Senin, 28 Juni 2010

Pekan

Di Aceh Tengah ada tradisi Pekan. Pekan ini sebenarnya berasal dari tanah minang, yaitu Pakan, pasar yg hanya diadakan seminggu sekali.

Pasti bertanya2 kan, kok bisa tradisi mereka nyampe ke Aceh Tengah? Tau sendiri dong mereka terkenal ama tradisi merantaunya, jadi gk heran lg kalo dunia perdagangan di Aceh Tengah dikuasai oleh mereka.

Nah tradisi pekan ini bergilir di bbrp daerah tiap harinya. Yg aku tau cuma 2 doank, kalo hari minggu di Kota Simpang Balik, dan Minggu di kota Lampahan. Sebnrnya dua kota ini skrg udh trmasuk Kabupaten Bener Meriah. Tapi krn dulunya kami trgabung dlm 1 kabupaten, pekannya ttp digilir sprti sbelumnya walau udh trdiri dr 2 kabupaten.

Walau pun tradisi ini kental dgn tradisi orang minang, tp tradisi ini sudah mendarah daging buat warga Aceh Tengah dan Bener Meriah.

Oia mngkin bagi sebagian warga Takengon tradisi ini tdk trlalu trkenal juga sih, karena memang pekan diadakan di daerah kecamatan gitu. Jd pekan juga jd ajang brkumpulnya masyarakat bbrpa desa. Pokoknya rame deh.

8 komentar:

  1. ya pasti rame chi ^_^, menjadi hiburan bagi warga sekitar..oya maaf mau nanya kelain hal....bukan maksud membuka peristiwa sedih, waktu tsunami kemarin,daerah Chici bagaimana?

    BalasHapus
  2. Alhamdulillah ngk kenapa2 mas, karena kami trmsuk daerah pegunungan. Tapi ya gempanya kerasa kuat jg mas, apalagi pasca tsunaminya gempa susulan msh trjadi. Alhmdulillah keluarga chi jg pd slmt, tapi bbrp tmn & tetangga yg sdg di Banda Aceh ikutan hilang.

    BalasHapus
  3. Kunjungan perdana mba...Lam knl ya..Aq dah jd follower di blog ini..Kunjung blk + follow ya...Btw kayak nya pekan nya rame ya...Ada yg jual tahu bakar pa gak..?

    BalasHapus
  4. Makasih ud di follow, ntar ku follback deh. Wah aku aja baru tau ada tahu bakar, gmn rasanya tu? hehehe tapi kalo kue tradisional gitu sih banyak kalo di pekan..

    BalasHapus
  5. ohh klo gak salah pernah baca kata ini, diii.. yaa di Negeri 5 Menara, yang penulisnya orang Sumbar itu... :)

    hmmm, semoga yang seperti ini masih terus lestari yaaa biar budaya kita [orang Indonesia] gak punah :)

    BalasHapus
  6. Ia bener Diah, aku juga nulis ini kelar baca Negeri 5 Menara. Orang Sumbar ntu emank perantau sejati, ampe tradisi mereka pun dibawa kemana-mana. Harusnya tiap suku bisa sedikit meniru mereka, biar kita bisa kenal tradisi-tradisi tiap daerah tanpa harus langsung dateng ke daerah aslinya. Karena kalo tiap daerah didatengin, beuh Indonesia kan luas banget.. Ya tugas kita bersama ni buat ngelestariin budaya Indonesia, Ganbatte.....

    BalasHapus
  7. gambarnya mana, chi ? :D

    BalasHapus
  8. wah aku lagi di medan mbak, jadi lum ada dokumentasinya, hehehe...

    BalasHapus

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...