Rabu, 26 Mei 2010

Bernostalgia dengan labi-labi


Hari ini hari yang lumayan melelahkan, soalnya aku bareng mimi kembaranku dan yanti sahabatku lagi pengen bernostalgia pengen ngerasain naik labi-labi lagi seperti zaman sekolah dulu.

Jam 11.30 WIb di siang yang teramat terik, aku bareng mimi kembaranku jalan kaki ke terminal besar Takengon. Terus nunggu Yanti sebentar, lalu barengan nunggu labi-labinya datang. Tujuan kami siang ini ke Samalero. Samelero adalah warung mie sop yang sudah terkenal di Takengon sejak aku masih SD. Berhubung kami lagi nggak ada kendaraan, jadilah kami naik labi-labi. Oia labi-labi itu sebutan angkot untuk orang di Takengon.

Selesai menyantap mie sop, kami masih nunggu labi-labi lagi. Tak lama datenglah labi-labi yang ditunggu sedari tadi. Tujuan selanjutnya adalah Mesjid Raya Ruhama Takengon. Kami turunnya di depan kantor Telkom dan masih ditemani matahari yang bersinar sangat terik, fiuuuhh….. Langsung deh menuju toiletnya.

Wah Mesjid ini belum banyak berubah dari semasa aku masih sering shalat disini semasa masih berseragam putih biru. Mungkin hanya beberapa pilarnya saja yang berubah dan sedikit berwarna gold. Interiornya masih dikelilingi dengan kaligrafi di bagian atas dindingnya. Sajadahnya juga masih sama. Mungkin hanya pembatas antara shaf laki-laki dan perempuan saja yang sudah berbeda. Over all nggak banyak berubah. Seperti pembangunannya yang perasaan nggak masuk akal selama ini nggak kelar-kelar. Bayangin Mesjid di dekat rumahku aja udah 2 kali di perbesar, eeeh ini nggak ada kemajuan. Bagian terasnya malah udah ubinnya udah dilepas. Yang lebih miris lagi ya apalagi kalau bukan toiletnya? Di bagian pintu toilet perempuan kami langsung disambut dengan genangan air yang nggak ada alirannya. Dan sudah barang tentu kalau mau masuk ke toiletnya harus nyemplung dulu ke dalemnya. Heran kenapa harus di batesin gitu sih. Kalo ada jembatannya sih mending. Masih untung di bagian luarnya ada keran sebiji. Jadi waktu keluarnya sesudah nyemplung lagi, bisa bilas kaki deh di situ. Huff*** masih bertanya-tanya apa fungsi genangan itu. Rada malu juga ama pendatang yang mampir untuk shalat, bahkan aku aja yang orang daerah situ kebingungan, apalagi mereka. Yang lebih mengherankan lagi dari lambanya pembangunan Mesjid ini adalah sedang di bangunnya sebuah bangunan di dekat toilet, yang sepertinya akan dijadikan aula. Tukangnya juga ada lagi. Tapi kenapa Mesjidnya nggak kelar-kelar di bangun????

Selesai shalat kami mampir ke rumah salah satu teman, Eka namanya. Sebenernya lagi pengen minum es teller dekat rumahnya, tapi udah abis *lap iler….. Ya udah deh ngobrol-ngobrol aja ampe jam 4an gitu. Hadeuh…. Listrik lom nyala juga. Padahal udah padam dari jam 9 pagi. Akhirnya pulangnya jalan kaki juga bareng mimi kembaranku.

*Akhirnya sampe rumah pusing melanda dan ingus meler karena maen panas seharian

Kamar papa, 23 Mei 2010

6 komentar:

  1. Chi, kamu tinggal dimana sih ? Baru tau sama istilah labi-labi, hehehehe .... baru tau juga ada sop mie :p

    BalasHapus
  2. Kampungku di Aceh Tengah mbak fenty, skrg lg kuliah di Medan.
    Ia mbak, lain daerah kan sebutan angkotnya beda-beda mbak, hehe..
    Mie sop ntu sbnarnya sebutannya miso mbak, biasanya mie kuning + bihun disiram kuah kaldu, ntar ada irisan daging kecil-kecil di atasnya :9

    BalasHapus
  3. makasih udah mampir Ajerrr....

    BalasHapus
  4. genangan airnya biasanya buat bersihin kaki dulu ci... kayak kalo mau masuk kolam renang, kadang disiapin genangan air buat bersihin kaki sebelum masuk ke dalam kolam...

    BalasHapus
  5. @om Froooozy: kayaknya memang begitu fungsinya om, tapi ini airnya nggak ngalir om, jadi kan kesannya kayak kubangan gitu....

    BalasHapus

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...