Sabtu, 03 April 2010

Berkunjung ke Rumah Orang Utan

Haha setelah bingung pengen nulis tentang apa, tiba-tiba jadi teringat ama hal yang dibahas ama penyiar radio kemarin yaitu tentang hewan-hewan yang hampir punah, dan salah satunya adalah orang utan. Jadi gimana kalo kita bahas orang utan aja ya the readers.

Setelah googling dan baca di wikipedia aku baru tau kalo sekarang ntu jumlah orang utan di seluruh dunia hanya sekitar 100.000an ekor aja lho! Pantes aja dikatain hampir punah. Sayang banget ya the readers… Padahal orang utan kan cuma ada di hutan tropis di daerah Asia Tenggara doank, yaitu di Indonesia (Sumatera dan Kalimantan) dan di Malaysia aja. Nah orang utan di Sumatera hanya menempati bagian utara aja, mulai dari Timang Gajah, Aceh Tengah sampai Sijintak di Tapanuli Selatan, Sumatera Utara.

Nah the readers tau nggak? Aceh Tengah ntu adalah tanah kelahiranku dan sekarang aku hijrah ke Sumatera Utara untuk menuntut ilmu, kebetulan banget khan? Juga beruntung tentunya. Gimana nggak? Nggak semua orang Indonesia kan punya kesempatan ngeliat orang utan secara langsung, dan aku adalah salah satu dari orang beruntung itu, hahay…

Tapi anehnya aku ketemu ama mereka justru bukan di Aceh Tengah tapi malah di Sumatera Utara. Tepatnya di Pusat Rehabilitasi Orang Utan Sumatera (Pongo Abelli) yang terdapat di Bukit Lawang yang termasuk kawasan Taman Nasional Gunung Leuser sekitar akhir Desember 2008. Jaraknya dari kota Medan sekitar 89 km dan bisa mencapai 4 jam kesananya.

Bukit Lawang / Bahorok merupakan tempat wisata di daerah Sumatera Utara. Biasa sih tempat ini rame dikunjungi pada saat hari libur. Banyak wisatawan asing juga yang datang kemari. Makanya aku bareng English club ku dari kampus ngadain study tour kemari. Tapi bukannya jadi banyak berinteraksi ama para bule-bule malah banyakan mainnya, hahaha… Padahal udah sengaja di setting penginapannya di antara para bule-bule ntu teteup aja nggak ngaruh. Malah banyakan melongonya ngeliatin mereka.

Kami nginepnya di Garden Inn yang berhadapan langsung ke sungainya. Jadi jelas banget terdengar suara riak air sungai yang menyejukkan ntu, segeeeeeeerrr… Tapi karena lagi datang bulan nggak bisa nyebur deh!!! So sad…….

Yang nginep di depan kamar kami adalah rombongan bule-bule yang udah rada tua, tapi kerjaannya malah minum-minum mulu. Nah yang nginep di seberang kiri kamar kami adalah bule-bule muda yang cakep-cakep pula. Tapi jadi ilfeel pas besok paginya mereka Cuma sikat gigi n cuci muka doank pake sebotol air, di teras kamar mereka pula ntu, nggak jadi cakep deh…. (masih sangat bertanya-tanya kenapa bule suka nggak mandi?). Tapi yang lebih parahnya lagi, pas malemnya kami nggak bisa tidur, karena kafe yang di depan penginapan kami buat party gitu. Mana jam malem kami cuma ampe jam 10 lagi, jadinya kami pun ikut2an jingkrak-jingkrakannya di kamar masing-masing sambil ngikutin musiknya sampai tertidur. Usut punya usut, ternyata tiap malem minggu memang ada party di kafe ntu. “Seharusnya kalian datengnya jangan malem minggu” kata pemilik hotel. Tapi ya mo gimana lagi, waktu luagnya cuma disitu!!!

Kami cuma nginep semalem disana, pagi sabtu berangkat dari Medan dan minggu sore pulang . Paginya setelah breakfast ala bule (secangkir susu kental manis plus sepotong roti kemasan *khas mahasiswa banget), kami pun menuju daerah rehabilitasi orang utannya. Eeee… rupanya deket banget ama penginapan kami!!! Tapi harus nyebrang dulu pake sampan. Air sungainya deras banget, si abang yang nyetirin sampannya harus pake bantuin tali untuk nyebrangin kaminya (emang mobil kaleeee pake disetirin, hahaha). Deg-degan juga sih. Oia aku nyaranin bua the readers lebih baik pake sandal gunung kemarinya. Soalnya kalo pake sepatu ntar basah waktu naik perahunya (kayak yg aku alami), tapi kalo pake sandal jalan menuju ke atasnya licin kalo musim hujan ntar takutnya bisa kepleset lagi!!! Setelah sampai di sebrang kita harus izin dulu ama pengurustempat rehabilitasinya. Aku lupa pake acara bayar membayar atau nggak, abis aku bukan panitia sih, hehehe jadi masuk masuk aja deh!!! Abis ntu kita bakal sedikit mendaki untuk menuju tempat pemberian makan orang utannya. Disepanjang jalan kita bakal sering ketemu ama monyet-monyet kecil ini.

Oia pemberian makannya hanya dilakukan 2 kali sehari, yaitu jam 8.30 AM dan 03.00 PM. Jadi kalo the readers datengnya di luar jam tersebut jangan punya harapan besar buat ketemu orang utannya.

Ini beberapa foto orang utan yg kujepret pake kamera ponsel doank:

















Kalo yang di pot yang dipegang ama sahabatku Elia ntu pakis monyet yang kalo diperhatiin dan dipegang mirip ama bulu orang utan.

Pasti bingung ya kenapa orang utannya diberi makan dan susu juga? Kata petugasnya sih itu hanya untuk melatih mereka aja. Orang-orang utan itu kebanyakan adalah peliharaan orang jadi setelah disita dari pemilik sebelumnya mereka harus dilatih dahulu untuk adaptasi dengan hutan. Kalo mereka telah terbiasa mereka akan berkelana juga ntarnya. Tu kan sekarang banyak banget orang utan yang di jual ama orang-orang yang nggak bertanggung jawab untuk dijadiin peliharaan. Oia kita juga nggak boleh terlalu dekat lho ama mereka, soalnya DNA mereka kan nggak beda jauh ama kita manusia. Kita pasti nggak mau dong ketularan kalo si orang utan ntu lagi sakit atau sebaliknya?

Nah the readers kalo berkunjung ke Sumatera Utara jangan lupa berkunjung ke Bukit Lawang ya…..

4 komentar:

  1. aku pengen juga nyampe situ hiks;(

    BalasHapus
  2. wah, liputan chi menambah wawasan juga :)

    BalasHapus
  3. @Mitrakuh: hehe kta breng ksna ya my sista...

    @hack87: thx udh dbca postinganku... Hehe ini jg buat panduan kalo pngen ke bukit lawang..

    BalasHapus
  4. ok...sama-sama chicie..

    BalasHapus

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...