Senin, 24 Februari 2014

Berkunjung ke Pasar Ikan Lampulo, Banda Aceh

Assalammu'alaikum wr wb

Ini adalah kali kedua saya berkunjung ke daerah Lampulo, Banda Aceh. Sebenarnya daerah ini juga tidak terlalu jauh dari rumah bibi, tempat saya menginap. Tapi yah lagi-lagi karena saya nggak bisa bawa motor sendiri, jadilah saya nggak bisa menjelajah tanpa bantuan orang lain. Mau sewa becak, oh NO... tarif becak di Banda Aceh nggak cocok buat kantong saya :(

Kali pertama saya juga berkunjung ke pasar ikan lamanya, sampai sekarang sebenarnya masih berfungsi, tetapi kata sepupu saya kapal nelayan lebih banyak berlabuh ke lokasi pasar yang baru. Mungkin sebenarnya ini lebih tepat disebut pelabuhan pelelangan ikan kali ya.

Di lokasi yang baru, di pintu masuknya kita dikenai biaya parkir kendaraan. Dan jangan kaget kalau di sana kita bakal disambut dengan aroma super amis ya teman-teman. Namanya juga pasar ikan, hehehe...

Yuk kita intip-intip fotonya :)


Begitu masuk kawasan pasarnya,
kita akan mendapati pemandangan ini.



Beralih ke sebelah kanannya,
kita akan menemukan lapak-lapak
para penjual ikan seperti ini.



Huaaaa pemandangan seperti ini
sudah biasa di sini



Intip-intip pak nelayan
yang lagi bongkar muatannya nih.
Duh itu sempat deg-degan juga
ngelihat ke bawah gitu, hehehe...





Ikan yang akan dilelang.
Duh itu yang kerja kenapa
anak-anak begitu ya?




Ini tampak bangunan utama
dilihat dari belakang.




Pada percaya kalo kami ke sana cuma buat beli ikan bandeng doang? Iya, beneran, hehehe...
Nah kalo mau nyari ikan dengan harga yang lebih miring di Banda Aceh, ya di sini ini tempatnya :)




7 komentar:

  1. kayaknya kehidupan nelayannya sejahtera ya chi dari gambaran foto2nya

    BalasHapus
  2. waahh lagi edisi banda aceh nih ci :)

    btw mahal y ongkos becak di aceh?

    BalasHapus
  3. Wah jadi inget jaman SMA nih, kalo Minggu pagi suka main di pelabuhan yg sekaligus jadi TPI & pasar ikan.
    hehehe

    BalasHapus
  4. Asyek juga jalan-jalan ke tempat ikan lho :D

    BalasHapus
  5. Julian:
    Kayaknya sih begitu kakak :)

    Alan:
    Ya gitu deh lan, dua kali lipatnya Medan deh kayaknya :(

    Mohammad Lufti Hidayat:
    Wah rumahnya dekat pelabuhan ya?

    Aulia:
    Iya Aul, asik ngamatin kegiatan orang-orang di sana. Walau saya juga ikut diamati sama mereka karena moto-moto nggak jelas, hahaha...

    BalasHapus
  6. wah senengnya bisa belanja ke fresh market kyk gitu.. kalau aku pasti sudah borong banyak ikan,, hehe

    BalasHapus
  7. Yaaa, kira-kira 10 km lah dari TPI. Kebetulan juga kuliah ambil jurusan perikanan. Hehehe..

    BalasHapus

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...