Jumat, 24 Desember 2010

Award dari Mbak Anne



Yipiiiiii... dapet award lagi nih dari mbak Anne

Kemarin sore dengan mata yg masih kabur-kabur nggak jelas karena demam, mata langsung melek karena mbak Anne berkunjung sambil ngasih tau aku dapet award.... (padahal ampe sekarang masih bingung fungsinya apa ya?)
Ya udah deh, yuk mari penuhi syarat-syaratnya dulu.....

1. thank and link to the person who awarded me this award
Ini penting banget, jadi aku ucapin terima kasih sebesar-besarnya pada mbak Anne yg telah memberikan award ini... Aku juga bingung kenapa mbak Anne memilih aku sebagai salah satu dari 8 orang tersebut, tapi yg pasti aku seneng banget *lebay

2. share 8 things about myself
Hmmm.... cuma 8 aja ya mbak?
Nggak bisa 3 aja?
*eh

Ya udah deh aku jabarin aja satu persatu ->

1. Aku itu orangnya beda banget antara dunia maya dan dunia nyata. Kalo di dunia maya, terutama di blog ini aku bisa aja cerita panjang lebar nggak jelas gini, tapi kalo jumpa aslinya aku ini cenderung pendiam, pemalu dan garing abis....

2. Aku benci banget ama obat, lebih tepatnya susah minum obat. Iya, aku itu nggak bisa nelen obat seperti kalian kebanyakan. Jadi aku perlu makanan pembantu untuk bisa nelen obatnya. Jadi kalo mau minum obat nih ya, aku perlu makanan padat untuk perantara obatnya, misalnya nasi, roti, buah yg padat kayak pisang, dkk. Apalagi kalau obatnya kapsul, huuuueekk belum masuk mulut udah mau muntah duluan akunya. Ampe aku sering lebih memilih di suntik daripada minum obat. Tapi sayangnya walau udah disuntik, tetap aja harus dibarengi minum obat, huhhh!!!

3. Aku Jomblo, huuuaaaaa kenapa jadi bangga gini mampangin ini status disini? Tapi nggak papa deh... Untuk sekarang ini ntah kenapa masih males pacaran, lagi pengen cari banyak temen dulu. Padahal pengen cepat nikah, tapi males pacaran, terus males ama cowok juga... huaaaaa nggak jelaaaas..... *stres tingkat tinggi

4. Aku kembaaaaar, yang ini mungkin udah pada tau juga ya? Hihihihi...

5. Aku ini wong Jowo, tapi nggak punya saudara di pulau Jawa sana plus bahasa jawa juga cuma bisa seadanya... Takutnya aku ini malah dikira ngaku-ngaku aja? Padahal aku aja bingung ama identitas aku, ngakunya wong Jowo, terus lahir dan besar di daerah Gayo ,terus nggak punya saudara di tanah Jawa sana, huuuaaaa ribeeet, yg penting aku orang Indonesia pastinya, MERDEKAAAAA....

6. Aku ini penyakitan and I don't like this... perasaan semua berawal dari alergi udaraku deh. Abis kalo tuh alergi kumat nggak jarang berujung pada demam. Ini aja dari semalem aku demam, padahal cuma gara-gara begadang semalam doank, so sad.... Dan sebulan ini aja udah dua kali sakit, awal bulan kemarin diare dan sekarang flu, great...

7. Aku tidak terlalu suka bicara. Aku lebih suka menulis. Kalo ingin mengungkapkan sesuatu aku lebih sering terbata-bata kalau bicara, tapi kalo lewat tulisan semua bisa ngalir aja gitu. Aku juga bukan tipe lawan bicara yg bisa memulai topik pembicaan duluan, makanya aku sering dibilang garing sama orang-orang *aku malah aneh kalo ada orang yg bilang aku ini orang yang asik buat diajak ngobrol

8. Aku nggak pinter marah. Ntah kenapa ya? aku paling nggak bisa marah secara verbal, kalo aku lagi marah paling agak banting-banting barang ajah *jangan ditiru, karena tetap aja ini nggak baik. Ini mungkin kenapa aku lebih sering menjadi orang yang rada tertindas *lebay

3. pay it forward to 8 bloggers that i have recently discovered

Ini 8 orang yg beruntung dapetin award dari aku:
1. Mimi
2. Alfone
3. Efri
4. Anindy
5. Mbak Inge
6. Uchie
7. Timaniz
8. Veta


4. contact those blogger and tell them about their awards
Segera menuju blog mereka-mereka yang aku cantumin di atas, cabuuuuuuuttt.....

Nah selamat ya buat temen-temen yg dapet awardnya, semoga bermanfaat *berpikir keras "apa manfaatnya coba?" dan bisa nambah koleksi award kalian......
Oia jangan lupa ikutin persyaratannya juga ya (>o<)/


Senin, 20 Desember 2010

Ngutip kopi atau piknik tuh?

Itu dia buah kopinya, warnanya menggiurkan dan baunya manis

Tadi pas lihat-lihat file foto di laptop, tiba-tiba pengen berbagi cerita tentang pengalamanku mengutip kopi nih. Terakhir ngutip kopi sih bulan 9 lalu, tepatnya waktu pulang lebaran Idul Fitri kemarin. Kalo ditanya pengalamanku ngutip kopi sih sebenarnya nggak mahir2 amat, amatiran banget malah, hihi... Tapi suasana kalo lagi di kebun itu yang ngangenin.


Aksiku mengutip kopi

Kebetulan orang tua aku punya 2 kebun kopi, yah nggak luas juga sih masing-masing kebunnya, tapi cukup lah hasilnya buat bantu-bantu biaya hidup keluarga kami. Nah waktu itu aku bareng mimi kembaranku bantuin orang tua kami di kebun yg nggak begitu jauh dari rumah, sekitar 15 menitan lah jauhnya dari rumah, dan hasilnya juga nggak banyak-banyak amat. Karena tinggal buah-buah sisa, kalo mamaku bilang buah lelesan istilahnya.

Kami di kebunnya sebentar doank sih, habis buahnya nggak banyak. Karena cuma bentar jadinya sempat ngambil beberapa gambar ini pake kamera ponselnya mimi.

aku bareng mama saling pandang-pandangan


Mama dapat jeruk sebiji, aku dapat kopi beberapa biji



Gayaku lebih cocok kayak orang piknik ya dengan sepatu olah raga papa plus topi oleh-oleh mama dari Bali itu, kontras banget ama mama, hihihi...


Karena papa kerjanya banyak, dari mulai ngambil buah nangka (wah untung pas nangkanya gelinding, yg kena betis aku, coba kepala yg kena, dipastikan pingsan aku, huhu...), ngambil buah pisang buat jualan mama, juga sedikit bersih-bersih jadi kami nggak sempat ambil fotonya. Habis keburu ke bawah duluan, mampir ke tempat kakek yang udah kami anggap saudara karena sering bantuin papa ngutip. Saking bentarnya kami di kebun hari itu, jadi berasa kayak piknik aja, hehehe...

Ini hal-hal yang nggak aku suka kalo ke kebun:
*Ribet harus pake sepatu kalo nggak mau jatuh, padahal nggak punya sepatu boots yg khusus untuk ke kebun, Jadinya keseringan pinjem sepatu olah raga papa yg usah rada usang atau pinjem sepatu kakek kalo ke kebun Lampahan (kebun yang satunya lagi).
*Kalo ke kebun Lampahan tiada hari tanpa digigit tengu. Apa ya dalam bahasa Indonesianya? Pokoknya hewan ini kecil banget. Kayak butiran cabe yg di bumbu mie instan itu loh kecilnya, dan kalo udah kena guateeeeelnya minta ampuuuuun.
*Pulangnya badan pada pegel semua (manjaaaa....)

Yang paling aku suka kalo ke kebun:
*Udaranya seger
*Makan lebih berasa enak kalo rame-rame, walaupun temen nasinya cuma sayur rebus ama ikan asih, tambah sedep lagi kalo makannya pake daun pisang, huaaaa jadi pengen pulaaaang....
*Bisa sekalian refreshing, karena kalo di kebun itu berasa lagi nonton film kartun "Rujak Toon"
itu loh, semua suara serangga ada disana. Tapi tetap waspada, tau-tau ada tawon nyasar lagi ke kita, hehehe
*Suka sama bau-bauannya, mulai dari bau rumput, bau tanah, bau kopi, suka suka sukaaaaa....
*Bisa sekalian olah raga dan melatih keseimbangan tubuh (saking seringnya jatuh terperosok karena nggak meratiin jalan, hehehe)
*Kayak ke pasar buah, jalan dikit petik jambu biji satu, jalan dikit petik jeruk sebiji, jalan dikit petik buah kopi pastinya, hehehe....


Wah ini beneran jadi pengen pulang nih, suasana tanah kelahiranku memang tak tergantikan lah ama sumpeknya kota Medan ini. Temen-temen pada punya pengalaman yg sama atau lebih seru nggak nih dari aku?








Selasa, 14 Desember 2010

Microsoft Bloggership 2011 : Suka Baca!!! Kenapa Nggak?

Kalau ditanya "teman-teman pada suka baca nggak sih?", ternyata ada loh teman-teman kita yang sama sekali nggak suka membaca. Kadang suka heran juga sih, kok bisa ya? Ya memang ada beberapa faktor juga sih kenapa sebagian orang nggak suka membaca. Kalau menurut aku sih awalnya harus biasa dulu baru deh minat baca itu bisa muncul. Ya harus diawali dari keluarga juga sih, jadi hukumnya wajib tuh orang tua ngebiasain atau mencontohkan membaca buku di rumah kalau ingin anaknya suka membaca untuk aku. Sebenarnya pengalaman pribadi juga sih, aku suka baca ya karena papa dan nenekku suka membaca. Tanpa disadari itu ngikut ke kami anak-anaknya. Tapi ya nggak semua orang juga punya orang tua seperti aku, jadi ya sebagai pemudi Indonesia yang baik *hoho aku pengen banget orang-orang di sekitarku suka membaca biar nggak ngalamin hal yang sama dengan aku ketika harus keluar dari daerah kelahiranku. Terkejut batin bo'. Semua serba maju, tapi pengetahuan kita masih kurang, jadi proses mengejar ketinggalan itu pun jadi butuh tenaga ekstra deh.

Ya aku adalah anak daerah yang kebetulan dapat kesempatan menimba ilmu ke daerah perkotaan yang jelas-jelas sangat jauh kemajuannya dari kampung halamanku, Takengon tercinta. Ditambah lagi pada saat sekolah dulu, bisa gunain komputer aja udah hebat banget disana, jadi jelas banget kalo kami belum kenal sama sekali dengan yang namanya internet. Jadi ya informasi itu cuma kami dapat dari koran, majalah dan buku. Beda banget ama sekarang, yang udah serba canggih.

Tapi itu juga yang jadi masalah. Dengan perkembangan teknologi sekarang justru minat baca itu juga nggak ikut-ikutan maju. Padahal segala sesuatu itu bisa tinggal 'klik aja sekarang. Tapi tetap aja aku masih lebih suka buku sih dibandingin e-book. Di salah satu catatan seorang sahabat ini dijabarin apa dan siapa aja sih sebenarnya yang bisa menumbuh-kembangkan minat baca di masyarakat.

Nah sesuai temanya nih, kontribusi apa sih yang bisa aku lakuin untuk orang sekitar aku dengan pemanfaatan teknologi. Dari dulu aku bareng papa dan mimi kembaranku selalu bercita-cita pengen punya perpustakaan kecil-kecilan di rumah. Nah loh dimana pemanfaatan teknologinya? Sabar-sabar, pemanfaatan teknologi kan nggak harus langsung aku tunjukin di perpustakaannya ntar, tapi disini aku memanfaatkan teknologi justru untuk pembekalan diri terlebih dahulu.

Kenapa sih pengen buat perpustakaan?
Ntah kenapa ya, aku tuh miris aja liat orang-orang di tanah kelahiranku itu punya minat baca yang rendah banget. Padahal kalau dilihat dari kondisi ekonomi, mereka termasuk orang yang mampu lah untuk membeli buku. Tapi ya itu tadi, kemauannya nggak ada. Hal ini bisa kita lihat dari artikel ini , ditambah lagi dengan melihat anak-anak SD di depan rumahku yang punya perpustakaan, tapi nggak ada hari membacanya. *Upss emank di setiap sekolah ada hari membacanya? hehe sok tau aku* Tapi tetap aja iri dengan kegiatan sudut baca yang ada di kota-kota besar, tapi kenapa di daerah aku nggak ada? Perpustakaannya juga koleksi bukunya nggak banyak. Jadi kenapa nggak kalo aku bareng keluargaku buka sudut baca di rumahku yang kebetulan tepat berada di depan 3 SD itu, pasti bermanfaat banget nantinya.

Keinginan ini sebenarnya masih rencana juga sih. Karena itu aku bareng mimi kembaranku lagi berusaha membekali diri untuk bisa mewujudkan mimpi kami itu. Ya tentunya selain membaca buku, kami juga memanfaatkan teknologi sebaik-baiknya. Kebanyakan sih dari jejaring sosial juga. Kayak di Facebook nih, kami sering diskusi dengan beberapa sahabat tentang banyak hal, juga berbagi tautan maupun catatan tetang artikel-artikel yang bermanfaat. Nah di twitter, kita bisa dapatin kultwit gratis dari mereka-mereka yang ahli di bidangnya. Nggak jarang aku harus berpikir keras juga untuk ngikutinnya, karena terkadang yang mereka bahas bukanlah bidangku. Nah lewat blog aku juga berbagi artikel dengan teman-teman untuk menambah wawasanku. Sebenarnya aku lebih sering mampir ke blognya sahabat untuk membaca sih, tapi untuk tulisanku mungkin belum terlalu memberi informasi ke orang lain, karena juga masih dalam proses belajar.

Nah sekarang aku lagi belajar memdongeng nih sama @IDcerita lewat blognya, aku juga bisa dapetin e-book gratis disini. Kenapa mendongeng? Ya karena nantinya yang menjadi sasaran kami adalah anak SD, jadi untuk menarik minat mereka tentu aja kami harus pintar bercerita, sekalian juga sebagai bekal untuk menjadi ibu nantinya. Ini juga sedang belajar sama @KlikHati Indonesia, mana tau nantinya aku juga bisa berkontribusi lebih besar untuk meningkatkan minat baca lewat sosial media, hehehe... Jadi ntar bisa memanfaatkan grup di facebook untuk sekedar berbagi review buku atau artikel, atau malah mungkin bisa menjaring relawan atau mengundang para penyumbang dana dan buku. Wah pasti seru banget tuh.

Di Takengon juga ada Gerakan Gayo Membaca Loh. Walau ini masih sebatas kampanye sekarang, bedasarkan informasi dari seorang sahabat, mereka akan mengadakan kegiatan lomba dan membuat semacam sudut baca juga. Konsepnya semacam warung gitu, wah aku nggak sabar pengen singgah kesana dan semoga saja bisa ikutan bantu-bantu juga disana. Mohon doanya ya teman-teman, semoga kegiatan ini berjalan dengan lancar dan bisa menarik banyak orang untuk gila membaca.


Mari Membaca (>0<)/







Sabtu, 11 Desember 2010

Membiasakan diri dengan dedek kecil

dedek Ikhsan yg lagi digendong Mimi, unyuuu ya diaaa??


Dari judul postingan kali ini mungkin pada heran ya?
Sebenernya aku itu kurang suka ama anak kecil *pengakuan dosa*, mungkin karena pengaruh aku itu anak bungsu kali ya *nyari-nyari alasan* lagian anak-anak juga pada males deket ama aku *heran*

Nah hari kamis lalu aku bareng mimi kembaranku nganterin bibi yg berkunjung dari Banda Aceh ke rumah kakak sepupuku di Stabat. Jam 7 pagi kami udah check out dari hotelnya dan langsung nyari bus buat ke Stabat, mana gerimis terus aku juga dapet duduk di bangku tempel doank. Di jalan juga hampir nabrak motor lagi busnya, Alhamdulillah nggak kejadian beneran. Nyampe di Stabat langsung disambut ama si Bawel Rofi. Emank sih pertama ketemu dia masih malu-malu kucing. Tapi begitu udah akrab, orangnya bawel banget, padahal ngomongnya belum lancar. Dianya asyik ngajakin aku maen ubur-ubur lah, tabrak-tabrakan pesawat, gaya-gayaan nggak jelas *abis ngomongnya nggak jelas, jadi bingung dia bilang apa* dan semuanya pake tangan maennya. Duh jadi kangen tangan imutnya yg lagi ngegayain ubur-ubur....

Si Bila ama Rofi lagi nyanyiin lagu keong racun nih, hapal dari awal ampe abis bo'

Nah yang kedua ada di Nabila. Si Bila ini orangnya sebenarnya rame juga sih, tapi karena lagi demam jadi lemah tak berdaya gitu, nggak banyak bicara. Tapi agak sorean sih udah mulai rame juga plus ngutilin aku bareng mimi kembaranku. Gandengin aku kalo duduk di deketnya, terus minta pangku juga *waduh bilaaaaa segede itu, kebayang donk beratnya???*

Yang lebih mengherankannya lagi, mereka lebih sering ngajak aku maen daripada ngajak mimi.
*dalam hati -> heyyyy... ada apa ini??? apa yang terjadi??? kenapa tiba-tiba aku digemari anak-anak?
Tapi teteup aja aku nggak pinter ngeladenin ulah mereka. Aku ini kan rada garing gitu. Ama orang gede aja garing, apalagi sama anak-anak... Kebayang donk?? Paling mimi ketawa-ketawa aja kalo aku udah kebingungan.

Juga ada mbak Nissa si sulung, tapi ama Nisa ketemunya bentar doank. Abis dia paginya ngaji, sorenya sekolah. Jadi nggak sempat ambil fotonya juga deh.

Agak siangan, si Ririn ama Ikhsan dateng. Huuaaaaa ada dedek bayiiii...
*tapi suma tereak dalam hati, tanpa berani gendong juga, abis si Ikhsan masih imut banget, takut jatuh ntar kalo aku yang gendong. Aku juga bingung kenapa susah banget ya deket ama anak kecil. Ama ponakan di rumah aja kalo ketemu lebih sering berantem. Mereka juga lebih deketnya ama mimi. Ampe mama sering banget ngingetin aku -> "aduh Chi, harus belajar dari sekarang. Masa ntar kalo udah punya anak, anaknya didiemin aja?" Kalo mama udah ngomong gitu, aku ya paling bisanya senyum-senyum doank...

Si dudut Ririn yg nggak pernah akur ama Rofi

Huuuaaa...
gimana sih caranya biar deket ama anak kecil???
kok susah banget ya???



Sabtu, 04 Desember 2010

Bakso Petir

Halo... Halo... sahabatku..
Apa kabar kalian disana???

Kali ini aku pengen berbagi tentang makanan lagi nih. Weekend yg lalu aku bareng mimi kembaranku makan di sebuah warung di deket Medan Plaza. Wah pas masuk ternyata ramenya ampuuuuun... ampe harus gabung gitu kaminya ama orang lain. Yang lebih nggak enaknya mereka itu kayaknya lagi ngedate deh, jadinya ya keki abis lah!!! Untunglah sebelum pesenan datang ada meja yang kosong, akhirnya kami pindah deh.

Nah aku penasaran ama yang namanya Bakso Petir. Udah bertanya-tanya ni di dalem hati "apa istimewanya ya?". Apalagi waktu pesenannya dateng kalo dilihat dari bentuknya sih biasa aja. Mana baksonya cuma dua lagi *konsumen kecewa.... Tapi begitu gigitan pertama, nggak salah itu bakso namanya bakso petir, kaget aku ternyata di dalemnya ada cabe rawitnya, pueeedeeeeesss..... Jadi bersyukur akhirnya, karena baksonya cuma dua, coba banyak pasti bakal nggak abis. Tau sendiri donk, aku kan nggak doyan pedes.

Ini dia bakso petirnya, biasa aja ya bentuknya


Mimi kembaranku, mesennya Nasi Goreng Klasik. Dari penyajiannya sih "dari mana klasiknya ini?" Tapi setidaknya rasanya tidak mengecewakan sih. Kalo lidahku bilang sih enak.

Ini nasi goreng klasiknya, klasik dimananya ya?


Ya udah deh, segitu dulu berbagi masalah kulinernya. Weeekend ini sepertinya nggak kemana-kemana karena lagi kere, hehehe... Paling besok mau masak aja bareng mimi. Lagian tadi siang aku tiba-tiba diare nih. Padahal makan baksonya udah lewat seminggu, kenapa baru diare sekarang ya??? Ya ampun, baru inget, kemaren pagi aku sarapannya mie instan, pantesan *tepuk jidat...
Doain aku cepat sembuh ya, lemes banget ni aku, huks...


Minggu, 28 November 2010

Curhat Colongan


Tiba-tiba kepikiran bubur ayam di simpang ITM, udah lama nggak maen kesana *lirik-lirik Timaniz Tapi sekarang aku bukannya mau membahas tentang bubur ayam sih, tapi tentang curhatan ibu penjual bubur yang tiap hari lewat depan kontrakan ku nih.

Sebenarnya ini sih kejadian beberapa bulan yang lalu sih, tapi tadi tiba-tiba terpikir saat membaca postingan seseorang di blognya. Jadi cerita itu gini nih. sore itu adalah pertama kalinya aku beli bubur sama si ibu ini. Kata si ibu, dia buat buburnya dikit doank hari ini karena mau bantuin kakaknya masak buat acara arisan gitu.*woot... kayaknya aku nggak ada nanya deh!! Oke, mungkin itu strategi berdagang kali pikir ku.

Si ibu ini ngejual bubur candil, bubur sumsum and pulut item. Aku sempat nanyain rumah si ibu dimana. Nah si ibu ini rumahnya ternyata cukup jauh juga dari daerah kontrakan aku, dan salutnya si bu jualannya pake sepeda loh. Aku aja nggak kebanyang sanggup apa nggak ngayuh sepeda sejauh itu. Eeeee... tiba-tiba si ibu jadi bicarain masalah anaknya yang lagi nyari kerjaan dan kebetulan di dekat rumah aku itu ada perusahaan penyalur sales pulpen gitu, dan si ibu cerita kalo dia baru balik dari tempat itu untuk nanya-nanya apa ada lowongan buat anaknya. udah deh si ibu jelasin semua target-target pemasaran pulpen itu ke aku, tapi udah lupa isi ceritanya *Nah disini aku makin bengong nih, kenapa si ibu jadi curcol begini ya???

Abis itu udah deh aku cuma manggut-manggut doank dengerin si ibu cerita ampe dia kelar ngisiin mangkuk ijo aku ama buburnya, tanpa banyak tanya lagi biar ceritanya nggak merembet kemana-mana. Takutnya ntar aku juga diajak diskusi harga bahan plus menu-menu buat acara arisan kakaknya lagi *berpikir kejauhan

Kayaknya kena batunya deh aku karena keseringan curcol di blog ini, jadinya aku juga disuruh buat jadi pendengar curhatan juga nih, hahahaha....

gambar dari sini

Kamis, 25 November 2010

Kenangan bersama guru-guruku


Selamat hari guru nasional buat guru-guru di seluruh Indonesia.... milkysmile
Kalo bicara soal guru pasti nggak ada habis-habisnya, walau disertai dengan hal-hal yang nyenengin ampe nyebelin, tapi teteup aja ucapan terima kasih sebanyak apa pun nggak akan cukup untuk membalas apa yang udah mereka lakuin buat kita.

Nah hari ini aku mau berbagi beberapa kenanganku bersama guru-guruku...

FUN
Kita mulai dari TK ya. Di TK aku punya guru (waduh lupa namanya milkysmile) yang baik banget. Beliau orangnya udah rada tua sih, kalo nggak salah waktu itu aja beliau udah hampir pensiun. Hampir tiap hari jemputin aku ama mimi kembaranku sebelum ke sekolah. Habisnya kalo sekolah emank harus ngelewatin rumahku dulu sih, jadi sekalian lewat deh... Saking baiknya beliau nggak jarang tuh nungguin kami yang belum kelar beres-beresnya. Wah sekarang aku nggak tau ni keberadaan beliau dimana milkysmile

Nah saat di SD, selain ibu Kartinah guru matematika favoritku juga ada ibu Tawidah yang super asik. Saking asiknya kami pernah diajak ke daerah persawahan gitu plus ada sungainya. Sayang sawahnya lagi nggak musim tanam, tapi teteup aja si mimi kembaranku digigit pacet, hiiii.... milkysmile

Di bangku SMA aku punya Pak Yusran yang sering kami panggil "AMA" yang artinya ayah dalam bahasa Gayo. Beliau pembimbing OSIS yang baik banget, jarang marah lagi. Oia nggak lupa ama Ummi Summi dan Walid, guru ngaji aku waktu SD dan SMA yang sabar banget memperbaiki tajwidku yang masih ambradul sekali. Kangen ngaji kayak dulu lagi... milkysmile

SEBEL PLUS SERAM
Di SMP aku punya guru Agama yang nggak banget alias rada genit. Bapak ini suka banget nyubit di perut rada-rada naik ke atas, dan korbannya itu cewek-cewek doank, males lah pokoke kalo udah berhubungan ama beliau. milkysmile
Terus ada juga Ibu Aminah yang galak banget. Kami sekelas julukinnya "ANAN" yang artinya nenek dalam bahasa Gayo. Soalnya saat itulah tahun terakhir beliau mengajar karena udah masuk usia pensiun. Ntah lah ada hubungannya antara kegalakannya ama usia nggak tau juga. Tapi sebenarnya maksud beliau suka galak dan sering nanya-nanya itu tujuannya biar kami rajin ngulang pelajaran aja sih, hehehe....

Nah waktu SD aku juga punya guru ngaji yang biasa kami panggil ayah. Ayah sebenarnya lebih cocok kami panggil kakek sih. Ntag kenapa ya, kami semua rada takut sama ayah kalo giliran ngaji. Padahal sebenarnya ayah nggak galak-galak amat sih. Tapi kalo nggak lancar ngajinya memang ada rol gede yang setia menemani di sampingnya (coba tebak rolnya buat apa?). Tapi mungkin karena perawakan ayah yang berambut dan berjenggot putih plus jarang senyum itu kali ya yang bikin serem, tau deh... aku juga lupa karena apa, hehehe....

Nah di SMA ada pak ZF yang ditakuti seantero sekolah karena kegalakannya. Tapi beberapa orang malah jadi anak-anak kesayangannya, termasuk abangku sewaktu dia SMA. Ntah lah mungkin karena tidak terlalu dekat dengan beliau jadinya aku nggak terlalu sempati ama beliau. Sayang waktu aku kelas 2 beliau jatuh sakit dan baru awal bulan ini beliau meninggal dunia. Semoga amal ibadah beliau diterima disisiNya ya, amiiin...

Sebenarnya masih banyak lagi sih yang mau diceritain, tapi ntar bisa seberapa panjang lagi ni postingan? milkysmile
Pasti temen-temen semua punya kenangan seru juga donk ama guru-guru kalian???




Gambar dari sini
Emoticon http://www.milkysmile.blogspot.com/

Minggu, 21 November 2010

Mengusir Tikus

Huhh!!!!

sebel banget ama hewan pengganggu yang satu ini

siapa lagi kalo bukan TIKUS

di kontrakanku aja ampe ada beberapa julukan buat mereka -> siti", "miki", dl

Tinggal di rumah orang (alias ngontrak) itu enak-enak nggak ya. Soalnya bapak yang punya rumah kalo urusan duiiiit aja cepet banget ngerespon. Tapiii kalo urusan ngebener-benerin pasti banyak banget ngelesnya. Jadinya di dapur itu banyak bolongnya gitu. Nah hewan-hewan nyebelin ini, sering banget mampir ke dapur kontrakanku. Baunya itu loh nggak enak banget....

Beberapa cara udah kami lakuin sebagai penghuni kontrakan. Mulai dari pake lem tikus (ini gagal karena tikus di Medan gedenya mengalahi anak kucing, kucingnya aja ampe takut ama tikusnya) dan terus pake racun yang bentuknya kayak ceres warna-warni itu (lumayan berhasil tapi meninggalkan bau waktu tikusnya mati). Nah kemarin waktu pulang ke Takengon ngebeliin racun tikus baru nih. Katanya sih nggak meninggalkan bau ntar kalo tikusnya mati. Kita coba aja deh Semoga usaha kali ini berhasil....

*pasang aksi dengan gaya pahlawan bertopeng sambil melirik sinis ke gerombolan tikus


ini dia ni racun tikusnya, hihi...

Jumat, 19 November 2010

Akhirnya nyampe 100 juga




Huuuaaaa.....
Karma plurk ku udah 100

setelah sekian lama menunggu akhirnya nyampe 100 juga
Dari awal perkenalanku ama Plurk di April taon lalu, dari Plurk masih rame dan ampe sekarang sepi sekali, itu akun masih sering saia datengin walau kadang-kadang sehari sekali doank
Ini aja bingung, mau di freeze or teteup update ya?
Abis Plurk sepi sih sekarang....

Pertama maen plurk aku diajak ama uchie, tapi karena belakangan plurk sepi jadi pada pindah ke twitter deh...

Kamis, 18 November 2010

Pilek melulu


Hari minggu kemarin aku nyampe di Takengon. Sempat heran sih kok tumben nggak pilek, padahal udaranya dingin banget *maklum musim hujan….
Ehh… Nggak taunya sorenya baru pilek ampe pusing malah…
Pasti pada bertanya-tanya ya, kok jadi ngomongin pilek ya?

Sebenernya aku itu punya alergi udara dingin atau disebut Allergic Rhinitis. Jadi bawaannya sensitif ama yang dingin-dingin. Nah kalo udah kena udara dingin ni aku bakal ngerasain bersin-bersin, ingus meler, tenggorokan dan langit-langit mulut gatel, mata gatel dan kadang berair, kadang-kadang batuk juga. Naik motor lama-lama aja aku bisa ingusan. Jadi tissue or sapu tangan adalah barang urgent yang harus aku bawa kemana-mana. Kadang suka heran sih “kenapa ya aku yang lahir dan besar di daerah yang udaranya dingin bisa kena alergi udara dingin juga?”

Nah dari yang aku baca, Allergic Rhinitis ini dipengaruhi ama faktor keturunan. Nah kebetulan keluarga dari mama ku punya gejala yang sama ama aku. Bahkan ni ya, di rumah itu cuma papa doank yang nggak ikutan koor bersin kalo pagi hari di rumah kami… Kami juga lebih sensitif ama abu, jadi kalo udah giliran beres-beres rumah pasti deh mulai lagi koor bersinnya, hehe…

Akhir-akhir ini aku ngerasa alergi ini sedikit mengganggu kalo aku pulang. Mungkin karena pengaruh beberapa tahun ini aku tinggal di daerah panas kali ya, jadinya kalo pulang bersin dan pileknya parah banget. Apalagi jenis kulitku kering, jadi hidung suka lecet karena keseringan diusap sapu tangan or tissue untuk bersihin ingus. Nah katanya sih alergi itu nggak ada obatnya ya, ya paling kita berusaha menghindar aja dari pemicu alerginya, makanya kalo lagi pulang aku perlu baju yang tebal dan hangat biar suhu badan tetap terjaga. Takutnya sih kalo alerginya udah merembet jadi asma, du jadi serem…
Soalnya pernah baca juga, katanya asma juga ada yang disebabin ama alergi. Sekarang aja kakakku jadi punya asma juga, uaaa sereeeem…. Soalnya aku juga suka sesak nafas kalo baru berada di ruangan ber-AC…

Kadang bosen juga ni pilek melulu, tapi mau gimana lagi????

gambar dari sini

Sabtu, 13 November 2010

Nobar bareng Pocari ID



Hari Sabtu lalu, 6 November 2010 Pocari ID ngadain nobar bareng di Medan dan alhamdulillah aku diajak bang Putra ikutan...
Pasti seneng donk, secara gratis gitu loooh.....
hehehe

Acara ini ditujuin buat promosiin game Ionopolis itu loh....



Disana ketemu ama kak Windi, Juju, and kak Rotua lagiii, plus mimi kembaranku pastinya dan ujung-ujungnya kita cuma berlima aja yang ngewakilin blogger (bang Putra nggak jadi dateng karena ada kerjaan)
Udah datengnya telat lagi, untung masih diizinin masuk (plus dapet pocari and soy joy pulaa...)

Pembukaannya biasalah, namanya acara promosi udah tentu mbak MCnya jelasin segala sesuatu tentang game Ionopolis itu, baru deh abis itu kita nonton "Takers" bareng.

Oia Panitianya ngadain kuis di Twitter pake hastag #nobarpocari #Ionopolis #mdn. Nah ntar yang terunik dan terlucu bakal dapet voucher dari panitia
Dan eeeeeng iiiing eeeeeeeng
Alhamdulillah saya salah satu yang terpilih itu
*sujud syukur
*jingkrak-jingkrak


*Ampe sekarang belum buka gamenya, secara saia kan agak gaptek-gaptek gitu, hihihihi.....

Jumat, 12 November 2010

Mie Lidi Special


Paket Mie Medan di Hot Plate Plaza Medan Fair




Taaraaaaa.....
Setelah lama nggak makan-makan akhirnya saya mengeluarkan jajan buat makanan ini.
Maklumlah sekarang jajan saia harus dibatasi karena kiriman papa juga udah terbatas, hehehe jadi jarang makan makanan yang harganya diatas Rp. 10.000

Sebenernya ini makanan terbuat dari Mie Lidi gitu. Ups bagi yang tinggal di luar Aceh dan Medan masih asing kali ya ama jenis mie yang satu ini. Sebenarnya mie ini bentuknya sebelum dimasak itu kayak batang-batang lidi gitu loh dan berwarna oranye. Nah mie ini ni yang dijadiin temennya lontong di menu jualan mamaku.

Nah cara bikinnya itu, mienya direbus dulu, nah kalo udah lembek ditirisin deh, baru setelah itu siap dimasak dengan bumbu sesuai selera masing-masing..... Nah di salah satu tempat makan yang aku kunjungi hari itu Mie nya dimasak spesial pake telur + daging + peudeeeeesssss....
*hehehehe maklumlah perut saia anti sekali ama yang pedes-pedes....
Tapi yang penting rasanya enak lah kata lidahku

Selasa, 09 November 2010

Butuh kunci baru


Beberapa hari ini aku tambah sombong di dunia nyata (ngk bls sms dan telepon). Soalnya bbrpa tmn bilangin terang2an.

Ini bukan pertama kalinya sih. Setelah dipikir2 ini berawal dari setahunan ini deh. Ntah kenapa terkadang aku merasa ingin sendiri tanpa ada yg perlu banyak bertanya tentang masalahku, tetapi disatu sisi aku ingin diperhatikan juga.

Pernah seorang teman bilang "you're a lonely girl" tapi akunya nyangkal, padahal jelas2 itu benar
Ini kesannya aku jadi kyk buat perisai gtu, sok-sokan tegar diluar, pdhl rapuh banget didalemnya

Ini mulai parah waktu aku ketinggalan jauh dari teman2ku yg udah pada kelar kuliahnya. Ntah apa sebabnya aku jadi merasa jauh dari mereka (menjauhkan diri). Ditambah lagi mslh dgn Mr.Right aku jadi semakin merasa kalo aku itu memang orang yg kurang pantas disukai oleh orang lain & ujung2nya aku jadi benci pd diri sendiri. Jadinya sekarang tanpa disadari aku mencoba mengusir semua cinta kasih yg dateng ke aku. Pintu hatiku jd tersegel buat aku sendiri dan orang lain.

gambar diambil dari sini

Rabu, 03 November 2010

Mini Pesta Blogger Medan 2010


Hehehehe...
Sebenarnya tulisan ini udah rada basi sih, tapi baru sempat ngepost sekarang.
Yak sesuai judulnya ini memang pengalamanku dateng ke acara ghateringnya mini pesta blogger yang di medan yang diadain tanggal 23 Oktober lalu. Sebenernya ada acara blogshopnya sih, tapi aku nggak bisa dateng.

Nah acara ghatering ini diadain di Gardenia Resto. Sebagai orang yang kuper seoerti aku ini, dateng ke acara beginian sebenarnya bukan ide bagus sih!!! Rencana awalku ama mimi kembaranku adalah nyari temen baru, tapi ujung-ujungnya nggak dapet juga, huhu....


Lihatlah wajah malu-malu kami ini



Di acara ini sebenarnya jadi ajang kopdar buat kami ama kak windi yang selama ini cuma kami kenal lewat dunia maya aja. Wah ternyata kak windi lebih cantik loh dari fotonya, ramah lagi. Tapi lupa ambil foto bersama * tepuk jidat.... Moga ntar kita ketemu lagi ya kak.... *hugs
Oia balik ke mini pbnya. Sebenernya acaranya sih biasa, share tentang beberapa komunitas netizen di Medan, ada dari awak medan, MOGI, Blogger SUMUT, dll. Nah temanya itu "Tepak Menyirih Dongan Sahuta (tempat berkumpul teman satu kampung)". Hehehe sebenernya kami nyasar juga sih, kan kami kampungnya di Aceh. Nah dari tema tersebut harusnya jadi mudah dunk kenalan sama banyak orang, tapi ternyata tidak. Disana kebanyakan pada duduk ama komunitasnya masing-masing, walhasil kami pun duduknya juga ama sahabatku aron bareng ama temennya. Jadi ya kami cuma ngikutin acaranya sambil celingak celinguk nggak jelas gitu deh....



ndoro kakung lagi dikerumuni fans-fansnya, oia yang di ujung kanan itu kak windi, mimi sedih nggak ikutan foto, ini juga aku copy dari fbnya mbak adita


Oia selain nonadita sebagai pengisi acara, juga ada ndoro kakung.... *teriak histeris.....
Bayangkan sesepuh blogger itu hanya berada beberapa meter dari tempat duduk aku...
saking noraknya aku ampe update di twitter plus di mention pula ama ndoro, uaaa... senengnya..... Yang lebih senengnya lagi si ndoro lah yang nyapa aku duluan pas sesi foto bareng
*jingkrak-jigkrak
*anak durhaka

Tapi lumayan asik sih acaranya, walau sambil terbegong-bengong juga, hehehe....
Wah semoga tahun depan bisa ikutan lagi....
Oia, semoga tahun depan mini pb yang di acehnya diadain lagi, mana tau aku udah pulang kampung, hehehe...

*Iri ama temen-temen yang bisa dateng ke Pesta Blogger tanggal 30 Oktober 2010, terutama ama ochy, saking besarnya hawa-hawa keirian dari kami berdua, pin PB ochy ampe ilang.... *dalam hati tertawa senang......


Jayalah Indonesia
dan
Mari Menulis

Kamis, 21 Oktober 2010

Apakah itu sebuah salam?

Beberapa hari ini aku merasa sangat terganggu dengan beberapa orang, beberapa lelaki tepatnya…. Mereka adalah para tukang di sudut gang dekat rumahku.

Ceritanya gini ni…
Untuk bisa keluar dari gang tempatku tinggal, aku harus melalui rumah ini terlebih dahulu, sebenarnya bisa sih lewat ujung yang satunya, tapi ntar harus mutar jauh kalau mau ke arah jalan raya. Nah ini para lelaki yang mungkin lebih cocok aku panggil om-om ini sering banget ngegodain. Mungkin bagi orang lain digodain itu adalah hal yang wajar. Tapi buat aku, cowok-cowok yang suka godain cewek yang lewat di depannya itu nggak bangeeeettt….. Apalagi ini godainnya pake salam (Assalammualaikum) jadi mau nggak mau harus aku jawab donk… wajib gitu…. Tapi embel-embel dibelakangnya itu yang bikin males banget dengernya… pake kata-kata sayang lagi…. Uaaaaa emank aku ini yayangnya dia apaaaaaa???? Mana cara mandangnya itu rada-rada nggak jelas gitu lagi, ooooh tidaaaaakkk…. Saya merasa dilecehkan *apaaaa cobaaaaa????

Mungkin menurut kalian aku terlalu lebay ya? Yah sebenarnya sering juga sih ada yang menggunakan salam untuk nyapa aku gitu, tapi mungkin ini karena yang ngucapin om-om kali ya, jadi enegh dengernya. Halooo om, kayaknya urusin dulu deh anak dan istrinya di rumah daripada gangguin anak oraaaaang….

Sebenarnya yang jadi pertanyaan di benakku adalah kalau yang seperti ini jatuhnya masih sebagai sebuah salam nggak sih? Karena waktu aku tanya ke Wikipedia, Ibnu Al-Arabi di dalam Ahkamul Qur’an mengatakan: “Tahukah kamu arti Salam? Orang yang mengucapkan Salam itu memberikan pernyataan bahwa ‘kamu tidak terancam dan aman sepenuhnya dari diriku’”. Tapi dari kata salam yang diucapkan oleh si om-om diatas, kok aku ngerasanya nggak aman ya kalo lewat situ, jadi pengen menghindar aja. Aku jengah banget ama tatapannya ituuuu…..

Waduh aku salah nggak sih ini?



Minggu, 17 Oktober 2010

Ia Ingin Bermimpi


Adakah air mata berarti ketika dia tak pandai bermimpi?
Bukankah itu adalah hal yang sangat merugi kalau dia tidak punya mimpi barang sebuah saja?
Padahal ia sangat ingin memiliki mimpi
Tapi sampai saat ini pun ia tak tahu bagaimana caranya bermimpi.
Padahal dari pikirannya sering muncul banyak ide
Tapi kenapa ide-idenya itu tak bisa ia jadikan menjadi sebuah mimpi?

Sering muncul dibenaknya, sebenarnya apa yang diperlukan seseorang untuk bisa memimpikan sesuatu?
Semua jadi serba abu-abu di matanya.
Tak punya semangat, target tak ada, semua yang dilakukannya seakan karena harus, bukan karena dia mau.

Juga pernah terbesit di benaknya
Apakah bermimpi itu bisa dilakukan jika kita sudah bisa mencintai diri sendiri terlebih dahulu?
Lalu muncul lagi di benaknya, “ya ampun, bahkan arti dari mencintai diri sendiri saja aku tidak tahu, bagaimana bisa bermimpi?”

Lalu muncul lagi pertanyaan di benaknya
Apakah dia yang tidak berani bermimpi
Mungkinkah ia terlalu takut gagal, sehingga bermimpi pun ia tak berani
“Ouh… betapa pengecutnya aku, atau apa aku lebih cocok dipanggil pecundang ya?”

Ketika semua hal yang dia lakukan itu terasa seperti keharusan, dia jadi tidak bisa lagi mengira-ngira sebenarnya apa yang ia mau untuk dilakukan.
Ketika semua hal itu terasa sebagai sebuah keharusan, ia keseringan mengalami kebosanan di tengah jalan, bahkan tak jarang semua itu dilakukan hanya sampai pertengahan jalan dan terlantar begitu saja tanpa ada hasil yang pasti.

Apakah terlambat untuknya meliki mimpi sekarang?
Ketika semua berhenti di tengah jalan yang padahal seharusnya hal itu sudah selesai jauh sebelum hari ini.
Ia sebenarnya tahu, kalau ia harus maju ke depan, tapi ia sudah lelah untuk menjalani hal-hal yang sepertinya hanya menjadi keharusan baginya.

“Aku ingin punya mimpi”, ujarnya.

Foto diambil disini

Selasa, 12 Oktober 2010

Pengagum Rahasia



Terinspirasi dari salah satu chapter MMJ “Orang Yang Jatuh Cinta Diam-diam”, aku jadi pengen nulis pengalamanku dalam hal yang sama. Kalau ditanya, mungkin semua orang juga pernah ngalamin kali ya, tapi kira-kira ada nggak yang nggak pernah ngalaminnya? Beberapa temenku sih ada beberapa yang pernah ngalamin juga, malah cinta diam-diam itu ada yang disambut dengan baik oleh sang target (co cweeet…….).


Nah sekarang kalau kalian tanya tentang orang yang diam-diam kukagumi, itu banayak bangeeettt…. Secara aku adalah gadis yang cenderung pendiam dan agak sulit berinteraksi dengan orang lain, dari SMP ampe bangku kuliah pasti deh ada yagn diam-diam kukagumi. Tapi yang lebih menydihkan adalah, semuanya tak ada yang bersambuuuuuuutt…… (nangis darah).


Oke deh, ini dia beberapa orang yang pernah dalam kurun waktu tertentu tak lepas dari perhatianku. Hmmm… coba kuingat-ingat dulu ya… Waktu SMP siapa ya?......
1 menit…. tik… tok….
2 menit …. tik… tok…. tik…. tok…
Yaaaiy… inget juga akhirnya…..
Waktu itu aku sukanya ama temennya SUHU aku. Jadi ceritanya nih, waktu SMP aku punya band yang dikasih nama Error Band. Sesuai namanya, band kami selalu tampil error sesuai dengan namanya di segala kesempatan. Oia kecuali dipenampilan terakhir sih kami maennya clear dan saingannya cuma satu band cewek (senior pula), tapi ternyata yah Allah tuh sayang ama kami, akhirnya menang deh (tepuk tanganpotong kue). Nah bentuk kasih sayang Allah juga tampak dengan diberinya kami seorang SUHU “Mr.Canonz” yang rela, ikhlas dan penuh kasih sayang membimbing kami yang error itu. Waduh kenapa jadi ngomingin Error Band ya? (tepuk jidat).


Nah kembali lagi ke temennya suhu ku ntu yah. Sang pangeran itu adalah Mr. Jo. Nah, abang ini juga anak band gitu and gayanya mirip Arman Maulananya GIGI ntu. Pada pandangan pertama langsung deh klepek-klepek saia dibuatnya (meleleh). Pokoknya tiap dia manggung ni kalo ada festival, dia terlihat begitu berkilau *cring cring dimataku (kayak di film Korea ntu loh, tapi itu biasanya boy band ya, bukan penyanyi rock!!! *tepuk jidat). Tapi sayang seribu sayang si abang cuek aja ke saia (pingsan), padahal harusnya ya sebagai senior bagi-bagi ilmu donk ke junior. Secara sesama vocalist gitu loooh….. (siapa saia ya? Suara cempreng plus buta nada minta ditegur ama sang juara!!! GUBRAAAAAKKK). Jadi kisah pertama ini berakhir dengan mengharu biru lah pokoknya, apalagi kabar dengar kabar si abang naksir ama kakaknya temen akuuuuu…… (nangis Bombay… guling-guling… tertunduk di sudut kamar).


Nah waktu SMA ada beberapa orang yang beruntung aku ikuti tiap gerak-geriknya, plus ku kasih julukan masing-masing lagi! Ada abang jerawat (jangan ditanyalagi ya!! Ini julukannya sesuai dengan wajah aslinya, alias JERAWATAN). Orangnya tuh suka banget senyuuuuuum, yang bikin aku serasa menari-nari kalo disenyumin ama dia (padahal ya, mungkin dia bukan senyum ke aku juga, secara dia kan memang tipe pengumbar senyum gituuuu…. *baru nyadar). Lagi-lagi cintaku langsung terkubur, habis ternyata pacarnya masih temenku juga di tempat les (ngelap air mata di pipi).


Next adalah abang tas kuning. Aku juga bingung, sebenernya aku itu suka ama orangnya apa tasnya ya? (ransel simple yang unyuuuuuuuu). Gagal juga, si abang jadian ama adik kelas…. huks….. (ngelap ingus).


Waktu kuliah ada dua cowok yang aku peratiin dan lagi-lagi saia naksir senior. Yang pertama adalah abang strawberry. Habis rambutnya kriwil-kriwil gitu, waktu itu kan lagi musim film kartun strawberry itu loh, jadi aku kasih julukan itu ajah!!! (orang stress…. Dia kan cowok, sedangkan strawberry cewek!???!!#@$%^). Aku inget banget dia suka banget pake sepatu merahnya yang udah belel itu, orangnya item manis, terus suaranya unyuuuuu…. Lagi-lagi aku dikejutkan dengan ketika seangkot dengan dia (tapi plus gandengan) yang diiringi lagu CEMBURUnya DEWA dari radio angkotnya. Ouh… bukankah itu kebetulan yang menyedihkan? (sambil teriak  dimanakah keadilan itu…tu… tu… tu…).


Orang terakhir yang saia peratiin diem-diem adalah abang merah putih alias red n white. Aku ngasih julukan ini karena waktu inagurasi kampus, si abang pernah pake Tshirt putih plus celana pendek berwarna merah (mirip seragam SD gitu…). Lagi dan lagi… aku sersa tertendang ampe planet Pluto, abisnya dia sukanya ama Mimi kembaranku, bukan sama akuuuuuuu….!!! (nangis tanpa air mata), padahal udah sempat deket, hiks….


Berakhirlah sudah riwayatku sebagai pengagum rahasia dan sekarang beralih ke jomblo (tapi sementara aja ya, jangan sejati. Kan merana sekali kalo ntar ampe lumutan aku jomblo teruuuuus….!!!)


Nah temen-temen pada punya pengalaman kayak aku nggak? Kalo punya, semoga perasaannya bersambut yah!!! Jangan ampe menyedihkan kayak akuuuu…. (mata berkaca-kaca). Hmmm… kira-kira siapa ya yang bakal jadi the next guy in my door???


*kelar ngakak-ngakak baca MMJ untuk yang kedua kalinya




gambar diambil disini

Senin, 11 Oktober 2010

Lucu tapi geliiiiii


Nah ini dia template aku sebelumnya, sebenernya lucu sih, tapi ada kucingnya....
Sori deh buat temen-temen yang suka ama kucing, aku juga sebenernya nggak benci-benci amat sih ama kucing, tapi rada trauma aja....

Jadi gini ceritanya....
Aku itu punya kulit yang cenderung kering, jadi kalo lagi gatel pasti deh keseringan susah sembuhnya plus meninggalkan bekas.
Nah kira-kira apa hubungannya ya ama kucing????

Kucing itu kan punya kutuuuuu....
itu dia masalahnyaaaaa.....
Kakiku ini dipenuhi ama baut-baut bekas luka gigitan si kutu kucing. Sebenernya kami nggak pernah melihara kucing sih, tapi sering banget kucing liar yang bertandang ke garasi rumahku. Secara garasi kami nggak ada pintunya, jadi si kucing mudah aja keluar masuknya. Dan bertebarlah itu kutu loncat-loncat di rumah saia....
*jadi gatel niiii.....

Kutu kucing (ctenocephalides telis) ini biasa hidup dengan melompat ke satu tempat ke tempat yang lain hingga ia mendapatkan inang yang cocok untuk ia tinggali. Dan yang bikin males, untuk nentuin itu inang yang cocok atau nggak cocok, si kutu ini selalu pake acara gigit menggigit duluuuuu
*kan jadi gatel deh!!!!

So sekarang ganti template lagi deh
saia nggak mau ntar ngakunya nggak terlalu suka kucing tapi kok majang-majang gambar kucing di blognya. Jadi untuk menghindari pandangan itu, ya udah deh ganti template ajaaaaa.....
Dan semoga saia nggak cepet bosan ama template yang baru iniii....
Jeraaaaa ganti-ganti mulu...
Ntar double posting lagi, hehehe....

Hmmm...
kucing itu memang lucu sih terkadang, tapi buat saya menggelikan... alias giloooo....
*bergidik

Selasa, 28 September 2010

Normal kembali

Horeeeee...
blogku udah nggak double posting lagi...

halo teman2
gimana kabar kalian semua?
kalo aku masih baik-baik saja disini dan alhamdulillah berkas sidangku udah kelar diurus dan tinggal menunggu hari2 yg sangat tidak dinantikan itu...
oh no... SIDAAANG...
*merinding disco

udah lama tak mengutak atik blog ini
sekalinya diutak atik malah hilang semua dan beginilah hasilnya

cukup sekian postingan kali ini...
sampai jumpa di postingan berikutnya sahabat
*merasa dinanti-nanti...

Rabu, 08 September 2010

Mohon Maaf Lahir dan Batin

Nggak kerasa besok adalah hari Ramadhan terakhir, habis sudah batas waktu kita untuk mengumpulkan pahala sebanyak-banyaknya di buLan yang suci ini. Semoga kita kembali menjadi suci kembali ya sahabat dan mulai dari 0 kembali di bulan depan untuk memperbaiki diri....

Huhuuuu... target mau khatam di bulan ini gagal sahabat, aku cuma bisa namatin juz 14 doank. Tapi ya lumayanlah, daripada aku nggak buka Al Quran sama sekali. Teman gimana? ada yang bisa khatam nggak?

Selamat Hari Raya Idul Fitri ya teman-teman
Mohon maaf lahir dan batin

Award kedua

Yiiipiiiii.... dapat award lagi ni dari Diah (makasih ya sistaaaa.....)
Sorry baru sempat diambil awardnya, hehehe....
Ini dia ni awardnya:


Award ini harus diberikan kepada 5 blogger lain, dan mereka adalah Mimi, Mas Arya, Tompul, Ori, dan Icha.

Nah,,, para penerima award ini diharapkan memasang link para sesepuh pemilik award ini sebelumnya.. Ini dia para sesepuhnya:
  1. Luthfi
  2. Rika
  3. Chusnul Khairuddin
  4. Riesta
  5. Diah
  6. Chici

*Sampai award ini dipajang, aku belum tau apa kegunaan award.... Sekali lagi makasih awardnya Indah....

Jumat, 03 September 2010

I'm Home


Alhamdulillah pagi ini aku dan mimi kembaranku nyampe rumah dgn sehat walafiat.. Kami pun langsung disambut dengan dinginnya Takengon pagi, padahal terakhir pulang dinginnya pagi sudah mulai berkurang, tapi sekarang dingin lagi, heran... (Ya ia lah namanya jg daerah pegunungan)

Disambut dgn 2 ponakanku + mama papa siapa yg ngk seneng coba? Hari ini langsung bantuin mama beberes rumah, tapi berhubung alergiku kumat saking dinginnya ni hari, akhirnya aku kebanyakan bantu sebisanya doank. Abisnya kalo kumat gini kan abu itu adalah musuh terbesarku.

Kalo udah di rumah, jarang banget ada kata menganggur. Kayak sore ini papa panen ubi kayu, langsung deh keroyokan pada bantu. Dan satu hal yg dirindukan adalah masakan mama. Hari ini ada masam jeng Mujahir, oseng capar sambel ijo dan kolak ubi + nangka buat berbuka... Wah ini ni yg bikin home sick kalo lagi di Medan.

Nah temen2 pada mudik nggak?

*Oia teman2 karena saia OLnya dari ponsel, jd sorry belum bisa balas komentar2nya ya

gambar diambil dari sini

Minggu, 29 Agustus 2010

Tawa itu memudar


Rangkain petir ini mengingatkanku akan Ramadhan tahun lalu.
Saat kita ditemani secangkir yg kita minum berdua dgn penuh tawa tanpa beban
Pematang sawah disamping rumah itu sudah mengering
Suasana lapang itu pun membuat kita bergidik melihat rangkaian petir dikejauhan yg tampak berkejar-kejaran
Walau sedikit takut, aku suka melihat rangkaian cahaya itu di kegelapannya malam
Aku rindu suasana itu, dimana kita bisa tertawa lepas tanpa beban


*Mot ingat ngk pulang dari sana kita kehujanan? Hihi i like that, ketika kita tdk harus dipusingkan dgn segala hal yg harus teratur dan serba direncanakan...

gambar diambil disini

Senin, 23 Agustus 2010

BIngung


Wah temen2 aku perlu bantuan ni... Heran ni blogku kok jadi error gini ya? Bisa double post gitu tiap postingnya... Ini berawal dari beberapa hari yang lalu, gara-gara aku ganti template ni... Kalo temen2 ada yang tau sebabnya, tolong di share caranya ya.....

*lagi nggak ada ide mau nulis apa......

Senin, 16 Agustus 2010

Selamat Ulang Tahun Indonesiaku Tercintaaaaa.....



Selamat Ulang Tahun Indonesiakuuuu...
65 tahun sudah Merah Putih berkibar di Indonesia kita tersinta
Jadi malu ni ama mas Pandji yang punya semangat indonesiaunite yang dinamakannya Satu Tiang Penuh, Satu Tahun Penuh yang berakhir hari ini, padahal di kontrakan saia nggak ngibarin Merah Putih sama sekali tahun ini *tepuk jidat...
Oia kalo mau tau aksinya mas pandji ini linknya --> http://www.pandji.com/usai/

Ternyata Indonesia udah tua ya teman2... Memang sih kalo ditanya apa kita warga Indonesia sekarang udah merasakan kemerdekaan yang sesungguhnya, mungkin masih banyak yang berkata "belum". Tapi sebagai generasi muda kita harusnya bersikap optimis bahwa Indonesia bisa menjadi lebih baik lagi ke depannya. Jangan hanya menuntut, tapi kita lah yang harus melakukan perubahan itu sebagai Generasi Pelurus Bangsa (kalo katanya temennku --> bang Heru). Memang sih untuk saat ini aku memang belum melakukan apa-apa untuk Indonesiaku tercinta ini, tapi aku punya semangat untuk bisa melakukan suatu perubahan untuk Indonesia (dan masih nyari2 ni potensiku untuk melakukan perubahan itu apa, hehehe...)

Ayo teman2, jangan hanya menyalahkan orang lain atas kekurangan Negeri kita ini, kalo bukan kita yang bangga, siapa lagi coba? Terkadang sedih mendengar ada orang yang malu menjadi warga Indonesia. Apa mereka nggak mikir apa ya? Gimana coba perjuangan para pahlawan zaman dulu untuk memerdekakan Negeri ini. Coba deh kalo sekarang Indonesia masih dalam keadaan belum merdeka, apa kita punya keberanian yang sama untuk melawan para penjajah. Mungkin banyak yang berkata "nggak" kan? Malah banyak dari kita yang nggak gengsi menyanyikan lagu2 wajib nasional, atau bahkan juga nggak hapal.

Sekarang kebanyakan yang kita tahu itu pasti deh hal-hal yang buruk dari Indonesia, padahal Indonesia punya banyak hal yang Negara lain nggak punya, dan banyak sekali pemuda Indonesia yang berprestasi di luar sana. Coba deh check link ini --> http://goodnewsfromindonesia.org/ dan http://indonesiaberprestasi.web id/

Nah yuk mari kita sama-sama melakukan perubahan untuk Indonesia dan jangan hanya menuntut. Optimislah teman-teman, kalau Indonesia bisa menjadi lebih baik lagi kalo kita generasi-generasi mudanya punya semangat untuk melakukan perubahan itu...
Sekali lagi, selamat ulang tahun negeriku....


Cinta Indonesia
Oleh: Guruh Soekarno Putra


Cinta, cinta, cinta Indonesia
negeri bagaikan permata
persada bermandi cahaya (gemilang)
Oh tanah air beta
nan elok rupawan
inilah senandung pujaan

Cinta, cinta, cinta Indonesia
laut nan membiru terbentang
di langit bertaburan bintang (benderang)
Oh ibu pertiwiku
nan elok rupawan
inilah lagu persembahan

Ya Tuhan kudengar bisikmu
di kesyahduan suara seruling
kala malam yang hening
Menggugah jiwaku
menyadarkanku
senantiasa
setia mengabdi
berbakti
dan aku pun berseru

Cinta, cinta, cinta Indonesia
padamu beta t'lah menyatu
padamu beta kan setia (membela)
Oh tanah tumpah darah
nan suci mulia
inilah janjiku padamu


Aku Cinta Indonesia




Rabu, 11 Agustus 2010

Dapet CD gratis euy...

Yuhuuu...
dapet CD gratisan euy...
cuma gara-gara jawabin kuis di radio

Soalnya dia ragu kokokannya bakal merdu apa ngk ya kali ini? RT @visifmmedan: @dekreza , kenapa ayam berkokok tutup mata ? hayyooooo .....

heran aja kenapa jawaban saia ini yang dipilih, padahal jelas2 aneh banget ntu jawabannya...
Dan yang lebih nggak jelasnya lagi aku nggak tau ni CDnya siapa, secara aku kan nggak tau2 amat ama perkembangan musik. Kata si abang penyiar yang ganteng itu, ini yang lagi best sellernya. Sebenernya sih tadi ada CD Kanan Lima ama Supernova juga sih, tapi biar beda aku pilih ini aja, hehehe...


Kemaren waktu ngambil ke Visinya, eee taunya di satu gedung ntu ada 2 radio yang berkantor disana. Mana sepi lagi, untung ada abang2 yang bisa ditanyain yang mana kantornya Visi, kalo nggak kan bisa *tebodo dalam waktu yang lama tuh aku ama Mimi kembaranku disitu ampe ada orang yang lewat ntu lobi, hehehe...
Wah jadi pengen sering2 ikutan kuis ni, mana tau saia hoki lagi, huehehehe...

Selasa, 10 Agustus 2010

Marhaban ya Ramadhan


Wah nggak kerasa ramadhan udah dateng lagi (tapi aku kok masih gini2 aja, tak banyak perubahan, fuihh**). Tapi nggak abis2nya aku ngucapin syukur pada Allah SWT karena masih dikasih kesempatan untuk berjumpa ama Ramadhan lagi tahun ini.

Selamat menunaikan ibadah puasa ya buat para sahabat yang muslim. Moga kita diberi kesehatan lahir dan batin oleh Allah SWT, jadi ntar puasanya bisa lancar deh! InsyaAllah Ramadhan ini aku bareng Mimi kembaranku mau nargetin khatam Al Quran dalam sebulan ini (doakan berhasil ya temen2) dan harus menamatkan beberapa buku tentang shalat yang baru dibeli tadi (payah ni kami, ngakunya Islam tapi ilmu agamanya masih dangkal banget, tapi harus teteup belajar, semangaaaatt (>O<)/...). Sebenernya sih di Postingan ini mau berbagi tentang tradisi Meugang di tanah kelahiranku, Takengon tercieuntaaaa.... Tradisi ini diadakan 1 atau 2 hari sebelum hari puasa pertama. Biasanya ni ibu2 rumah tangga disibukkan dengan kegiatan masak memasak rendang dan beberapa panganan lain (tergantung selera, hehehe). Oia panganan khas Meugang kalo buat orang Gayo, ya Lepat Gayo yang udah aku share di postingan sebelumnya. Biasanya nih, kalo meugang kami sekeluarga rame2 ke rumah nenek buat makan bareng. Tapi lauknya biasanya udah dimasak di rumah dulu ama mama baru deh ke rumah nenekku. Dan nggak ketinggalan ziarah ke makam kakek dan nenek (dari papa). Huaaaa... jadi pengen pulang. Soalnya papa ama mama cuma berdua doank di rumah, pasti sepi banget deh, huks... :'( Tapi Alhamdulillah kemarin dapet kiriman rendang dari mama (I Love U mom). Tapi di kontrakan juga nggak seru ni tahun ini, karena adik2 pada PPL tahun ini, jadi kami cuma berdua doank deh ama Mimi kembaranku. Eits tapi tadi Ola katanya mau balik ke Medan, yah lumayanlah rumah jadi sedikit rame ini malem. Oia Tradisi Meugang ini kalo di Medan namanya Punggahan. Dari yang aku baca sih ini sebenernya tradisi yang berasal dari Jawa. Jadi Punggahan itu berasal dari kata Munggah, yang artinya Naik. Maksudnya sih menaikkan doa permohonan selamat kepada Allah SWT, penyampaian shalawat kepada Rasulullah SAW, dan mendoakan para leluhur/ nenek moyang. Jadi lebih berarti sebagai ungkapan rasa syukur gitu deh! Tapi kalo disini, suasana Punggahannya nggak berasa, mungkin karena tetanggaku nggak pada jalanin tradisi itu kali ya? Entahlah, pokoknya Punggahan disini berasa kayak hari biasa aja menurutku, nggak ada bedanya ama hari biasa. Nah kalo di daerah Tapanuli Selatan ada tradisi yang dinamakan Marpangir. Yaitu mandi dengan campuran bunga, daun pandan dan jeruk purut yang dipakai seperti shampo. Nah gimana dengan tradisi di daerahmu? Btw, sekali lagi, selamat menunaikan ibadah puasa ya para sahabaaaat....

gambar

Sabtu, 24 Juli 2010

Lepat Gayo

Postingan kali ini aku pengen cerita tentang "Lepat Gayo". Ini adalah salah satu panganan khas suku Gayo. Entahlah, mungkin karena menjelang bulan Ramadhan ini, tiba-tiba kok aku jadi pengen makan lepat ya? Habisnya panganan yang satu ini tidak mudah kita dapati di hari biasa. Biasanya ni adanya cuma pas menjelang Ramadhan dan menjelang lebaran aja.

Lepat ini terbuat dari tepung ketan dan gula merah yang dibungkus dengan daun pisang, lalu diisi dengan inti yang terbuat dari parutan kelapa yang digongseng dengan gula merah juga, yang kemudian dikukus hingga mateng. Temen2 pada tau Timpan nggak? makanan khas Aceh juga. Lepat ini hampir2 mirip sih dengan timpan, tapi biasanya Lepat lebih tahan lama daripada Timpan kalo diasapi terlebih dahulu. Dan aku malah lebih suka Lepat yang udah diasepin gini.

Tapi sayang panganan ini udah susah didapetin sekarang. Lagian karena keluargaku bukan orang Gayo, jadi mama jarang bikin. Biasanya sih selalu kebagian dari tetangga. Dan sayangnya lagi keluarga yang sering bagi-bagi lepat ke kami udah almarhum, jadi ya kayaknya udah lama banget nggak menikmati panganan ini, huhuuhuuu... Ayo temen-temen yang di Takengon, ntar kalo mamanya buat Lepat, bagi-bagi ke aku dong.... *ngarep....

gambarnya aku pinjem dari sini:

http://sphotos.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-snc1/hs135.snc1/5768_140904927600_77478847600_2948819_7753101_n.jpg

Kamis, 22 Juli 2010

Sang Penonton


Kemaren buka2 notes nemu tulisan ini, dan aku lupa ini ditujukan buat siapa. Karena sdng ngk ada ide buat nulis, aku pajang disini aja deh!



Kecewa
Kurasa itu kata yg tepat
Ketika harus menjadi orang yg sedikit dihujani pertanyaan mengapa alur kisahmu jadi beginiKarena secara tak langsung, akulah salah satu orang yg membuat mereka untuk menyaksikan kisahmu

Kecewa
Kurasa itu kata yg tepat
Ketika aku harus mendengar penggalan kisahmu di masa lalu yg sangat berbeda dgn dirimu yg selama ini ku kenal
Tapi bagaimana pun
Kau tetap orang terkasih bagiku
Menyangkal pun tak bisa
Karena sekarang sedikit demi sedikit perubahanmu tanpa kau sadari telah kau pertontonkan padaku

Untukmu yg terkasih
Kuingin semua yg terbaik untukmu
Sebagai seorang penonton yg baik
Aku hanya bisa berharap
Kisahmu selalu bahagia dan tak mengecewakan penontonmu



*Masih berpikir keras, ini tulisan kapan aku buat ya?

gambar

Minggu, 18 Juli 2010

Lonely


Sendiri di meja ini
Menikmati es buah ini
Dan ditemani sepi





Sup buahnya look so yummy
Tapi perasaanku tak yummy

Betapa irinya melihat meja sebelah
Ramai beramah tamah

gambar

Sabtu, 17 Juli 2010

Obsesi Observasi



Untuk kesekian kalinya aku selalu tebodo kalo maen ke mall ini. Entahlah, kalo kemari, pasti aja hawa-hawa orang kampungku ini selalu menghampiri. Habisnya disini hawanya kekotaan banget sih.

“Kemana dulu ni bu?” tanyaku pada sahabatku Maya.
“Terserah sih, lagian kalo mau beli tiketnya sekarang belum ada kabar ni dari si abang” jawab Rika.
“Oww.. ya udah, kita ke Gramed dulu aja yuk” ujarku
“Ya udah, yuk…” jawabnya.

Maka ke gramed lah kami. Jalan sana, jalan sini. Buka buku yang satu, beralih ke buku lainnya. Sampai akhirnya nggak ada yang dibeli, Bukan karena nggak ada buku yang menarik. Yang menarik banyak banget malah. Masalahnya nggak punya anggaran lebih untuk beli buku bulan ini. Tapi tetap aja nekat nonton walau jajan pas-pasan seperti tujuan kami hari ini kemari. Tapi Maya membeli sebuah buku yang menceritakan tentang pengalaman orang tua yang memiliki anak keterbelakangan mental.

Setelah mendapat kabar dari si abangnya Maya, akhirnya kami menuju bioskop untuk membeli tiket. Sambil menunggu si abangnya Maya, karena tak ada waiting room di bioskop ini, jadilah kami berdiri-berdiri saja di dekat escalator sambil melakukan observasi orang-orang di sekeliling kami. Inilah hasil observasi kami:

Sebenernya dari tadi waktu di angkot pun sudah ada hal aneh yang menjadi bahan observasi kami. Ada seorang cowok yang duduk di dekat pintu. Tapi dia ntu melihatnya ke arah kami aja. Dilihat balik malah tambah ngelihatin. Waktu aku ngalihin pandangan tetap aja dia ngeliatin. Kirain cuma aku aja yang diliatin (serasa dapat fans baru), ternyata Maya juga diliatin gitu ama dia. Duh serem juga sih, untung kami cepat turunnya.

Lalu kami sempat terheran-heran saat mau masuk ke bioskop. Di sebelah pintu masuknya terdapat distro gitu. Dan seketika muncullah seorang bocah laki-laki. Aku mengira-ngira mungkin ini bocah masih berseragam putih biru gitu, tapi penampilannya hip hop abis dan menenteng beberapa kantong belanjaan. *Lap iler

Terus ada seorang cewek berjilbab merah plus sanggul yang lumayan tinggi. Entahlah, sepertinya model pemakaian jilbab seperti ini lagi trend deh. Termasuk Mimi kembaranku dan aku juga (sesekali) selalu menaikkan ikatan rambut, seperti gaya cut Nyak Dien gitu loh!!!

Ada juga kumpulan ABG yang berdiri di dekat kami. Mereka ngobrol ya dengan hebohnya itu. Dan absolutely dengan logat orang Medan yang sedikit keras kalau berbicara. Aku dan Maya langsung lihat-lihatan. Dan sama-sama terkenang pada saat awal-awal kedatangan kami ke kota ini. Perbedaan kultur sangat kami rasakan. Sering terkejut dan ketakutan kalo mendengar suara yang lumayan keras saat orang-orang di sekitar kami berbicara. Bahkan pernah aku dan mimi kembaranku heboh nelponin abangku biar cepat pulang karena ada suara orang marah-marah plus suara tangisan dari arah rumah di bagian belakang gang. Kirain ada apa, ternyata itu pertengkaran pasangan suami istri. Pernah juga ada seorang ibu yang memarahi anaknya sambil teriak-teriak gitu. Tapi lama kelamaan terbiasa juga akunya, bahkan kata temen-temenku yang kuliah di daerah lain sekarang aku kalo ngomong rada kasar gitu. Hahaha terkontaminasi saia….


Terlihat juga gerombolan 6 orang cewek yang jalan berdampingan. Lagi-lagi aku dan Maya saling lihat-lihatan. Dan terkenang lagi.
“Jadi ingat kita dulu” ujar Maya
“Iya, sekarang mau ngumpul aja susah. Pada sibuk ama urusan masing-masing” jawabku sambil tertawa kecil.
“Ia” ujar Maya
Kami adalah 7 orang sekawan. Dan sering jalan bareng sepulang kuliah. Kalo nggak jalan, paling ngumpul di kontrakanku. Ya kalo nggak ngerjain tugas, ya sekedar makan siang bareng. Kalo nggak males masak, ya beli makanan dulu baru makannya di kontrakanku. Wah rindu sekali pada masa-masa itu.

Tak lama si abang Maya pun datang dan kami pun bergegas menuju bioskopnya. Masih ada waktu 10 menit lagi sebelum pintu cinema dibuka. Aku pun mendengarkan radio sambil membuka akun Plurk. Tiba-tiba lewatlah sepasang kaki kecil berkulit putih, yang mengenakan legging ¾ berwarna abu-abu dan rok pendek berwarna putih. Dan di sebelahnya tampak sepasang kaki panjang berkulit putih dan mengenakan celana pendek. Penasaran dengan pemandangan itu, aku pun mendongak untuk melihat mereka. Wah ternyata mereka “The bule’ couple”. Si cowok udah nyosor aja ke pintu, padahal belum dibuka. Dalam hati aku berpikir, mungkin kalo di negara mereka sana, begitu kali ya aturannya kalo mau nonton, langsung buka pintu aja tanpa nunggu petugas bioskopnya ngerobek ntu tiket (*sok tau). Kami pun bernjak masuk kedalam.

Di dalam pun kehebohan mereka tak habis-habis. Yang salah nomer bangku lah. Dan yang menurutku abnormal adalah ketika ending film kan biasanya ada lagu penutup ntu, eeee si cowoknya joget-joget nggak jelas gitu sambil ngajak si cewek joget juga. Dan aku berpikir lagi, ah mungkin memang biasa begitu kali ya. Tapi karena hawa-hawa kampunganku lagi kumat, hal itu abnormal banget buatku.

Akhirnya kami pun pulang. Sambil menunggu angkot, nggak ada yang menarik buat di observasi. Karena ini jamnya orang pulang kerja, ya pemandangan jalan macet, angkot yang penuh dengan penumpang, para penjemput karyawan-karyawan mall, dan tawaran tukang becaklah yang menghiasi saat-saat penantian itu. Di angkotlah observasinya dimulai lagi. Tiba-tiba naiklah seorang bocah laki-laki sengan semangat ’45, semangat sih semangat dek, tapi kaki kakak jangan diinjek donk!!!! Apa nggak ngerasa apa ya dia menginjak sesuatu yang mengganjal di lantai angkot ini? Heran di bangku depan aku kebetulan yang duduk ukurannya big size semua. Dan sampai akhirnya salah satunya pindah duduk di sebelahku. Ampuuuun si ibu itu memang empuk sih dibandingin kalo aku ngelendot ama mama, tapi rada bauuuuu dan saia terjepiiiittt ini…

Ah udah ah, capek juga ngobservasi hari ini. Cukup sekian dan terimakasih.

*15 Juli 2010

fotonya pinjem dari sini --> http://comps.fotosearch.com/comp/TGR/TGR343/observation-finance-economy_~tpd014ta0191.jpg

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...