Rabu, 15 November 2017

Pertama Kalinya Nyobain Martabak Durian

Assalammu'alaikum wr wb


Wah ini blog semacam hidup enggan mati tak mau ya guys,  lama sekali nggak saya update 😜


Hehehe apa kabar semuanya? 
Iya kali masih ada yang baca juga ya 😅

Kali ini saya mau berbagi pengalaman saya pertama kalinya nyobain martabak durian di Aceh. Kalo pancake durian kan udah sering dengar ya kalian,  nah kalau martabak durian di kota kalian juga ada nggak? 

Sebenarnya ini juga nyobanya udah di bulan Juli yang lalu,  tapi saking malesnya nulis jadilah nyobainnya kapan,  ceritanya kapan ya sayanya 😅

Waktu itu saya, suami,  ibu mertua dan adik ipar lagi perjalanan pulang ke Takengon dari Medan. Nah karena sudah masuk waktu makan malam otomatis kita nyari warung untuk makan waktu itu. Kebetulan kami waktu itu sedang berada di kota Geudong. Tepatnya di dekat jembatannya,  kalau dari arah medan warungnya berada di sebelah kiri, sedangkan kalau dari arah Bireun tuh warungnya berada di sebelah kanan. Pas di ujung gitu lokasinya. 


Geudong,  Aceh


Awalnya kami cuma memesan sate khas Aceh (a.k.a Sate Matang), nah karena melihat di keterangan nama warungnya itu yang lebih disorot atau ditulis besar-besar itu adalah martabak durian, penasaranlah sayanya. Akhirnya saya pesan satu dan adik ipar juga pesan satu. 

Geudong,  Aceh


Martabaknya bentuknya persegi empat gitu,  kulitnya tuh ya kayak kulit pangsit tapi agak tebal. Atau seperti roti cane tapi di dalemnya ada daging buah duriannya. Nah setelah dipotong barulah keluar aroma khas duriannya. Rasanya legit dan nggak eneg juga,  karena porsinya juga nggak besar ya. Jadi tuh kering diluar dan legit si dalem. Buat kalian penggila buah durian pasti suka nih. 

Geudong,  Aceh


Awalnya tuh saya ngiranya martabaknya gede gitu,  semacam martabak manis tapi dikasih toping durian. Ternyata dugaan saya salah,  hahaha...  ðŸ˜… 

Well buat kalian yang lagi dalam perjalanan di Aceh dan kebetulan lewat Geudong nggak ada salahnya icip-icip panganan yang satu ini. Harganya juga ramah di kantong kok,  seporsinya Rp 7.000. 

Hehehe maaf fotonya agak burem ya, soalnya kami duduknya di luar jadilah pencahayaannya sangat tidak maksimal.


Salam icip-icip dari saya 😊







Selasa, 15 Agustus 2017

5 Perubahan Chicio Setelah Menikah




Assalammu'alaikum wr wb

Kalau ditanya apa perubahan saya setelah menikah? Jawabannya nggak banyak sebenarnya. Secara saya kan pengangguran jadi ya itu lagi itu lagi kerjaannya setiap harinya. Cuma bergelut dengan urusan kerjaan rumah aja. 

Tapi ya karena kami masih tinggal bareng ortu,  kadang di rumah ortu saya,  kadang di rumah mertua jadi ya jadi punya dua rumah sekarang. Jadi kerjaan kita ya kadang kesana kadang kemari. 

Memang nggak banyak sebenarnya yang berubah dari saya,  tapi kalo dijabarin 5 ada kali ya,  hehehe... 

1. Belajar untuk nggak egois. 

Hehehe saya tuh kan anaknya agak-agak egois ya ( bukan agak sebenarnya,  benar-benar egois yang iya), jadi karena sekarang udah punya suami jadi harus belajar keras untuk nggak egois lagi.  Apa-apa harus sharing ke suami,  apa-apa harus dipikirin gimana baik buruknya nggak boleh semaunya saya aja kayak biasanya. 

2. Mulai belajar nabung. 

Sekarang receh-receh juga kalo bisa dikumpulin sama saya,  biasanya peduli juga nggak ya.  Menikah itu bikin pengeluaran jauh bertambah ya kan dari biasanya.  Nah saya yang dari dulu anaknya borosnya minta ampun, agak-agak pusing juga memanage keuangan negara hahaha... 

3. Apa-apa harus izin dulu

Hehehe sebenarnya dari sebelum nikah juga ya semua juga harus izin dulu ya,  tapi sama ortu tepatnya.  Nah setelah ada suami izinnya jadi berpindah ke suami kan ya. Mau ke keluar beli apa gitu mesti izin dulu,  mau ke rumah ortu izin dulu, mau pake baju kesukaan tapi suami nggak ngizinin paa keluar rumah ya bajunya nggak jadi dipake juga. Pokoknya apa-apa izin ke suami dulu,  ya demi menjadi istri yang shalihah 😊

4. Jadi rajin ngumpul-ngumpul

Hehehe seperti yang kalian tau, saya anaknya kan rada ansos ya,  kuper dan kawan-kawannya. Nah sejak nikah jadi rajin ikut arisan, terus kalo tetangga ada yang nikahan atau syukuran udah ngekorin mama buat ikutan juga. Selamat datang di kehidupan ibu rumah tangga chi. 


5. Tidak ada lagi pertanyaan "Kapan nikah? " kalo ketemu siapa aja.

Ya memang pertanyaan yan satu itu udah nggak ditanyain lagi sekarang,  tapi pertanyaan baru jadi muncul juga sekarang.  Pertanyaannya adalah "Udah isi belum? " atau "Udah hamil belum? ". Yah orang Indonesia memang terbiasa dengan budaya ingin tahunya super duper tinggi ya,  jadi ya dimaklumi saja. Mumpung belum capek juga dengernya 😜


Yah sebenarnya semua perubahan di atas itu perubahan-perubahan yang biasa untuk kebanyakan orang ya.  Siapa nih yang masih pengantin baru juga?




Kamis, 08 Juni 2017

Ketiduran

Assalammu'alaikum wr wb



Jadi selama bulan Ramadhan ini kiosnya ortu saya tutup jadi paling cuma ngelayanin pembelian es batu oleh tetangga-tetangga kami yang banyak berprofesi sebagai penjual cendol.

Nah waktu pengambilan es ini beda-beda tiap penjual,  tergantung jauh tidaknya mereka akan berjualan. Karena udah langganan jadi kesian kan juga kalo nggak ada orang di rumah yang nungguin mereka datang.

Karena dari awal puasa saya masih nginap di rumah mertua,  nah ada beberapa kali ortu tuh ke kebun jadi saya kebagian tugas untuk menunggu mereka mengambil es batu ke rumah. Dan tau apa yang terjadi siang ini?  Saya ketiduran saudara-saudara...

Saya tuh kalo tidur rada-rada kayak kebo gitu, udah nggak dengar apa-apa lagi. Jadi nggak tau itu tadi ada yang ngetok pintu atau nggak pas sayanya tidur. Soalnya yang satu, mereka ngambilnya selalu siang gitu. Oh mama,  maafkeun anakmu ini...

Sampe sekarang belum ada yang dateng sih,  ini tuh antara saya nggak denger mereka ketok pintu atau merekanya nggak jualan karena di luar rada mendung.

Kalo yang ngikutin blog saya pasti udah pada tau ya saya agak ceroboh gitu orangnya dari dulu dan masih ceroboh juga sampe sekarang,  hadeuh...  Masih jadi PR besar buat saya untuk merubahnya.

Kalo kalian punya cerita apa hari ini?


Rabu, 07 Juni 2017

Bikin-bikin Bareng Fatih

Assalammu'alaikum wr wb

Menikah artinya kita bakal punya keluarga baru juga ya kan. Nah dari keluarga pak suami kami punya satu orang ponakan cowok namanya Fatih. Fatih adalah anak dari kakak pertama pak suami. Kalo kami lagi giliran nginep di rumah mertua jadinya saya dapat teman main baru.



Fatih ini tipe anak yang lumayan aktif dan bosenan. Nah siang ini dia mulai ngeluarin koleksi kertas origaminya. Hehehe padahal kami sama-sama nggak ada yang bisa maen lipat-lipat kertas ini. Sayanya jadi langsung searching tutorialnya dan nemu yang agak gampang untuk fatih yang masih berusia 5 tahun ini.

Pertama kami bikin ikan paus,  yang ini fatih berhasil bikin plus gambarin matanya juga.



Nah model yang kedua adalah katak.  Belum apa-apa dianya udah bosan dan nyerah aja,  hehehe...



Ini sekarang anaknya udah ngilang maen ke rumah tetangga sambil bawa koleksi kelerengnya.

Oia foto fatihnya di share kapan-kapan ya,  anaknya susah difoto soalnya. Karena kita juga belum terlalu dekat makanya itu,  susah difotonya 😅


Sampai jumpa besok 😊

Selasa, 06 Juni 2017

Salah Prediksi

Assalammu'alaikum wr wb

Jadi hari ini saya ngelanjutin rajutan ceritanya. Kemarin coba beli benang yang big ply tapi tidak terlalu perhatiin keterangannya pas beli. Ternyata cuma yang 50 gram dan sudah tentu panjangnya cuma seberapa ya, big ply pula. Mana belinya online hahaha...


Kemarin belinya cuma 3 gulung aja, yang warna lain malah belinya cuma 2 gulung aja. Ya palingan nanti disambung sama warna hitam kayaknya solusinya.



Ini maksudnya bikin buat dipake sendiri,  makanya dibikin gedean. Taunya benangnya nggak cukup hehehe...

Tapi ya udah lah ya,  dijadiin pengalaman dan pelajaran aja. Namanya juga belum terbiasa sama big ply ya.

Happy crocheting buat kalian yang juga suka seperti saya 😊

Senin, 05 Juni 2017

Perihal Contact Lens

Assalammu'alaikum wr wb

Nggak berasa udah hari ke-5 di bulan Juni yang berarti hari ke-5 project #NulisRandom2017 juga. Hari ini mau cerita tentang contact lens. Ada apa dengan contact lens chi?

Jadi ceritanya mata saya kan minus dan dari dulu tu paling parno sama yang namanya contact lens,  lebih tepatnya nggak berani nyoba untuk pake sih. Tapi karena pas kawinan saya terlalu sayang make up mahal-mahal tapi ntar ketutupan kacamata dan lucu juga kalo nggak pake ntar nggak ngenalin tamu,  jadilah saya memberanikan diri memakai soft lens.

Nah saya kan ada alergi gitu ya,  kena debu dan angin aja mata bisa gatel. Itu juga sih yang buat saya ragu beralih ke soft lens,  tapi ya karena kondisinya mendesak mau nggak mau harus nyoba juga. Dan tibalah hati yang ditunggu-tunggu.

Tau nggak apa yang terjadi akhirnya,  saya butuh waktu sekitar sejam gitu buat pakenya saudara-saudara. Ayo mari kita tertawa berjamaah, hahaha...  Padahal udah dibantuin kakak ipar juga sama sepupu dan ini juga yang membuat make up nya jadi telat. Maafkeun kakak bi,  jadinya kerjanya buru-buru kamunya. Gara-gara soft lens make up nya baru siap beberapa menit sebelum rombongan pak suami dateng. Syukur mesjidnya kepleset nyampe dari rumah jadi masih bisa lari-lari kecil untuk ke mesjid sayanya sambil dengerin repetan para ibu-ibu hehehe...

Matanya sempat merah juga itu,  tapi syukur tetap aman lama kelamaan,  nggak gatel juga.  Besoknya pas di acara resepsi di rumah pak suamo juga aman,  pakenya juga lumayan lama sih,  tapi nggak sampe sejam,  hahaha...  Lumayan lah ya..

Dan well tadi pas mau ambil gambar soft lensnya, saat dibuka taukah kalian apa yang terlihat?



Hahaha ini saya beneran nggak ngerti kalo disimpen airnya itu harus dicheck juga ya,  soft lensnya sampe kering dan tegang gitu,  hahaha... Saya juga lupa itu soft lens nya merk apa, kakak yang beli soalnya.


Pasti kalian pada mikir sayanya norak ya,  ee tapi ya beda orang kan beda ya. Karena sayanya nggam terlalu respect sama benda yang satu ini jadinya ya nggak pusing nyari tau juga tentang perawatannya, akhirnya beginilah kejadiannya,  hehehe...


Kalian punya cerita lucu apa hari ini?



LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...