ya palingan nanti disambung sama warna hitam kayaknya solusinya.



Ini maksudnya bikin buat dipake sendiri,  makanya dibikin gedean. Taunya benangnya nggak cukup hehehe...

Tapi ya udah lah ya,  dijadiin pengalaman dan pelajaran aja. Namanya juga belum terbiasa sama big ply ya.

Happy crocheting buat kalian yang juga suka seperti saya 😊

Senin, 05 Juni 2017

Perihal Contact Lens

Assalammu'alaikum wr wb

Nggak berasa udah hari ke-5 di bulan Juni yang berarti hari ke-5 project #NulisRandom2017 juga. Hari ini mau cerita tentang contact lens. Ada apa dengan contact lens chi?

Jadi ceritanya mata saya kan minus dan dari dulu tu paling parno sama yang namanya contact lens,  lebih tepatnya nggak berani nyoba untuk pake sih. Tapi karena pas kawinan saya terlalu sayang make up mahal-mahal tapi ntar ketutupan kacamata dan lucu juga kalo nggak pake ntar nggak ngenalin tamu,  jadilah saya memberanikan diri memakai soft lens.

Nah saya kan ada alergi gitu ya,  kena debu dan angin aja mata bisa gatel. Itu juga sih yang buat saya ragu beralih ke soft lens,  tapi ya karena kondisinya mendesak mau nggak mau harus nyoba juga. Dan tibalah hati yang ditunggu-tunggu.

Tau nggak apa yang terjadi akhirnya,  saya butuh waktu sekitar sejam gitu buat pakenya saudara-saudara. Ayo mari kita tertawa berjamaah, hahaha...  Padahal udah dibantuin kakak ipar juga sama sepupu dan ini juga yang membuat make up nya jadi telat. Maafkeun kakak bi,  jadinya kerjanya buru-buru kamunya. Gara-gara soft lens make up nya baru siap beberapa menit sebelum rombongan pak suami dateng. Syukur mesjidnya kepleset nyampe dari rumah jadi masih bisa lari-lari kecil untuk ke mesjid sayanya sambil dengerin repetan para ibu-ibu hehehe...

Matanya sempat merah juga itu,  tapi syukur tetap aman lama kelamaan,  nggak gatel juga.  Besoknya pas di acara resepsi di rumah pak suamo juga aman,  pakenya juga lumayan lama sih,  tapi nggak sampe sejam,  hahaha...  Lumayan lah ya..

Dan well tadi pas mau ambil gambar soft lensnya, saat dibuka taukah kalian apa yang terlihat?



Hahaha ini saya beneran nggak ngerti kalo disimpen airnya itu harus dicheck juga ya,  soft lensnya sampe kering dan tegang gitu,  hahaha... Saya juga lupa itu soft lens nya merk apa, kakak yang beli soalnya.


Pasti kalian pada mikir sayanya norak ya,  ee tapi ya beda orang kan beda ya. Karena sayanya nggam terlalu respect sama benda yang satu ini jadinya ya nggak pusing nyari tau juga tentang perawatannya, akhirnya beginilah kejadiannya,  hehehe...


Kalian punya cerita lucu apa hari ini?



Minggu, 04 Juni 2017

Takoyami Si Takoyaki Ala-ala

Assalammu'alaikum

Kali ini mau sharing info jajanan di Takengon lagi,  mungkin bisa jadi rekomendasi kalian untuk cemilan berbuka puasa.

Jajanan yang satu ini disebutnya Takoyami,  semacam Takoyaki tapi ditambahin mie di adonannya. Sepertinya mie instan sih.



Harganya mulai Rp 10.000 - Rp 25.000 / porsi. Satu porsinya ada tiga tusuk dan setusuknya ada tiga buah,  jadi seporsi kita dapet 9 buah Takoyaminya.

Saosnya juga bisa request mau pake mayonaise atau tidak. Saya kemarin milih yang biasa tanpa toping karena ada riwayat alergi jadilah cari aman aja.

Gerainya terletak di terminal lama,  sebelah kiri. Buat kalian yang di Takengon boleh nih dicoba sesekali untuk menu berbukanya.

Sabtu, 03 Juni 2017

Bye Bye Kecamatan Lut Tawar

Assalammu'alaikum wr wb

Ada apa dengan Kecamatan Lut Tawar?  Hehehe secara udah nikah kan sayanya harus ngurus Kartu Keluarga baru ya sama pak suami. Jadilah untuk itu semua sayanya harus ngurus surat pindah terlebih dahulu.

Jadi salah satu syaratnya itu ya hunting tanda tangan Pak Camatnya,  makanya ada foto ini.




Entah kenapa ya kok kayak sedih gitu ya harus pindah alamat,  sedihnya tuh kayak pas ditinggal keluarga waktu nganter manten kemarin itu. Hahaha lebay ya sayanya. Habisnya ya dari lahir di semua dokumen pribadi saya kan alamatnya di Kecamatan Lut Tawar ini.

Tadi urusannya nggak ribet sih,  begitu masuk langsung ke bagian resepsionis bukan ya itu namanya, terus sama pegawainya langsung dilanjutkan ke Pak Camatnya. Nunggu sekitar 15 menitan udah dapet tanda tangannya dan tanpa biaya juga. Entah karena heboh-heboh masalah pungli atau memang nggak dipungut biaya sama sekali saya nggak ngerti juga. Tapi untuk yang satu ini patut diacungi jempol ya kan,  nggak ada pungutan liarnya lagi.

Karena udah kesiangan dan di Takengon sekarang kantor-kantor pemerintahan udah kembali ke sistem 6 hari kerja jadinya urusannya dipending dulu, kalo dilanjutin ke kantor camat satunya juga pasti udah tutup.

Jadi ada yang lebay kayak saya juga nggak cuma karena mau pindah KK jadi sensi begini?


Jumat, 02 Juni 2017

Deg Degan Belajar Macro

Assalammu'alaikum wr wb

Mengambil gambar macro itu nggak bisa dibilang gampang ya teman,  apalagi ambil gambarnya hanya bermodalkan kamera ponsel saja.  Tapi ponsel sekarang udah mulai canggih ya kan,  jadi ya walau bermodal kamera ponsel seenggaknya kita bisa ngembangin minat untuk jeprat jepret ala-ala kamera pro.

Saya termasuk orang yang tidak terlalu suka mengedit foto,  paling dikasih watermark aja. Kalo burem, blur dkk ya fotonya saya hapus aja. Kayaknya nggak puas aja gitu kalo foto bagus cuma karena edit sana sini. Hehehe selera orang kan beda-beda ya.

Saya pertama belajar jepret ya cuma modal kamera jadul papa,  yang masih pake film itu waktu SMA dan sudah pasti nggak bisa diedit kan ya fotonya. Mungkin pengaruh itu juga kali ya sayanya jadi jarang mengedit hasil jepretan ponsel saya.

Nah akhir-akhir ini saya lagi tertarik sama foto macro. Yang jadi objek tentu aja bunga-bunga di kebun belakang ortu saya. Yah walau hasilnya cuma gitu-gitu aja seenggaknya yang saya jepret bukan hal-hal negatif kan ya.  Untuk ngisi waktu saya yang banyak luangnya. Nenek saya sampe bilang "Aduh chi,  tiap ketemu bunga pasti langsung ngeluarin hp". Kalo ortu sih udah biasa ngeliat kelakuan saya,  nah sekarang giliran pak suami yang kudu sabar ngadepin hobi istrinya yang satu ini,  hehehe...


Bulan maret lalu tuh lagi musim bunga di kebun kopi ortu saya. Kebetulan waktu itu nemenin papa ke kebun, papanya menjelajah ke kebun nah anaknya yang waktu itu masih gadis yang elok nan rupawan ini mantengin bunga-bunga kopi di dekat rumah kebun.

Awalnya tu perasaan kok ngedenger suara lebah banyak gitu sayanya,  taunya asalnya dari bunga-bunga kopi yang sedang bermekaran itu. Sebenarnya modal nekat plus deg degan takut disengat,  tapi karena lebah-lebahnya lagi sibuk sayanya nggak dipedulikan sama mereka.


Kebanyakan hasil jepretannya blur sih, nggak fokus,   ini cuma beberapa yang bagus aja.

Ini nggak tau serangga apa sebenarnya. 







Tapi saya nggak kapok sih,  semua pengalaman ngambil gambar pake ponsel itu mengasikkan. Walau kadang-kadang modal beruntung aja sama cahaya yang didapet sama pinter-pinter milih angel aja. Hadeuh bahasamu chi,  kayak ngerti aja hahaha....


Udah lama nggak ke kebun, sekarang bunga-bunga ini udah berubah jadi bakal buah sih.  Mungkin sekitar September nanti musim panen kopinya.


Oia kalo ketemu saya di jalan terus lagi jongkong atau nungging-nungging nggak jelas jangan heran ya,  kemungkinan ada objek menarik yang lagi saya abadikan pake ponsel saya bisa jadi,  hehehe...  Ayo yang suka begini juga siapa ya?





Kamis, 01 Juni 2017

Kapan Belajar Menjahit Lagi?

Assalammu'alaikum wr wb

Gimana kabar puasanya teman-teman?Mudah-mudahan lancar semua ya,  aamiin....

Nggak berasa udah tanggal 1 Juni aja ya,  oia hari ini juga memperingati kesaktian Pancasila ya. Tapi saya bukan mau membahas tentang Pancasila sebenarnya,  ini cuma sekedar uneg-uneg saya tentang belajar menjahit,  hehehe...

Tahun 2015 lalu, pas Ramadhan juga saya lagi heboh-hebohnya belajar menjahit pakai mesin jahit manual. Sebenarnya itu juga karena bantuin bunda (a.k.a adik iparnya mama)  nyiapin baju nikahannya Mimi kembaran saya. Nggak gampang ternyata ngayunnya itu. Saya juga nggak berani nyobain mesin jahit listriknya,  secara saya kan agak ceroboh gitu ya orangnya,  takutnya mesinnya rusak hahaha...

Kemarin waktu bunda juga jahitin baju nikahan saya,  sayanya nggak ikut bantuin,  soalnya waktunya mepet dan banyak urusan lain yang lebih penting untuk diurusi sama sayanya,  jadilah kebagian untuk bagian payetnya aja sayanya. Itu juga makan waktu sebulan, hadeuh... Padahal pakenya cuma setengah hari aja,  hahaha....

Nah sekarang kok jadi pengen belajar lagi ya?

Waktu lagi heboh-hebohnya itu sempat ngejahit rok sebiji sama bikin pouch dua biji. Dipake juga sampe sekarang buat tempat make up,  tapi roknya jarang dipake, udah lepas juga jahitan di bagian belakangnya,  hahaha.. Ini juga kepikiran nulis beginian karena kemarin pas nyetrika nemuin itu jahitan lepas di rok ala kadarnya saya itu.




chicioo.blogspot.co.id
Ada yang menganga 😱

Ini apanya yang salah ya,  kenapa jahitannya nggak kuat gitu?  Apa pas menjahitnya loncat gitu ya jahitannya?  Hehehe nggak paham juga sayanya. Yang paling ribet menurut saya ya masang karet di pinggangnya. Nggak tau apa masih bisa kalau sekarang mau bikin lagi. Oia resletingnya juga waktu itu bukan saya yang pasang. Jadinya nggak murni hasil jahitan saya juga ceritanya rok ini,  hehehe...

Kemarin kakak saya juga lagi heboh belajar quilting,  sayanya juga ikutan pengen. Aduh chi, kamu kebanyakan pengennya,  itu project merajutnya aja masih pada keteteran.

Jadi terus kapan belajar menjahit lagi ya sayanya?  Kayaknya harus belajar dari awal lagi ni untuk ngayun mesinnya,  bikin pola apalagi,  hehehe...

Ini sebenarnya lagi ikutan #nulisrandom2017 yah itung-itung biar rajin nulis lagi. Moga-moga aja berhasil 30 hari ya,  semangaaaaat.....





Selasa, 16 Mei 2017

Akhirnya Chicio Punya Suami Juga

Assalammu'alaikum wr wb

Yups,  sesuai judul pos kali ini, akhirnya saya menikah juga yeeee 🎉🎉🎊🎉🎉

Pada selasa,  11 April 2017 lalu akhirnya saya melepas masa gadis saya karena dipersunting oleh seorang lelek-lelek,  ups sorry maksudnya seorang pria bernama Rahman Sidik,  alhamdulillah. 
*backsound : "Ada yang mau juga sama kamu ternyata chi,  hahaha.... )

Nggak terasa udah sebulanan aja menyandang status istri sayanya. Kalo ditanya: "Gimana rasanya menikah?", jawaban saya ya gimana ya?  Hahaha, ditanya malah balik nanya ya 😅

Serba baru sih sebenarnya. Udah punya temen tidur baru,  bangun-bangun udah ada pemandangan baru disamping. Udah ada yang bisa dipeluk. Yang pasti juga punya sepaket keluarga besar yang baru dan harus bisa beradaptasi dengan itu semua. Well masih proses tentunya.  Ya kali,  masih sebulan juga ya kan. 

Oia, ayah mertua chi tuh guru chi pas SMA loh.  Hahaha jadi dulunya di sekolah sama teman-teman di OSIS ayah mertua chi kami panggil dengan sebutan "Ama" aka sebutan ayah dalam bahasa Gayo. Nah kemarin pas resepsian ada temen yang nyeletuk "Hahaha chi makanya dulu jangan panggil-panggil Ama, sekarang jadi Ama kamu beneran kan". Ada juga yang nyeletuk "Yah chi guruku mertuaku nih ceritanya? " dan ya celetukan mereka bener semua, hihihi... 

Dan saudara-saudara inilah dia pak suami tercinta saya 






Senin, 06 Februari 2017

Ngemie Ayam di Langsa

Assalammu'alaikum wr wb

Bulan lalu saya berkunjung lagi ke Langsa,  karena Mimi kembaran saya sekarang sudah pindah ke kota itu.  Kebanyakan saya berada di rumah saja,  karena memang tidak ada teman untuk keliling-keliling mencari sesuatu yang beda di Kota Langsa.

Di hari sabtu,  tepatnya tanggal 21 Januari 2017, saya dan Mimi menyempatkan untuk mencoba jajanan baru. Kami memilih mie ayam untuk jajanan sore itu.  Tepatnya di Mie Ayam Resto & Seafood. Letaknya tepat di sebelah kantor JNT yang di Jalan Ahmad Yani Kota Langsa. 



Saya suka dengan interiornya,  kebetulan saat kami ke sana pengunjungnya tidak begitu rame jadinya bisa difotoin dikit. Kami memilih di lantai bawah untuk menikmati mie ayamnya. Bangunannya terdiri dari dua lantai, jadi kalian tinggal memilih mau duduk di lantai dasar atau di lantai atas. 



Sekarang kita beralih ke soal rasa,  untuk kuahnya kaldunya lumayan berasa tapi saat disajikan kurang panas sepertinya,  jadinya mienya yang agak kering jadi agak keras saat dimakan.  Terus semurnya lumayan enak sih,  tapi masih kurang nendang di lidah saya. Untuk jajanan ini saya beri tiga bintang. 




Mungkin nanti kalau kemari mau nyoba menu yang lain lagi.  Kalian punya rekomendasi tempat jajan enak nggak di Langsa teman-teman? 






Sabtu, 21 Januari 2017

Lidah Digoyang Oleh Sate Padang Pak Amat Takengon

Assalammu'alaikum wr wb

Sate padang adalah salah satu makanan favorit saya.  Dari kecil memang doyannya jajan beginian.  Di Takengon biasanya sate padang dijual dengan menggunakan gerobak. Kalau semasa saya kecil dulu gerobaknya ya memang jalan dari gang ke gang jualannya,  tapi sekarang walau tetap khas dengan gerobaknya tetapi jualannya udah mangkal di satu tempat gitu.



Salah satu pilihan tempat jajan sate padang di Takengon ya sate padang Pak Amat ini. Biasanya ada dua pilihan bumbu sate sih tapi saya lebih milih sate padang ya karena memang doyan.

Gerobak Pak Amat ini biasa mangkal di dekat Indomaret seberang Bank BNI Takengon.  Tepat di seberang gang rumah saya,  jadi ya kemari juga tinggal jalan kaki aja. Yang jual bukan bapak-bapak ya teman-teman,  cuma namanya aja.  Kalau nggak salah itu nama bapaknya si adik yang jualan itu.  Seporsinya tuh Rp 10.000. Kalian boleh milih dengan lontong atau tanpa lontong.  Ya sesuai selera.

Kalau soal rasa yah lumayan lah menurut lidah saya.  Kurang pedes dikit tapi.  Saya tuh sebenarnya paling suka cocolin kuah sate padangnya itu sama kerupuk atau nggak sama keripik pedas.  Keripik pedas tuh sebutan keripik singkong yang yang disambelin itu kalau di Takengon.  Di daerah kalian sebutannya apa ya?  Sewaktu ngekos di medan kami tuh punya langganan abang sate yang lewat depan kos cuma buat beli keripik disiram sama bumbu padangnya.  Hihihi si abangnya baik,  tau aja anak kos mampunya beli bumbunya aja.  Habisnya bisa beli Rp 2.000, nah kalo pake satenya kena Rp 6.000. Tau sendirilah anak kos kan dewanya ngirit ya,  hehehe...


Semoga bisa jadi rekomendasi jajanan buat kalian yang sedang berkunjung ke Takengon ya teman-teman.



LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...