Rabu, 15 November 2017

Pertama Kalinya Nyobain Martabak Durian

Assalammu'alaikum wr wb


Wah ini blog semacam hidup enggan mati tak mau ya guys,  lama sekali nggak saya update 😜


Hehehe apa kabar semuanya? 
Iya kali masih ada yang baca juga ya 😅

Kali ini saya mau berbagi pengalaman saya pertama kalinya nyobain martabak durian di Aceh. Kalo pancake durian kan udah sering dengar ya kalian,  nah kalau martabak durian di kota kalian juga ada nggak? 

Sebenarnya ini juga nyobanya udah di bulan Juli yang lalu,  tapi saking malesnya nulis jadilah nyobainnya kapan,  ceritanya kapan ya sayanya 😅

Waktu itu saya, suami,  ibu mertua dan adik ipar lagi perjalanan pulang ke Takengon dari Medan. Nah karena sudah masuk waktu makan malam otomatis kita nyari warung untuk makan waktu itu. Kebetulan kami waktu itu sedang berada di kota Geudong. Tepatnya di dekat jembatannya,  kalau dari arah medan warungnya berada di sebelah kiri, sedangkan kalau dari arah Bireun tuh warungnya berada di sebelah kanan. Pas di ujung gitu lokasinya. 


Geudong,  Aceh


Awalnya kami cuma memesan sate khas Aceh (a.k.a Sate Matang), nah karena melihat di keterangan nama warungnya itu yang lebih disorot atau ditulis besar-besar itu adalah martabak durian, penasaranlah sayanya. Akhirnya saya pesan satu dan adik ipar juga pesan satu. 

Geudong,  Aceh


Martabaknya bentuknya persegi empat gitu,  kulitnya tuh ya kayak kulit pangsit tapi agak tebal. Atau seperti roti cane tapi di dalemnya ada daging buah duriannya. Nah setelah dipotong barulah keluar aroma khas duriannya. Rasanya legit dan nggak eneg juga,  karena porsinya juga nggak besar ya. Jadi tuh kering diluar dan legit si dalem. Buat kalian penggila buah durian pasti suka nih. 

Geudong,  Aceh


Awalnya tuh saya ngiranya martabaknya gede gitu,  semacam martabak manis tapi dikasih toping durian. Ternyata dugaan saya salah,  hahaha...  😅 

Well buat kalian yang lagi dalam perjalanan di Aceh dan kebetulan lewat Geudong nggak ada salahnya icip-icip panganan yang satu ini. Harganya juga ramah di kantong kok,  seporsinya Rp 7.000. 

Hehehe maaf fotonya agak burem ya, soalnya kami duduknya di luar jadilah pencahayaannya sangat tidak maksimal.


Salam icip-icip dari saya 😊







1 komentar:

  1. kog kayaknya enak itu. disini belum ada yg jual kayaknya. pingin deh.

    BalasHapus

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...