Selasa, 05 Juni 2012

Selamat Hari Lingkungan Hidup dan Ada Lomba Resam Berume “Munoling” nih

Assalammualaikum

Haloooo holaaa...
Selamat Hari Lingkungan Hidup ya teman-teman.... Yuk sama-sama menjaga lingkungan kita \(>o<)/
Huuuaaa ini aku belum bisa lepas juga dari tisu, tapi masih berusaha juga...
Kebetulan tv di kontrakan juga udah 2 bulan ini rusak, jadi walhasil kami juga puasa nonton tv plus berhemat listrik. Hahaha kesannya jadi pembenaran semua ya ini.. :p
Tapi yang penting yuk mulai dari yang kecil dan mulai saat ini juga :)




Ngomong-ngomong tentang lingkungan, aku mau share nih tentang event kebudayaan di Takengon, Aceh Tengah --> kampung halamanku. Ntar tanggal 10 Juni 2012 bakal ada Lomba Resam Berume "Munoling" di sana. Pasti pada bertanya-tanya itu event apaan kan? Yuk mari simak penjelasannya...


Jadi Resam berume itu adalah tata cara bercocok tanam padi dari proses menanam sampai memanennya. Ini adalah istilah tradisional bagi suku Gayo. Nah di event ini sih yang mau diperlombakan itu proses Munulinnya, alias cara memanennya. Nah pesertanya itu berasal dari beberapa kampung yang ada di sana. Acara ini bakal diadain di daerah Kala, Toweren, Kecamatan Lut Tawar, Takengon, Aceh Tengah. Nah letaknya dekat Danau Laut Tawar nih. Jadi selain bisa lihat proses perlombaanya kita juga disuguhi pemandangan DanauLaut Tawar yang asri.. yaayy...

Ternyata juga ya, proses memanen yang diperlombakan itu bukan cuma gimana cara memotong padi yang baik dan benar aja loh. Ada beberapa point yang bakal dinilai. Diantaranya:
  • munuling (memotong padi)
  • mujereng (memasak masakah khas untuk dikonsumsi anggota tim)
  • nos seladang (membangun gubuk sementara sebagai gudang padi)
  • mubenuh (memindahkah panen padi ke seladang)
  • natur (menata padi yang sudah dipanen ke seladang)
  • nejik (merontokkan padi)
  • munejes (memisahkan butiran padi dengan jerami)
  • munangin (pemisahan butiran padi yang berkualitas bagus dan jelek dengan tenaga angin)

Huaaa ribet ya ternyata, prosesnya ampe banyak gitu...
Selain caranya tradisional sekali, juga ramah lingkungan...
Menurut aku acara ini bagus banget ya untuk melestarikan budaya Gayo sendiri, yah sebagai daerah yang punya banyak potensi pariwisata, ini juga jadi daya tarik orang untuk dateng ke Takengon. Sayang akunya nggak bisa pulang, padahal pasti seru acaranya. Karena bakal ada acara pertunjukan seni tradisional Gayo dan pameran foto juga. Huaaa .... mupeng....

Ayo-ayo... yang lagi di Takengon jangan sampai ketinggalan event yang satu ini...
Terus kalo pada mau tau gimana proses Resam Berume yang jelas itu, ada nih penjelasannya di blognya temanku Arijoba, baca di sini aja  Munuling (Panen Padi)


*Ya ampuuuun... Medan beberapa hari ini panasnya gila-gilaan. Nggak minum aja keringatan. apalagi kalo minum. .. Pengen punya taneman juga di depan rumah, doakan semoga kesampaian dan nggak males ngerawatnya \(>0<)/



12 komentar:

  1. Selamat Hari Lingkungan Hidup juga :D

    BalasHapus
  2. ehh hari ini Hari Lingkungan Hidup ya?? xixiix *baru tahu, makasih ya Chi.

    saya jg masih terus2n pake tisu, ehh ya, masih berusaha juga utk gk kejam terhadap alam.

    weew itu eventnya khusus di Takengon ya? Chici ikutan gak tu? semoga eventnya sukses yaa ;)

    BalasHapus
  3. Kunci keberhasilan adalah menanamkan kebiasaan sepanjang hidup Anda untuk melakukan hal - hal yang Anda takuti.
    tetap semangat tinggi untuk jalani hari ini ya gan ! ditunggu kunjungannya :D

    BalasHapus
  4. banyak lahan yang dibabat.. mungkin nanti haeri lingkungan hidup menjadi hari lingkungan mati

    BalasHapus
  5. Nice blog sobat..
    postingan2nya juga sangat bagus, menarik dan bermanfaat sakali..:)

    terus menulis menulis yaa..^_^

    oia salam kenal
    kalau berkenan silahkan mampir ke EPICENTRUM
    folloback juga ya buat nambah temen sesama blogger,,tukeran link juga boleh,,makasih..^_^

    BalasHapus
  6. entar pulkam gak Chi? Pulang aja ya biar bisa liput acaranya terus diceritain disini :)

    BalasHapus
  7. wahh.. acaranya sepertinya menarik ci.. ayo km pulkam aja ci :3

    BalasHapus
  8. disini danau laut tawar setahu saya adalah sebuah nama jalan di perumahan.. :)

    but, apa pun itu, kita tetap harus melestarikan budaya dan lingkungan hidup. :)

    BalasHapus
  9. tidak seribet yang kamu fikirnya chi,paling yang menjadi masalah adalah gatalnya itu, beberapa minggu yang lalu saya masih bisa merasakan tradisi munoling di sawah ayah tapi dikerjain ma orang, jadi bantu bantu lah.Alhamdulillah lagi secara keseluruhan panen sawah masyarakat tahun ini meningkat.

    BalasHapus
  10. kalo diperhatikan cara2 & budaya orang jaman dulu itu semua ramah lingkungan, mereka sbnrnya udah kenal konsep sustainability cuman dengan pemahaman yg beda. Dan mereka lebih bisa berterima kasih sama alam karena sadar bahwa alam lah sumber kehidupan mereka.

    BalasHapus
  11. cara memanen yang benar-benar memperhatikan kelestarian alam; hmmm.... kita pun harus ikut andil dalam melestarikan lingkungan hidup ya....

    BalasHapus
  12. Muhammad Ramdoni:
    huaa saya kelamaan balesnya :p

    Diah:
    Iya jenk di Takengon eventnya, sayang nggak bisa ikutan akunya :(

    Outbound di malang:
    :)

    TUKANG CoLoNG:
    duh jangan sampe dong :(

    Rizki Perdana:
    Salam kenal juga, tukeran link aja ya :)

    Mbak Hanny:
    Pulang mbak, tapi nggak bisa dateng ke eventnya :(

    Alan:
    Dari liputannya kayaknya emang beneran seru lan :)

    Secangkir teh dan sekerat roti:
    wah baru tau juga tuh danau laut tawar dijadiin nama jalan, hihihi...

    Bayaqu:
    hihi yah namanya nggak pernah berurusan dengan sawah ya tetap aja ribet bang menurut chi :p

    Mbak Mila:
    Bener banget mbak, kita sekarang malah nggak ngerti yang begituan :(

    Akhmad Muhammad Azzet:
    setujuuuuu \(>o<)/

    BalasHapus

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...