Minggu, 28 November 2010

Curhat Colongan


Tiba-tiba kepikiran bubur ayam di simpang ITM, udah lama nggak maen kesana *lirik-lirik Timaniz Tapi sekarang aku bukannya mau membahas tentang bubur ayam sih, tapi tentang curhatan ibu penjual bubur yang tiap hari lewat depan kontrakan ku nih.

Sebenarnya ini sih kejadian beberapa bulan yang lalu sih, tapi tadi tiba-tiba terpikir saat membaca postingan seseorang di blognya. Jadi cerita itu gini nih. sore itu adalah pertama kalinya aku beli bubur sama si ibu ini. Kata si ibu, dia buat buburnya dikit doank hari ini karena mau bantuin kakaknya masak buat acara arisan gitu.*woot... kayaknya aku nggak ada nanya deh!! Oke, mungkin itu strategi berdagang kali pikir ku.

Si ibu ini ngejual bubur candil, bubur sumsum and pulut item. Aku sempat nanyain rumah si ibu dimana. Nah si ibu ini rumahnya ternyata cukup jauh juga dari daerah kontrakan aku, dan salutnya si bu jualannya pake sepeda loh. Aku aja nggak kebanyang sanggup apa nggak ngayuh sepeda sejauh itu. Eeeee... tiba-tiba si ibu jadi bicarain masalah anaknya yang lagi nyari kerjaan dan kebetulan di dekat rumah aku itu ada perusahaan penyalur sales pulpen gitu, dan si ibu cerita kalo dia baru balik dari tempat itu untuk nanya-nanya apa ada lowongan buat anaknya. udah deh si ibu jelasin semua target-target pemasaran pulpen itu ke aku, tapi udah lupa isi ceritanya *Nah disini aku makin bengong nih, kenapa si ibu jadi curcol begini ya???

Abis itu udah deh aku cuma manggut-manggut doank dengerin si ibu cerita ampe dia kelar ngisiin mangkuk ijo aku ama buburnya, tanpa banyak tanya lagi biar ceritanya nggak merembet kemana-mana. Takutnya ntar aku juga diajak diskusi harga bahan plus menu-menu buat acara arisan kakaknya lagi *berpikir kejauhan

Kayaknya kena batunya deh aku karena keseringan curcol di blog ini, jadinya aku juga disuruh buat jadi pendengar curhatan juga nih, hahahaha....

gambar dari sini

12 komentar:

  1. yang mau ditanyakan...enak gak buburnya..kalau enak pesankan satu mangkok.....^_^

    BalasHapus
  2. saya uga mau donk,,,
    satu ya,,,,
    sambalnya dikit saja...

    thx.

    BalasHapus
  3. dari curcol si Ibu jadi curcol di blog, seru tuch... eerm gimana kalo ajarin ibunya itu ngeblog, biar curcolnya di blog ajah wkwkwkwkwk *disawat sandal*

    BalasHapus
  4. @mas Arya: hehehe... buburnya kurang enak mas, makanya aku jarang beli, tapi kalo bubur ayamnya sih mantaaaap...

    @sibutiz: wah mana ada bubur sumsum yang pake sambel, hihihi...

    @Mbak Inge: hehehe.... usulan yang cemerlang mbak....

    @mimi: kapan kita kesana???

    BalasHapus
  5. sekali2 jadi pendengar kan gpp Chi ;)
    ayoo ayoo, mau curcol juga gak?? sini siniii.. saya mau denger koq :D

    BalasHapus
  6. @diah: ia ni bu, mungkin karena aku keseringan curcol kali ya... hehehe...
    ntar deh kalo lagi pengen curhat saia hubungin bu :) *hugs

    BalasHapus
  7. terus bubur nya dikasih gratis apa bayar?
    seharusnya gratis tuh kan km uda dengerinnya curcolnya si ibu, hehe..
    salam kenal yah ^^

    BalasHapus
  8. @dv: ya dibayar dund...
    masak aku jadi menghambat rezeki ibunya gara2 curcolan itu...
    salam kenal juga ya, makasih udah mampir ke blog aku :)

    BalasHapus
  9. mungkin si ibu itu banyak beban kali. jadi, dia tanpa sadar cerita ke kamu untuk meringankan bebannya itu. jadi penjual bubur kan ga mudah...(ko saya tw ya? hehehe)

    sori, ikut nimbrung...

    BalasHapus
  10. @Huda: wah bener juga ya... Mungkin aja gitu, jadi liat muka baik hati aku ini jadi bawaanya pengen curhat gitu kali ya...
    *minta dilempar sendal

    BalasHapus
  11. sekali-sekali ga papa mbak dengerin curhatan orang.... jangan hanya jadiin orang laen tempat curhat kita doang... hehehe...

    saya sering koq dijadiin tempat curcol kalo lagi nungguin bus gitu.... hehehe.... itung-itung pengalaman kita nambah loooh waktu abis dengerin curhatannya... hahaha

    BalasHapus

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...