Senin, 19 September 2011

Pacuan Kuda Tradisional di Takengon

Assalammualaikum
Kali ini aku mau share tentang pacuan kuda tradisional yang ada di Takengon. Jangan kira cuma Sumbawa doank yang punya tradisi pacuan kuda tradisional, di Takengon juga ada loh...

Di Takengon pacuan kuda ini lebih dikenal dengan sebutan "Pacu Kude". Pada awalnya pacuan kuda yang ada di Takengon diadakan di kampung Bintang yang terletak di pinggir Danau Laut Tawar dengan jarak  tempuh 1.5 KM. Sekarang tempat itu lebih dikenal dengan daerah Pantai Menye. Pada saat itu kuda yang dipacukan adalah kuda-kuda terpilih yang mewakili kampung-kampung tertentu gitu. Jokinya pun masih pada remaja dan benar-benar dilakukan secara tradisional sekali. Belum ada pelana dan si kuda juga belum dipakein sepatu.  Kuda yang dipertandingkan juga harus kuda lokal. Pada saat itu belum ada hadiah tertentu tuh yang didapatkan bagi pemenangnya. Biasanya diselenggarakan pada bulan agustus.

Pada tahun 1912, atas kemauan Belanda tempatnya jadi dipindahin ke daerah Belangkolaq. Sesuai namanya, belangkolaq dalam bahasa Gayo berarti lapangan yang luas. Kalo sekarang sih lapangan ini lebih dikenal dengan nama Musara Alun yang kurang lebih dalam bahasa Gayo artinya adalah lapangan tempat bersatu. Disini mulai banyak perubahan loh. Diantaranya lapangan lombanya dibuat membundar gitu dan dipagar dengan rotan. Kalo sebelumnya yang boleh menonton pacuan kuda itu dibatasi khusus untuk laki-laki sja, disini perempuan dan anak-anak juga udah boleh nonton. Pemenangnya juga udah diberi hadiah, ada penghargaan, piala dan sejumlah uang gitu. 

Yang paling seru tuh banyak orang jualannya. Tradisinya sih kalo udah musim pacuan kuda gitu, pasti hari sabtunya kita-kita yang sekolah dapet jatah libur satu hari. Mulai kelas 4 SD biasanya aku pergi kesananya udah bareng teman-teman sekolah, bukan sama ortu lagi. Nyampe sana, bukannya nontonin kuda, kaminya sibuk jajan dan belanja. Habisnya murah-murah. Oia, pas musim pacuan kuda gitu, ada musim buah-buahan tertentu juga. Ada buah yang kami nyebutnya jemblang. Buahnya bulet-bulet kayak kelereng gitu, warnanya ungu dan rasanya agak asem-asem manis plus ada kelat-kelatnya dikit. Kalo udah masuk mulut tuh, pada item keungu-unguan deh gigi kita. Biasa sih buahnya ditaburi garem gitu. Kurang tau juga sih apa alasannya. Ada tebu juga yang dipotong-potong tipis dan ditusuk sama bambu gitu dan ada langsat juga. Selain sibuk  jajan makanan, kita juga sering jajan maenan. Mulai dari balon, yoyo kayu, dsb. Yang paling aku kangenin itu adalah kapal-kapalan pake sumbu gitu, maennya di baskom yang berisi air gitu. Nah kalo sumbunya dinyalain, ntar kapalnya jalan deh muterin baskomnya. Hehe tapi aku lupa itu kapal pake minyak apa nggak. Duh udah lama banget nggak ngeliat penampakan maenan yang satu ini... Kebiasaan nonton bareng teman-teman itu berlanjut terus ampe SMA.

Mulai tahun 2006, pacuan kudanya dipindah lagi ke Lapangan Haji Muhammad Hasan Gayo di kampung Blang Bebangka, Kecamatan Pegasing, Aceh Tengah. Wuih kalo ini mah lapangannya super duper luas. Kalo di lapangan Musara Alun kudanya harus muter beberapa kali sekali lepas, kalo disini cuma dua kali muter doank. Nah kalo di lapangan Musara Alun masih bisa dikelilingi dengan jalan kaki (biasa kami pake pas ujian atletik juga pas SMP dan SMA), nah kalo disini kalo kalian mau jalan kaki buat muterinnya dijamin kaki bakal gempor, luaaaas booo.... Sekarang piala yang diperebutkan itu piala bergilir dari Gubernur dan kuda yang dilombakan juga bukan cuma kuda lokal aja, tapi juga kuda blesteran Australia dan Gayo (Astaga).  Pesertanya juga nggak dibatasi untuk kuda dari Takengon aja, kuda dari  dua kabupaten tetangga, Bener Meriah dan Gayo Lues juga udah boleh ikutan. Dengan perkembangan zaman udah banyak perubahan juga dengan tradisi pacuan kuda di Takengon.

Nah buat teman-teman yang lagi liburan ke Takengon atau berminat liburan ke Takengon, sekarang lagi diadain pacuan kuda loh. Karena agustus kemarin jatuh di bulan Ramadhan, jadinya dipending ampe bulan ini. Jadi pacuan kuda tahun ini mulai diadain dari tanggal 19-25 September. Ayo-ayo mampir ke Takengon teman-teman buat nyaksiin pacuan kuda tradisional disana :)




Pict from here


Sumber Bacaan: Pesona Tanoh Gayo oleh A.R. Hakim Aman Pinan

11 komentar:

  1. pacuan kude. melayu banget.... di takengon rata2 pake bahasa melayu yah ci? #soriRasis

    BalasHapus
  2. Wah bisa ini destinasi / travelling ke takengon. Aku ada target keliling Indonesia, dari Sabang hingga merauke. Kirim ke email aku ya kalau ada info bagus, dimana tempat penginapan dan tempat wisata bagus. mungkin kita bisa sharing bareng by email. my email zhalefy@gmail.com (if you have time to share). Salam :D

    BalasHapus
  3. Pacuan kuda yang ini sangat menarik. Cuman yang kurang sreg bagi saya adalah penggunaan anak2 kecil sebagai joki yang kesannya jadi mengeksploitasi naka di bawah umur.

    BalasHapus
  4. Kalau gue kesana dikirim duit transport gak neh ?
    wekkewekwe..

    pernah foto sama kuda.tapi bukan kuda balap.
    ternyata kuda balapan lebih gede yak.
    jadi pengen :D

    BalasHapus
  5. Jadi pengen ke takengon nak lihat pacuan kude ni laa :D

    BalasHapus
  6. Seumur-umur ke Lampahan belum pernah liat pacuan kuda di Takengon.
    :(
    Mungkin moment nya yang gak pas kali ya?

    BalasHapus
  7. astaga... seru banget ya. jd pengen ke takengon >.<

    BalasHapus
  8. @Nuell: hihi itu bukan bahasa Melayu Nuell, tapi bahasa Gayo, suku asli Takengon :)

    @Reza: sip, ntar aku cari info dulu ya :)

    @mas Alamendah: ia sih mas, tapi sekarang nggak cuma anak-anak doank kok mas jokinya :)

    @Uchank: krik krik *tiba-tiba heniiiing.....

    @Nelva: ayo donk maen ke takengon sist :)

    @Dinneno: kan adanya cuma agustusan Din, makanya nggak ketemu kali :p

    BalasHapus
  9. Wow, kayak di jepang nggak, ada taruhannya? Hahaha.. :D

    BalasHapus
  10. @mbak Maya: ayo mbak maen ke Takengon :)

    @Asop: huuaaa di Jepang juga ada ya sop? Hihi belum pernah baca :p
    Kalo masalah taruhan ya pasti ada sop tapi ya nggak terang-terangan gitu :p

    BalasHapus
  11. wah, kudu visit takengon nih ^^

    BalasHapus

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...