Selasa, 17 Juli 2012

Si Ibu Pencari Ketor - Photo Hunting Part I

Assalammualaikum

Kebetulan sahabatku Gem Indie juga lagi ke Takengon, jadi hari minggu kemarin kami janjian buat hunting foto. Berhubung saya yang suka jeprat-jepret tapi tak bermodalkan kamera ini diajakin hunting foto ya ho oh aja, hehe.... Maka berangkatlah kami sekitar jam dua siang dengan motor papaku. Ditambah lagi aku nggak bisa bawa motor, jadilah si Gem harus rela ngejemput aku dulu ke rumah. Tapi dia bawa motor juga kok, tapi karena motornya rada gede gitu dan kalo boncengan bakal melorot terus ke depan akunya, jadilah kami sepakat bawa motor jadul papaku biar nyaman di jalan.

Karena sama-sama nggak ngerti dimana lokasi-lokasi yang bagus buat dijepret, jadilah kami jalan-jalan beneran. Nggak ketinggalan pake acara kesasar karena udah lupa arah jalan, hahaha... Awalnya kami sepakat buat ke Danau Laut Tawar. Karena dua hari sebelumnya Gem udah ke arah sebelah kanan dengan salah satu teman kami, jadinya kali ini kami menuju ke arah sebelah kiri. Tapi setelah perjalan rada jauh, ternyata nggak banyak hal yang menarik buat dijepret. Terus kalo mau turun ke bawah ke dekat airnya, rata-rata tempatnya pake biaya masuk. Kan males, mau jepret-jepret bentar pake bayar-bayar segala. 

Danau Laut Tawar
Aku suka banget sama batunya nih

Akhirnya kami memutuskan untuk balik arah dan tetap masih bingung mau kemana lagi. Akhirnya di daerah Mendale kami berhenti sebentar karena pengen ngejepret seorang bapak yang sedang berperahu. Kirain bapaknya sedang jaring ikan, tapi kayaknya nggak sih. Cuma muter aja ternyata, tapi karena lokasinya itu banyak banget tambatan dari bambu gitu, jadi rada lama juga bapaknya buat muter sampe akhirnya itu perahu di parkir lagi.


Awalnya kami kurang memperhatikan kalo di situ juga ada seorang ibu yang sedang hmm... dibilang nyelam ya nggak juga. Waktu ditanya, ternyata si ibu sedang mencari memin dan ketor (sejenis molusca air tawar) yang banyak nempel di bambu-bambu itu. Waktu kecil aku suka banget tuh makannya, biasa direbus pake bumbu kayak bikin sup ayam, udah gitu makannya disedot-sedot gitu deh, karena ukurannya kecil. Paling besar palingan seukuran dua ruas jari kelingking gitu. Sayang karena ibunya rada ke tengah nggak sempat ambil foto ketornya. 


Tadinya nggak kepikiran kalo nyarinya itu sesusah itu. Biasanya tinggal makan doank. Kalo dulu kami sering dikasih sama almarhum tetanggaku yang memang sering nyari ikan ke danau. Lagian namanya anak kecil ya mana kepikiran ampe segitu juga kali ya. Hmmm di pasar pagi yang pernah aku ceritain sebelumnya kalo nggak salah ada yang jual juga sih. Aku pernah lihat soalnya. Oia tambatan-tambatan bambu itu tadinya sebenarnya keramba ikan. Tapi nggak dipergunakan lagi sekarang cerita dari ibunya, katanya karena sering dicolongin, jadi dibongkar sama yang punya. Nggak lama kami pamit sama si ibu dan ngelanjutin perjalanan lagi. Ntar aku lanjutin ceritanya di part 2 ya...

*Koleksi foto di atas hasil jepretan campuran antara aku dan si best 
Oia buat yang nggak tau Takengon itu dimana, tepatnya itu berada di Aceh Tengah :D



19 komentar:

  1. wah...suka moto2 jg..:D
    apalg pemandangan....hehe

    BalasHapus
  2. salah satu wonder woman Indonesia yg tidak dimiliki oleh negara lain.. salut sama kerja keras si ibu.. :(

    BalasHapus
  3. wah.. hidup itu perjuangan y ci (habis liat foto ibu2nya itu)...

    BalasHapus
  4. wah, fotonya keren-keren :)

    BalasHapus
  5. Achito:
    Hihihi tepatnya sih suka minjem kamera orang :p

    Nonni Shetya:
    Setujuuuuuu jeng (>o<)b

    Alan:
    Iya lan, ternyata kita lebih beruntung dari orang kebanyakan ya :(

    Ra-kun:
    Makasih kun, masih belajar nih :)

    BalasHapus
  6. di profilmu kamu bilang twins. kamu kembar???

    BalasHapus
  7. fotonya menceritakan perjalanannya :)
    seru + keren euy

    BalasHapus
  8. Ocha Rhoshandha:
    Iya ocha :)

    Aulia:
    Makasih aul... :)

    BalasHapus
  9. Sebenernya mah klo hunting itu ga dadakan ya. Karena klo udah dadakan bisa dipastikan arahnya agak berbeda. he he

    BalasHapus
  10. danau laut tawar, saya taunya itu nama jalan di komplek rumah saya.. :D

    coba angle nya lebih wide lagi dan POInya terfokus..akan lebih sempurna lagi.. :)

    BalasHapus
  11. pemandangan danaunya indah ya.
    btw..ketor itu apaan ya?

    BalasHapus
  12. ketor tu kayak apa? pernah denger sih yang makannya disedot2 gitu, difoto dong mau tau hihi.

    BalasHapus
  13. Bungzhu Zyrait:
    Hehe iya yah..
    *blushing..

    Santai Sejenak:
    Aslinya ya danaunya di Takengon ini mas bro. Hmm ituuu apaaan, nggak ngerti
    *masih belajar saya...

    Yadibarus:
    Ketor itu sejenis siput air tawar gitu bang :)


    Audrey Subrata:
    Jawabannya sama ya bi dengan di atas :p
    Yah si ibunya agak ke tengah lokasinya jadi susah ngambil gambar ketornya :(

    BalasHapus
  14. Kalo yang warna pink yang sering nempel di batu2 ama pinggiran danau itu telurnya ketor bukan? *kepo*

    Jadi pengen ke Takengon lagi. Dulu ke Takengon cuma ke danaunya bentar dan gak kemana-mana lagi :'(

    BalasHapus
  15. Kak Millati Indah:
    Hmmm kalo yang pink itu telurnya keong mas kak...

    Ayo kak ke Takengon lagi aja :)

    BalasHapus
  16. subhannallaaah
    ibu ibu itu hebat ya
    bisa gitu menjalani pekerjaan itu tiap hari
    dengan pendapatan yang gak seberapa

    BalasHapus
  17. fotonya bagus mbak, terutama momen ibu2 nya. jan jadi inget mbah saya.

    BalasHapus
  18. Mbak Elsa:
    Iya mbak, salut sama si ibu
    *peluk

    Agus Mulyadi:
    Makasih Agus, iya nggak kebayang kalo kita yang berada di posisi si ibu :(

    BalasHapus
  19. Kalau ketor yang biru tu halal dan bisa dimakan ya?

    BalasHapus

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...