Rabu, 24 Februari 2010

..angkot ooh angkot..


Di postingan kali ini aku mau cerita tentang seputar pengalamanku naik angkot nih! Sebenernya sih ini tema yang mau dibuat note ama my twin di Fbnya, tapi tak apalah secara pengalaman kami kan berbeda-beda juga pas di angkot (peace mot…..).
Hmm.. mulai dari mana ya? Sebagai seorang majasiswi yang berasal dari daerah dan keluarga sederhana pula, so pasti alternatif kendaraan untuk ngampus adalah “ANGKOT”. Papa ntu nggak ngizinin kami bawa kendaraan setelah hijrah untuk belajar dari Takengon ke Medan ini (Pssst.. padahal kitanya yang nggak berani sih plus akunya juga nggak bisa bawa kendaraan selain sepeda, hihihihi..). Walhasil angkotlah satu-satunya harapan terakhirku dan sesuai dengan kocek mahasiswi seperti aku ini, fufu….

Bayangin aja, kalo naik taksi selain jarak kontrakan ke kampus ku deket, mana mampu saia kalo kemana-mana naik taksi (bisa-bisa cuma makan seminggu aja dari sebulan saking minimnya isi dompet). Terus kalo naik becak motor, hmm.. bolehlah sekali-kali kalo mau agak elitan (beuh… dari zaman kapan becak dibilang elite, hahahaha). Tapi teteup aja betor jadi alat transportasi yang masih agak mahal buat mahasiswi yang pas-pasan seperti diriku ini, huksss… *mendramatisir… Nah kalo becak dayung, kasian abang becaknya (ups… sebenarnya lebih cocok dipanggil bapak sih, soalnya di sekitar kontrakan ku tukang becaknya kebanyakan bapak-bapak sih, ada yang kakek-kakek malah, tapi orang medan lebih sering manggil “uwak” sih buat panggilan mereka), dan pada akhirnya……
Terereng…. Tereeeeng…
Pemenangnya adalaaaaaah……
…….ANGKOT EUY…… …….. *GUBRAAAAAKK,,,,,

Untuk mempersingkat waktu, marilah kita panjatkan puji dan syukur kehadirat Allah SWT, yang mana……
Lho… Lho… kok jadi pidato gini akunya, hahahaha…..
Ok, let’s check it pegalaman-pengalamanku di angkot yuk, yuuuuu…….

Hal pertama yang harus diingat untuk naik angkot adalah TUJUAN kita mau kemana biar nggak salah naik angkot. Misalnya ni untuk menuju ke kampusku satu-satunya angkot yang bisa nurunin aku pas di halte depan kampus adalah angkot bernomer 62 koperasi (oia… di Medan tiap angkot ditandai dengan nomer sesuai dengan tulisan tujuannya). Jadi jangan sampai deh salah nomer, karena pernah kejadian juga sih beberapa kali ama aku. Mataku ku kan rabun, jadi karena lagi males pake kacamata terjadilah hal-hal yang tak diinginkan ini. Pernah beberapa kali aku salah liat nomer angkot dan jadinya malah harus turun lagi untuk ganti angkot, kalo nyadarnya cepat sih mending, coba kalo nyadarnya pas angkotnya udah jauh banget dari tujuan awal kita, selain menghabiskan banyak waktu, uang di dompet juga bisa cepat habis gara-gara hal sepele gini. Jadi buat kamu yang punya mata rabun, jangan sok-sokan nggak rabun deh kayak aku kalo hal-hal seperti itu nggak pengen terjadi pada kalian. Soalnya pernah juga kejadian gara-gara hari hujan plus sok-sokan nggak pake kacamata gara-gara takut basah aku salah turun dari angkot di satu simpang sebelum simpang yang seharusnya tempat aku turun. Mana saat itu Medan lagi diguyur hujan sederas-derasnya yang tentu saja bikin jalanan becek (di Medan kalo hujan pasti jalanan banyak yang tergenang karena got-gotnya nggak sanggup nampung air, tapi kelar hujan air-air itu nyurut lagi kok), jadilah sepatu dan kaos kaki basah semua (plus bau-bau yang tak diinginkan pun bermunculan).

Buat kamu yang nggak terbiasa naik angkot dan nggak tau kalo mau ke suatu tempat harus naik angkot jangan malu bertanya ama orang lain. Karena untuk aku yang tiap harinya kemana-mana naik angkot juga pernah gara-gara malu bertanya jadi sesat di jalan lho! Waktu itu aku harus ngambil buku buat proposal skripsi ku ke rumah doping. Doping ku sih udah ngasi pengarahan arah-arah rumahnya, tapi karena sang doping terbiasa naik mobil pribadi kemana-mana jelas aja nggak tau harus naik angkot apa yang menuju kearah rumahnya. Setelah tanya sana sini pergilah aku dengan ditemani seorang teman dengan modal nekat karena masih belum tau 1 sambungan angkot lagi. Awalnya udah dikasi tau sih ama supir angkot sebelumnya “tunggu di disimpang aja nanti dek”, tapi dengan sok taunya aku ini udah deh turunlah aku lagi di satu simpang sebelum simpang yang seharusnya aku turun (*doh kejadian lagi salah simpang). Itu juga nyadarnya lama banget, setelah hampir setengah jam nunggu-nunggu angkot yang disarankan si supir angkot tadi, baru deh aku nanya-nanya lagi ama orang-orang di situ (*tepuk jidat).

Buat kamu yang punya keseimbangan yang kurang bagus, harus pinter-pinter jaga keseimbangan kalo naik angkot di Medan. Aku termasuk orang yang yang payah soal keseimbangan waktu duduk di angkot. Supir-supir angkot di Medan untuk nomer-nomer tertentu (kayak 62 koperasi, 104 rahayu, 103 rahayu, 54 rahayu, 70 sekian-sekian dirgantara *cuma ini yang inget) biasanya bawa angkotnya ngebut, jadi kita sebagai penumpang harus hati-hati. Yang paling sering kejadian ma aku sih kejedut, mual, barang bawaan yang berjatuhan (tas ku pernah terlempar gara-gara pak supir ngerem mendadak, untung isinya nggak berhamburan keluar, dan kebetulan juga penumpangnya dikit, kalo rame pasti udah kena kepala orang deh ntu tas *doh), pernah juga akunya ampe nyungsep kearah depan angkot ( waktu itu penumpangnya dikit dan aku duduknya agak di tengah, eeee.. pak supir ngerem mendadak akunya malah nyungsep, ckckckck… untung nggak kenapa-napa akunya, hehehe).

Buat yang nggak tahan ama asap rokok harus bersabar megap-megap kalo ada yang ngerokok, sebagian orang sih nyadar kalo kita udah batuk-batuk plus nutup hidung terus rokoknya bakal dimatiin, tapi untuk sebagian lagi walaupun kita udah melakukan berbagai cara teteup aja dia nggak bakal matiin rokoknya (biasanya sih ini kalo angkot yang arah pasar gitu). Tapi akhir-akhir ini kalo di angkot penumpangnya udah jarang yang cowok deh, mungkin mereka pada beralih ke motor kali ya… abis rasanya pengendara motor di Medan tambah banyak ajah!!

Karena angkot adalah kendaraan umum jadi kita harus waspada pada hal-hal tak diinginkan. Yang paling sering terjadi sih kecopetan dan caranya pun berbeda. Ada yang pake cara hipnotis dan ada yang pake komplotan (ntar kita duduknya diapit ama 2 orang, yang satu mengalihkan perhatian kita, yang satu beraksi deh, yang paling sering sih kecopetan hand phone yang ditaruh di kantong penumpang). Alhamdulillah belum pernah kejadian ama aku, tapi udah banyak temenku yang hand phonenya hilang di angkot. Kita juga harus waspada ama penumpang-penumpang yang tak diinginkan, misalnya penumpang yang punya bau badan, penumpang yang naiknya gerombolan terus ngobrol serasa ntu angkot punya dia doank (biasanya sih anak sekolahan ni, eits… aku juga termasuk ni kalo lagi jalan bareng temen-temen ku, hehehe), orang aneh yang tiba-tiba nyetop angkot dan si supir nggak nyadar kalo orang itu bermasalah ( pernah kejadian ni ma aku, mana waktu itu udah jam 9 malam gitu, penumpangnya dikit, eee ada orang psikotik yang naik, duduknya di sudut gitu terus ngomong2 sendiri deh dia, untung cuma bentar aja, pas pak supir berhenti di SPBU dianya ikutan turun. Pernah juga aku duduk di sebelah kakek-kakek yang bicara-bicara sendiri gitu kirain sih lagi nelpon tapi pas aku liat nggak nelpon tuh, tapi untung dia cuma berhalusinasi doank tanpa ganggu orang lain. Waktu itu aku turun duluan sebelum si kakek turun).

Buat kamu yang hobi ngeceng, jangan harap deh bisa ngeceng di angkot.
Soalnya jarang-jarang lho cowok tampan naik angkot, kalo ada juga biasanya selalu didampingi ama istri plus anaknya pula. Aku juga heran soal ini, kenapa ya di angkot jarang banget ada cowok yang bisa di kecengin? Takut turun kali ya mereka-mereka itu, hahahaha….

Posisi duduk di angkot juga perlu diperhatikan lho. Buat kamu yang perjalanannya rada jauh mendingan duduk di ujung aja biar nggak ribet dilewatin penumpang lain pas mereka turun. Di samping supir boleh juga sih karena agak-agak serasa naik mobil sendiri yang disupiri apalagi kalo yg penumpang disebelah kita itu temen sendiri, tapi harus hati-hati ama bau-bauan yang keluar waktu si supir mengambil ongkos dari penumpang, kalo si supir wangi sih oke2 aja (tapi jarang kejadian ni dari pengalamanku). Buat yang jarak tujuannya deket doank mendingan duduknya deket pintu aja deh, biar nggak repot-repot ngelewatin penumpang lain pas turun. Buat yang penciumannya sensitif mendingan duduknya deket jendela deh, biar kalo tiba-tiba ada bau-bau yg tidak diinginkan bisa dapat bantuan dari angina-angin di luar. Buat yang nggak tahan panas harus sedia tissue, saputangan or handuk kecil dan duduklah dekat jendela or pintu biar dapat angin yang lebih banyak dari tempat lainnya.

Oia ini tips biar pak supir nggak marah-marah pas kita ngasih ongkos yg kurang: kasih ongkosnya > cepat-cepat palingkan muka > jalanlah agak lebih cepat menjauh dari angkot. Kadang-kadang ini ampuh sih, tapi terkadang ada juga supir angkot yang ngotot manggil-manggilin kita karena ongkosnya kurang, Kalo kejadiannya begini sih, memang harus siap-siap malu kitanya, hehehe….

Sekian dulu bagi-bagi pengalamannya, karena aku orangnya rada pelupa jadi hanya kisah-kisah inilah yang teringat, hehehe…

gambar

Sabtu, 13 Februari 2010

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...