Jumat, 06 Februari 2015

Menyeberangi Sungai Wampu Dengan Getek

Assalammu'alaikum wr wb

Pada tau nggak Sungai Wampu itu dimana teman-teman? Sungai Wampu itu membentang jauh sebenarnya, mulai dari Kabupaten Langkat sampai ke Kabupaten Karo. Jauh ya, saya aja baru tau pas nanya mbah google tadi, hahaha...

Getek
Asyiiik geteknya dateng.


Eits jangan kira saya akan mengarungi Sungai Wampu sejauh itu ya, sayanya cuma Menyeberangi Sungai Wampu dengan getek aja. Tepatnya di Kampung Durian, Stabat. Getek ini dimanfaatkan warga sebagai jalan pintas agar tidak memutar jauh perjalanan.

Stabat
Jalan menuju sungainya.
Kita bisaa menjumpai kebun sawit,
kebun duku dan rimbunan bambu :)


Awalnya saya kira geteknya cuma kayak susunan papan yang ditarik dengan bantuan tali aja, sama kayak di desa tempat kakak saya sewaktu bidan PTT sewaktu saya SD dulu. Eh taunya perkiraan saya salah. Geteknya tuh gabungan dua sampan kecil yang udah dimodifikasi gitu. Sebenarnya ini juga masih baru sih, getek yang lama ya sama dengan getek diperkiraan saya sebelumnya.

getek
Ada penumpang yang ketinggalan.
Uwaknya bela-belain turun
lagi untuk jemput penumpangnya :)


Getek ini biasanya digunakan para pengendara sepeda motor dengan tarif Rp 2.000 sekali nyebrangnya.

Gaya saya kaku begitu,
takut nyemplung ceritanya :p


Saya dan Ilay cuma numpang duduk cantik aja di geteknya, nyebrang bolak-balik hahaha...

Stabat
Ilay, si Bunga Desa Selemak ♥


Makasih ya wak udah dikasih gratis naik geteknya. Kata Uwaknya "Nggak papa, nanti kapan-kapan bawa temen-temennya lagi ya untuk naik getek uwak". Uwaknya baik sekali. Mudah-mudahan terus dilancarin rezekinya ya Wak, aamiin...

Nah kalau lagi berkunjung ke Stabat nggak ada salahnya buat naik getek buat yang belum pernah ngerasain ya teman. Di kota mana ada yang beginian, hihihi. Kadang hal-hal sederhana gini juga bisa jadi pilihan liburan yang menyenangkan kok :)




12 komentar:

  1. wih ini seperti fun trip ya

    BalasHapus
  2. ok baiklah gak ajak ajak, kalo rame ramekan seru tuh hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. So sorry ga, perjalanan yang tak direncanakan ini.. lain kali ya :)

      Hapus
  3. nah ci, klo liat pesan uwaknya aku besok2 di ajak ya :D

    BalasHapus
  4. Bolak balik lewat Stabat malah gk pernah nyoba naik getek kayak gini nih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi memang agak masuk ke kampungnya dulu kak baru ketemu geteknya :)

      Hapus
  5. Hampir sama ky di banjar, klo nyebrang sungai pakai itu tp nmny lain getek. Byrnya jg 2rb

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi sampe ongkos-ongkosnya juga sama ya Jeng :)

      Hapus
  6. ehh ada saya mampang di situ hehe
    ayo yang pengen naik getek mampir ke desa saya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaa Kampung Bali selanjutnya ya lai ♥

      Hapus

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...